Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(9)

hep ta hep ti

Besoknya seusai shalat Asyar, Gadih Minang berencana melanjutkan penulisan Skripsi di kamarnya. Setelah duduk di belakang meja belajarnya, ia keluarkan laptop dari dalam tas, lalu menghidupkannya. Baru saja muncul layar monitornya, tiba-tiba terdengar suara neneknya memanggilnya.

Cuter …!”

“Ya, Nek!”

“Ada tamu. Buka pintu!”

“Ya, Nek!”

Walaupun kamar Gadih Minang di lantai dua, apabila pintunya terbuka suara orang jelas terdengar dari

kamarnya. Gadih Minang berdiri dari tempat duduknya, dan melangkah ke lemarinya. Setelah pintunya terbuka, ia ambil sebuah selendang, lalu melilitkannya ke kepala hingga terjuntai di dada. Dengan langkah mengendap-endap ia turuni jenjang menuju ruang tengah lantai satu.  Setiba di ruang tengah, tampak neneknya sambil merenda menonton siaran TV. Gadih Minang terus melangkah ke ruang tamu.

Neneknya meliriknya sejenak.

Setiba di depan pintu, Gadih Minang menyibak kain gordennya. Darah Gadih Minang seketika berdesir dengan kencangnya. Dari kaca jendela, tampak Bujang Minang, tunduiknya, berdiri di pintu. Dengan mengucapkan Bismillah, Gadih Minang membuka pintu.

“Assalamualaikum,” kata Bujang Minang.

“Walaikumsalam. Da, silahkan masuk,” kata Gadih Minang.

Bujang Minang masuk dan memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada.

Gadih Minang membalasnya dengan cara yang sama.

Nenek Gadih Minang menoleh ke ruang tamu.

“Nek,” kata Bujang Minang.

“Silahkan duduk,” kata nenek Gadih Minang, lalu berdiri dan melangkah menuju ruang tamu. Bujang Minang duduk di kursi yang menghadap ke kamar ayah-ibu tunduiknya. Tunduiknya duduk di kursi panjang di samping kiri Bujang Minang yang menghadap ke ruang tengah. Nenek tunduiknya tiba, lalu duduk di samping tunduiknya.

Tiba-tiba terdengar suara mendehem. Bujang Minang menoleh ke arah suara. Tampak ayah dan ibu tunduiknya tengah melangkah beriringan menuju ruang tamu.Bujang Minang seketika berdiri, lalu memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada.

“Silahkan duduk,” kata ayah Gadih Minang setelah tiba di ruang tamu.

Bujang Minang pun duduk. Ayah dan ibu Gadih Minang duduk berdampingan di kursi di depan Bujang Minang yang dibatasi meja panjang bertaplak songket bersulam dan berbordir benang emas.

Angin sepoi-sepoi tiba-tiba masuk dari kisi-kisi jendela di belakang Bujang Minang. Dinginnya terasa setelah menerpa tubuh mereka. Bujang Minang melirik nenek Gadih Minang. Nenek Gadih Minang menaikkan alis matanya ke atas. Bujang Minang menarik napas beberapa jenak. Gadih Minang menekur menatap lantai.

“Gara-gara proposal yang dikirim Gadih, para tunduik bujang sinsa,” kata Bujang Minang.

“Proposal apa itu?” tanya ayah Gadih Minang.

“Sebelum resmi pulang ka bako para tunduik pulang basamo dahulu ke Ranah Minang.”

“Astagfirullah! Itu idealisme yang diikrar Gadih setelah kalian bersumpah dengan Al-Quran untuk pulang ka bako,” sela ibu Gadih Minang.

“Kenapa harus sinsa? Kan masih wacana?” kata ayah Gadih Minang.

“Beberapa jam lagi tidak lagi wacana …”

“Kenapa?”

“Besok malam setelah Isya rancangan proposalnya difinalkan dalam musyawarah paripurna para tunduik KP PPM Kota Bandung.”

“O, begitu. Apa maksud camin datang bertamu?”

“Meninjau pendapat Makdang dan Mintuo, setuju atau tidak para tunduik pulang basamo. Kami yang para tunduik bujang, udah dua-tiga tahun wisuda sarjana, udah pantas menikah.”

“Kalau ingin menikah, apa ponakan camin udah rundingkan dengan ayah-ibu?”

“Belum. Nanti Ujang rundingkan.”

“Rancak. Kami tunggu informasinya.”

“Baik, Ujang permisi. Walaikumsalam.”

“Walaikummusalam!” jawab ayah dan ibu Gadih Minang serentak.

Bujang Minang berdiri, lalu memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada.

Setelah menerima balasannya dengan caya yang sama, Bujang Minang melangkah menuju pintu.

Ibu Gadih Minang memberi kode Gadih Minang dengan melirik Bujang Minang.

Gadih Minang berdiri, melangkah lalu berdiri di depan pintu. Tampak tunduiknya menghidupkan sepeda motornya. Setelah hidup, Bujang Minang melirik sekilas Gadih Minang, lalu menggas sepeda motornya. Sepeda motor tunduiknya melewati pagar rumahnya. Gadih Minang dengan kepala menekur melangkah menuju kamarnya. Setiba di sana, ia empaskan dirinya di kasur, lalu menangis terisak-isak.

Terdengar pintu kamarnya dibuka. Gadih Minang duduk dan melihat ke arah pintu. Rupanya neneknya.

Nenek Gadih Minang masuk, dan duduk di sampingnya.

Cuter menangis karena bahagia akan menikah dengan Bujang Minang?”

Gadih Minang menggelengkan kepalanya.

“Lalu apa yang cuter risaukan?”

“Idealisme yang cuter lafaskan ikrarnya itu, Nek!”

“O idealisme sebelum resmi pulang ka bako para tunduik pulang basamo dahulu ke Ranah Minang?”

Gadih Minang menganggukkan kepalanya, lalu mengusap air matanya dengan ujung kerudungnya. Nenek Gadih Minang kembali mengusap punggung cuternya itu.

“Kemana muka cuter disurukkan, Nek.”

“Kok cuter mau surukkan? Apa sebabnya?”

“Gara-gara menikah, nggak jadi pulang basamo ke Ranah Minang!”

Cuter tenang saja. Nanti nenek atur. Cuter lanjut menulis Skripsi ya!”

“Ya. Terima kasih, Nek,” kata Gadih Minang, lalu memeluk neneknya.

Nenek Gadih Minang pun melangkah meninggalkan kamar cuternya itu. Gadih Minang pun berdiri dan duduk di belakang meja belajarnya. Di sana ia lanjutkan kembali penulisan skripsinya. (Bersambung)

 

521 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*