Tiga Tahun Wako/Wawako Padang Panjang Fadly – Asrul: Banjir Penghargaan, 69 % Program Unggulan Terwujud

Wako-Wawako, Fadly-Asrul, Didampingi Sekda Sony Budaya Putra, dan sebagian anggota tim TPP Padang Panjang saat jumpa pers Senin
Wako-Wawako, Fadly-Asrul, Didampingi Sekda Sony Budaya Putra, dan sebagian anggota tim TPP Padang Panjang saat jumpa pers Senin

Padang Panjang, Editor.- Tiga tahun jabatan Walikota/Wakil Walikota Padang Panjang, Fadly Amran-Asrul per-10 Oktober 2021, dua tahun diwarnai kesibukan menghadapi wabah Covid-19. Meski begitu, dari 29 program unggulan, 19 program sudah terwujud. Juga banyak penghargaan nasional diraih.

Duet Wako-Wawako, Padang Panjang, Fadly Amran-Asrul
Duet Wako-Wawako, Padang Panjang, Fadly Amran-Asrul

Informasi itu terungkap dari ekspos Walikota/Wakil Walikota Padang Panjang, Fadly Amran–Asrul dan tanggapan keduanya atas pertanyaan wartawan terkait tiga tahun kepemimpinannya di kota berjuluk Serambi Mekah tersebut pada temu pers di Aula Kediaman Walikota setempat, Senin (18/10) lalu.

Hadir pada acara itu Sekda Kota Padang Panjang, Sony Budaya Putra dan sejumlah pejabat Eselon-II kota tersebut, antaralain Kepala Bappeda Rusdianto; Kadis Perkim-LH, Alvisena; Kadis Dikbud, Ali Tabrani; Sekretaris DPRD, Wita Desi Susanti; dan Kadis Kominfo, Ampera Salim, di samping sejumlah wartawan.

Yang cukup menarik, pada jumpa pers tiga tahun Wako/Wawako Fadly-Asrul ini hadir dari unsur Tim Percepatan Pembangunan (TPP) Kota Padang Panjang. Mereka yang hadir itu di antaranya, Dr. Edwin (mantan Wawako Padang Panjang 2003-2008, belakangan Dosen di Unand) dan Yuslizar KW (budayawan).

Terkait capaian program pembangunan, terutama 29 program unggulan di RPJM 2018-2023, sebanyak 19 program sudah terwujud, 11 program belum. Di luar 19 program unggulan tadi, juga cukup banyak pembangunan lain terwujud. Hasil lain dari kinerja tiga tahun ini, Padang Panjang “banjir” penghargaan nasional (lihat tabel terkait).

Trotoar baru di Jalan Soekarno-Hatta
Trotoar baru di Jalan Soekarno-Hatta.

Sebanyak 19 program pembangunan unggulan yang sudah terwujud itu umumnya terkait kegiatan usaha ekonomi, pendidikan, pariwisata, sosial dan agama yang anggaran biayanya tidak tergolong besar. Sedang pembangunan fisik yang biayanya relatif besar, baru sedikit yang terwujud.

Permasalahannya, pandemi Covid-19 yang menghantam dunia sejak 2020 juga ikut menimpa Kota Padang Panjang. Akibatnya, ikut berdampak pada keuangan daerah. Penerimaan APBD 2020 dan 2021 Kota Padang Panjang turun. Baik itu penerimaan dari pemerintah pusat, juga penerimaan dari PAD kota ini sendiri.

Berbarengan berkurangnya penerimaan APBD tadi, sesuai arahan pemerintah pusat, di segi pembelanjaan APBD harus dilakukan refocusing anggaran untuk menanggulangi dampak pandemi Covid-19. Sebab, upaya mencegah dan mengatasi dampak wabah itu pada warga tentu lebih utama.

Lebih jauh terkait 19 program unggulan di RPJM (Rencana Pembangunan Jangka Menengah) 2018-2023 yang sudah terwujud tadi, di antaranya seperti merubah sistem koperasi di kota ini dari pola konvensional ke pola syariah, rumah wirausaha, smart warung, pemberian beasiswa kuliah untuk ratusan orang Mahasiswa.

Pasar Kuliner Padang Panjang dengan Tenda Kerucut Bantuan Pemko
Pasar Kuliner Padang Panjang dengan Tenda Kerucut Bantuan Pemko.

Berikut, PSC-119 (layanan darurat pertolongan pada orang sakit di lapangan); layanan dokter warga di kelurahan;  kota sayang Lansia (seperti adanya bantuan pangan/sandang dan pendirian rumah healing); lanjutan pembangunan Islamic Centre, seperti pembuatan beberapa kios, pembangunan jalan komplek dan taman.

Tapi di luar itu, di era Walikota Fadly terwujud pembangunan Kampus-2 Jurusan MAPK dari MAN-2 Padang Panjang di komplek Islamic Centre. Hadirnya Kampus-2 MAPK-MAN 2 Padang Panjang yang sudah mulai berfungsi sejak tahun ajaran 2020/2021 itu telah jadi dasar mengisi/meramaikan fungsi Islamic Centre.

Di tempat lain di kota ini yakni di Jalan (protokol) Soekarno-Hatta, kini hadir trotoar dengan tampilan relatif modern (dilengkapi box sampah dari pelat besi, ada bangku beton tempat duduk-duduk dan tanaman pelindung). Trotoar cantik yang ikut memperhatikan disable itu dibangun oleh Kementerian PU-PR.

Sedang 10 program di RPJM yang belum terwujud, sebagian besarnya berupa fisik, yang anggarannya relatif besar. Di antaranya, lanjutan pembangunan gedung Convention Hall bertingkat di Islamic Centre, lanjutan pembangunan jalan lingkar selatan, gedung parkir di dekat pasar pusat dan revitalisasi rest area (lihat tabel terkait).

Berkenaan sebagian program unggulan yang belum terwujud itu, seperti terungkap dari keterangan Wako/Wawako Fadly-Asrul pada temu pers pada Senin lalu, akan dibahas bersama DPRD. Sebab, pada Oktober 2021 ini Walikota Fadly akan mengajukan Rancangan Awal Revisi RPJM 2018-2023 ke DPRD.

Yang jelas, salah satu program pembangunan fisik yang diupayakan akan diwujudkan menjelang 2023 datang itu menurut Walikota Fadly adalah Sport Centre di Sago. Pembelian tanah untuk lokasi proyek ini sebagian besar sudah dibayar. Rencana kita, pembangunannya akan dimulai pada 2022 datang, katanya.***Ym/Adv

127 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*