Terkait Informasi Tentang Covid-19, Wartawan Tanah Datar Minta Perhatian Pemda

Batusangkar, Editor.- Ketua Rumah Gadang Wartawan Luhak Nan Tuo (Rugawa) Aldoris bersama Sekretaris Nasrul Caniago mengatakan,  Peran jurnalis mempunyai mobilitas tinggi dalam memberikan informasi kepada masyarakat tentang Covid-19. Tidak tertutup kemungkinan, jurnalis akan terpapar Covid-19.

Seperti halnya di Minahasa Utara, Maluku Utara dan banyak daerah lainnya yang menyediakan masker dan suplemen untuk para jurnalis. Hal tersebut dilakukan oleh Pemkab dan Pemprovnya, dengan pertimbangan kerja jurnalis.

Namun tidak demikian dengan Kabupaten Tanah Datar, yang mana  tidak ada perhatian dari Pemerintah Daerah  tentang resiko terbesar yang dihadapi para   jurnalis yang ada di Tanah Datar  mereka  sering berhadapan dengan narasumber yang belum tahu apakah terjangkit Corona Virus atau tidak.

“Para jurnalis  tidak  tahu  dengan  siapa dia berhadapan untuk mendapat sumber berita. Oleh karena itu .Pemkab Tanah Datar  dapat memperhatikan keselamatan para  jurnalis  peliput Virus Corona di Tanah Datar. Baik itu berupa masker, suplemen dan juga  antiseptik,” ungkap Aldoris di Pagaruyung, Rabu (1/4).

Selanjutnya Aldoris mengatakan, jika perlu dalam situasi seperti ini pemkab juga bisa  mengalokasikan anggaran untuk para wartawan yang memberikan kontribusi update pemberitaan kepada masyarakat terkait Covid-19.

“Kita wartawan Tanah Datar, hanya  minta perhatian pemkab dalam situasional saat ini. Karena para jurnalis-lah yang selalu memberikan informasi dengan karya tulis, ataupun videonya seputar Covid-19. Kita juga tak menutup mata, masih banyak wartawan di Tanah Datar yang belum punya tunjangan maksimal dari perusahaan,” harapnya.

Permintaan dari wartawan Luhak Nan Tuo ini, dilandasi dengan kerja para wartawan yang tak peduli kondisi sedang lockdown sekalipun.** Jum

596 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*