Terindikasi Korupsi Dana Bimtek , Kasi Penmad Kemenag Padang Pariaman Dilaporkan ke Kejari Pariaman

Padang Pariaman. Editor. -Terindikasi lakukan Korupsi anggaran Bimtek (Bimbingan Tekhnis) pada pelaksanaan kegiatan Kurikulum 2013 anggaran 2015, Kasi Penmad (Pendidikan Madrasah) dilaporkan Irjen Kemenag RI ke Kejari (Kejaksaan Negeri) Pariaman.

“Benar kita telah menerima LHP (Laporan Hasil Pemeriksaan) dari Irjen (Inspektorat Jenderal) Kemenag. RI dengan No. R-324/IJ.V/PS.01.3/07/2016 tgl 21 Juli 2016,” ungkap  Kasipidsus Kejaksaan Negeri Pariaman,  Iman  di ruang kerjanya,  Rabu (7/11).

Imam mengatakan, berdasarkan laporan diatas, pihak Kejaksaan telah melakukan pemanggilan berbagai pihak, seperti peserta Bimtek dan pelaksana kegiatan Bimtek terkait Temuan BPK RI tentang inikasi bernilai Rp 126 juta tersebut.

“Pemanggilan dalam rangka Pengumpulan Bahan dan Data dan Keterangan yang disebut dengan istilah pihak Kejaksaan (Pulbaket),” lanjut Iman.

Ia juga mengatakan, bahwa laporan dari Irjen Kemenag RI tersebut belum sampai ketahap penyidikan akan tetapi prosesnya terus dilanjutkan.

“Kita belum sampai menetapkan tersangkanya, karena masih dalam tahap meminta keterangan dan data dari peserta kegiatan dan pelaksana kegiatan,” sebutnya.

Iman  mengatakan, kasus ini berdasarkan hasil pemeriksaan Internal Inspektorat Jendral Kementerian Agama RI yang menemukan ada kerugian negara dari pelaksanaan kegiatan Bimtek tersebut.

“Sebagaimana temuan  Rp 126 juta itulah yang dilimpahkan kepada Kejaksaan Negeri Pariaman. Apabila sudah jelas jumlah kerugian negara akan ditindak lanjuti dengan langkah berikutnya. Kita tidak mau tergesa-gesa dalam menetapkan tersangkanya, karena ini menyangkut hukum dan harus sangat hati-hati,”  ujar Iman

Sementara itu mantan Kakan Kemenag Padang Pariaman tahun 2015 Masrican mengatakan, melalui hpnya bahwa telah mendapatkan informasi dan pemeriksaan dari Kejaksaan Pariaman terkait laporan dari Irjen. Kemenag. RI.

“Benar sedang ada pemeriksaan dan pemanggilan terkait LHP dari Irjen Kemenag tersebut oleh pihak Kejari Pariaman,” akunya.

Sedangkan Ka.kan.kemenag Padang Pariaman yang saat ini dijabat Helmi juga mengetahui atas kasus tersebut. “Ketika itu pelaksananya adalah Kasi. Penmad (Pendidikan Madrasah) yang hingga saat ini juga masih menjabat pada posisi yang sama,” pungkasnya.

Terkait kasus itu, Helmi menyerahkan sepenuhnya pada proses hukum yang berlaku.

“Selaku pimpinan yang baru saya hanya bisa menasehati, sedangkan terkait jabatan ataupun mutasi itu kewenagan Kemenag. Pusat,” tegasnya. ** Afridon

890 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*