Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur, Kesadaran Politik Masyarakat Penting Untuk Sukseskan Pemilu

Foto bersama usai pemberian selempang, penyematan pin, dan sertifikat kepada pelajar duta demokrasi.
Foto bersama usai pemberian selempang, penyematan pin, dan sertifikat kepada pelajar duta demokrasi.

Parit Malintang, Editor.- Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur, S.E, M.M. didampingi Wabup Drs. Rahmang, MM menghadiri Rapat Koordinasi (rakor) Sosialiasi, Bimbingan Teknis, penyuluhan, publikasi, informasi, dan pendidikan pemilih untuk persiapan pada pemilihan umum dan pemilihan tahun 2024 yang diprakarsai oleh KPU) Padang Pariaman di Hall IKK Padang Pariaman, Parit Malintang, Senin (18/10).

Dalam sambutannya Bupati Suhatri Bur berharap tidak ada lagi data penduduk ganda dan kurangnya upgrade data yang menyebabkan adanya ketidaksesuaian data dengan kondisi aslinya. Maka dari itu, perlunya koordinasi yang baik antara KPU dengan seluruh pihak termasuk dengan masyarakat agar terciptanya pemilihan yang aman dan lancar.

Dengan adanya rakor ini bisa membangun kesadaran politik masyarakat, mengedukasi dan memberikan filter informasi terkait pemilu, menghindari praktik masyarakat dalam politik uang atau money politik pada pemilu untuk mensukseskan pemilihan umum pada tahun 2024.

“Makanya perlu meningkatkan arti penting pemilu dan pemilihan serta menumbuhkan kesadaran kepada masyarakat agar menjadi pemilih yang cerdas dan rasional, serta bagaimana bisa meluruskan berita hoax yang tersebar di masyarakat. Dan inilah yang menjadi tugas duta demokrasi dalam membantu KPU untuk mensosialisasikan pemilihan ini untuk mensukseskan pelaksanaan Pemilu di tahun 2024,” tutup Suhatri Bur.

Zulnaidi, SH Ketua KPU Padang Pariaman dalam sambutannya menyampaikan, ada tiga poin penting yang menjadi pembahasan dalam rakor tersebut, yakni rakor daftar pemilihan berkelanjutan, tahapan persiapan pemilu tahun dan pemilihan tahun 2024,  serta pengukuhan duta demokrasi.

Zulnaidi berharap acara ini dapat membangun semangat dalam dunia demokrasi. Untuk mewujudkannya, Zulnaidi berharap adanya dukungan dari seluruh stakeholder agar pemilihan ke depannya bisa merubah mindset masyarakat dengan tidak adanya pemikiran yang negatif terkait pemilihan.

Selain itu, rakor ini bertujuan untuk memberikan pemahaman dan penyuluhan kepada masyarakat dan pelajar untuk dapat memberikan hak suaranya pada pemilihan serentak yang akan dilaksanakan pada tahun 2024.

“Makanya kita membentuk duta demokrasi yang melibatkan pelajar sebagai pendekatan sosialisasi mengenai hak pilih suara pada pemilu mendatang. Duta demokrasi ini kita canangkan untuk jangka waktu yang panjang,” Ujar Zulnaidi.

Rakor tersebut diikuti oleh unsur pimpinan Forkopimda, Kakan Kemenag Padang Pariaman, Disdukcapil, pimpinan Parpol se-Padang Pariaman, Ketua Bawaslu Padang Pariaman beserta jajaran, kepala OPD terkait, Kacabdin Wilayah II Provinsi Sumatera Barat, Kepala SMA/SMK/piumpinan Ponpes se-Padang Pariaman.

Rakor ditutup dengan pengukuhan duta demokrasi yang terdiri dari empat perwakilan sekolah, terdiri atas 2 pelajar SMK Negeri 1 Sintoga, 2 pelajar SMA Negeri 1 VII Koto Sungai Sariak, 2 santri Ponpes Nurul Yaqin Ringan-ringan, dan 2 pelajar MAN 1 Padang Pariaman dengan memberikan selempang, menyematkan pin, dan pemberian sertifikat duta demokrasi.** Rafendi/Humas

71 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*