Tim Hukum Kodam I Bukit Barisan Beri Penyuluhan di Solok

Solok, Editor.- Tim Hukum Kodam (Kumdam) Komando Daerah Militer (Kodam) I/Bukit Barisan mengunjungi Kota Solok, Kamis (19/07), dalam rangka kegiatan Penyuluhan Hukum (Luhkum) kepada seluruh Personil Militer Kodim 0309/Solok, termasuk Subdenpom I/33 Solok, Persit Kartika Chandra Kirana Cabang LXIII Kodim 0309/Solok, serta Koordinator Cabang Korem (Koorcabrem).
Kegiatan Luhkum dilaksanakan di Auditorium Makodim 0309/Solok.

Dalam materinya, Ketua tim Luhkum Letkol CHK. (K) Herti J. Ambarita, SH. MH menyampaikan, berbagai persoalan hukum dapat menjerat personel Militer dan PNS dimanapun berada dan bertugas, salah satunya yaitu terjerat kasus pidana Narkoba.

“Panglima TNI menegaskan bahwa Prajurit dan PNS yang terbukti menggunakan atau bahkan terlibat mengedarkan Narkoba akan ditindak tegas dan tidak ada kata maaf bagi Prajurit dan PNS tersebut, Bagi Prajurit yang terbukti, akan dipecat dari kesatuan, dan akan dilakukan rehabilitasi setelah dipecat,” terangnya.

Selain itu, ketua Tim Luhkum juga menyampaikan tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). “Ketika menerima suatu informasi kita harus periksa dulu kebenaran berita tersebut, jika berita itu benar dan bermanfaat silahkan untuk dibagikan, bak kata pepatah, diam itu emas, lebih baik diam dari pada melakukan sesuatu yang tidak bermanfaat”.

Sehubungan dengan Pilpres 2019 dan Pileg 2020, Letkol CHK. (K) Herti J. Ambarita, SH. MH menegaskan agar seluruh personel Militer dan PNS tetap menjaga netralitas TNI.

“Jangan memihak kepada salah satu kandidat tertentu, jangan menggunakan fasilitas negara untuk kegiatan Pemilu, dan jangan terlibat dalam politik praktis baik sebelum, selama dan sesudah pelaksanaan Pilpres maupun Pileg,” tutup Herti. ** Mempe

638 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*