Tokoh Masyarakat Tanah Datar Muhammad Idrus Meminta Masyarakat Tanah Datar Untuk Memilih Wali Nagari, Anggota DPRD dan Bupati Yang Membangun

Muhammad Idrus saat berbincang-bincang dengan awak media
Muhammad Idrus saat berbincang-bincang dengan awak media

Batusangkar, Editor.- Muhammad Idrus seorang tokoh masyarakat Tanah Datar yang sangat peduli terhadap Tanah Datar  melihat adanya fenomena  yang berkembang ditengah-tengah masyarakat saat ini  didalam menghadapi Pemilihan Wali Nagari (Pilwanag) dan juga dalam Pemilihan Legeslatif (Pileg) serta Pilkada  yang mana banyak bermuncullan  orang-orang  yang maju sebagai calon wali nagari dan juga sebagai Calon Legeslatif (Caleg) serta calon bupati.

Saat ini mereka sudah mulai mendekati masyarakat dengan   mengumbar janji manis kepada masyarakat. Tidak jarang juga sebagian dari mereka menebar amplop berisikan uang atau bingkisan sembako.Hal ini disampaikan oleh Muhammad Idrus saat berbincang-bincang dengan awak media cetak maupun online di salah satu Cefe ternama di Jorong Piliang Sabtu (8/7).

Selanjutnya Muhammad Idrus menyatakan.Untuk itu kita perlu melakukan edukasi kepada masyarakat nagari-nagari di Tanah Datar yang akan melaksanakan Pilwanag serentak  yang akan digelar bulan September 2023 yang akan datang supaya wali nagari yang akan dipilih betul-betul seorang wali nagari yang memahami nagari setempat baik secara adat ,agama dan juga tata pemerintahan .

Jangan ada nantinya wali nagari terpilih hanya memikirkan kelompoknya saja hal ini akan menimbulkan perpecahan di nagari “ Untuk itu kita harus berbuat untuk mengedukasi masyarakat supaya memilih wali nagari yang betul-betul ingin membangun nagari .Kita juga mengharapkan masyarakat nagari usai pemilihan nantinya siapa wali nagari yang terpilih didukung secara bersama-sama “ harap Muhammad Idrus.

Ditambahkan Muhammad Idrus .Dalam Pileg mendatang kita perlu juga mengedukasi masyarakat karena kita yakin.Politik uang (money politic) juga akan dilakukan oleh para caleg  untuk  memengaruhi pilihan pemilih atau penyelenggara pemilu dengan imbalan materi atau yang lainnya. Dari pemahaman tersebut, politik uang adalah salah satu bentuk suap.

Praktik ini akhirnya memunculkan para pemimpin yang hanya peduli kepentingan pribadi dan golongan, bukan masyarakat yang memilihnya. Dia merasa berkewajiban mencari keuntungan dari jabatannya, salah satunya untuk mengembalikan modal dalam kampanye.

Akhirnya setelah menjabat, tentu akan melakukan berbagai kecurangan, menerima suap, gratifikasi atau korupsi lainnya dengan berbagai macam bentuk. tidak heran jika politik uang disebut sebagai induknya korupsi.

Politik uang telah menyebabkan politik berbiaya mahal. Selain untuk jual beli suara, para kandidat juga harus membayar mahar politik kepada partai.Uang yang dipergunakan mereka ini  bukan hanya dari uangnya pribadi, melainkan donasi dari berbagai pihak yang mengharapkan timbal balik jika akhirnya terpilih. Perilaku ini biasa disebut investive corruption, atau investasi untuk korupsi.

Didalam Pilkadapun akan terjadi hal seperti ini berbagai cara dilakukan oleh balon Bupati untuk bisa memenagkan dirinya agar bisa menjadi bupati kalau dia petahana akan memmanfaatkan fasilitas-fasilitas pemerintah untuk menyenangkan masyarakat.

“Maka dari itu kita mengharapkan kepada seluruh masyarakat Tanah Datar dalam menentukan pilihannya  agar betrul-betul memilih wali nagari yang membangun nagari,anggota DPRD yang  memeperhatikan  dapilnya dan Bupati yang betul-betul membangun Tanah Datar dan tidak mendahulukan kepentingan kelompoknya atau tim suksesnya” harap Muhammad Idrus

Muhammad Idrus  merupakan tokoh masyarakat dan juga  seorang Konsultan Calon Legislatif dan Calon Wali Nagari serta Calon Bupati merupakan aktifis serta pengamat politik yang telah berkiprah lama di Tanah Datar juga Pembina beberapa Panti Asuhan melakukan edukasi politik kepada masyarakat dengan biaya pribadi membikin baliho yang ditempatkan tempat-tempat umum yang berbunyi “Stop Politik Uang  dan Jangan Salah Pilih. **Jum

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*