Tapak Suci Diharapkan Tidak Terkontaminasi Parpol dan Politik Praktis

Makassar, Editor.- Pelaksanaan Muktamar XV Tapak Suci Putera Muhammadiyah akan berakhir, Sabtu 24 Februari 2018 dan akan memilih pimpinan pusat yang akan menjabat lima tahun kedepan.

Ditemui media, Jum’at (23/3/2018) Sekretaris Pimpinan Wilayah Sulawesi Tengah Abdul Wahid Mardani, S.Sos, menginginkan  pimpinan tapak suci kedepan ini sesuai dengan tema bagaimana bisa memimpin tapak suci yang berkeunggulan.

Selanjutnya berharap agar tapak suci kedepan dipimpin oleh seorang yang visioner, yang benar-benar mau melakukan perubahan terhadap dinamika yang berkembang selama ini ditapak suci terkait dengan anggaran dasar yang selama ini tdk pernah tuntas, ungkapnya

“Oleh karena itu diharapkan kedepan pimpinan ini harus benar-benar bisa melahirkan sebuah keputusan, sebuah program yang benar-benar sesuai dengan suatu anggaran dasar seperti yang dipolemikkan didalam tanwir,” katanya.

Abdul Wahid juga berharap agar pimpinan pusat  Tapak Suci yang terpilih nanti bisa menghidupkan, memberikan motivasi kepada pimpinan wilayah, pimpinan daerah kedepan agar supaya pimpinan-pimpinan di daerah lebih maju, lebih termotivasi mendukung, melaksanakan program-program yang dijabarkan dalam muktamar tersebut.

Ditambahkan juga bahwa  pimpinan  yang diharapkan ini tidak melihat dari daerah asal tetapi yang diharapkan dapat komitmen, konsisten kemudian memiliki akses dengan pemerintah.

“Kami berharap agar pemimpin kedepan ini tidak membawa Tapak Suci terkontaminasi dengan partai politik dan tidak menggiring tapak suci ini kepada are-are politik praktis, dan menjaga independensinya sebagai organisasi  perguruan yang bernaung didalam IPSI,” tegas Abdul Wahid.

“Tantangan tapak suci yang selama ini kita lihat adalah kedepan saingan-saingan kita atau kemitraan kita dengan perguruan star lainnya, jadi tetap kita tingkatkan etos latihan yang terkait dengan atlet kita,” tuturnya.

Untuk atlet Tapak Suci terutama bagaimana bisa tetap sinergi, bisa profesional, bisa berlatih dengan lebih keras lagi menghadapi persaingan-persaingan lawan.

“Terkait dengan tantangan yang ada dalam rana politik agar kembali ke independensinya tapak suci sebagai tapak suci yang benar-benar independen, tidak terkontaminasi dengan kepentingan yang sesaat atau kepentingan yang pragmatis” tegasnya.

Jadi saya menginginkan tapak suci ini jangan dipimpin dengan orang-orang yang merangkap jabatan menghabiskan sisa-sisa waktunya untuk  mengurus tapak suci, dia harus mengabdi.

Serta bisa secara total ditapak suci karena ini organisasi otonom yang benar-benar diharapkan menjadi garda terdepan bagaimana membentengi amal usaha muhammadiyah dan organisasi muhammadiyah kedepan, tutur Sekretaris Pimwil Sulawesi Tengah tersebut.

Tapak Suci Pimpinan Wilayah Sulawesi Tengah yang berdiri sejak tahun 1970 ini memiliki sebanyak 40 keder dan sekitar 12 orang pendekar itu ada 11 pimda dan 47 cabang atlet khusunya di Sulawesi Tengah.

 Prof Ambo Asse Promosikan Makanan Khas Makassar

Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sulawai Selatan, Prof Dr H Ambo Asse, dihadapan ribuan pendekar tapak suci  putera Muhammadiyah yang mengikuti Muktamar XV Tapak Suci di Makassar,  telah mempromosikan sejumlah keunggulan-keunggulan yang dimiliki Kota Makassar.

Prof Ambo Asse, mengatakan, Makassar sebagai kota Anggingmammiri atau kota daeng, terkenal dengan wisata kulinernya. Bahkan menurut Prof Ambo, tidak cukup rasanya orang datang  ke Makassar jika belum mencicipi makanan khas Makassar, diantaranya coto Makassar, pallu basa, pisang epe, konro dan sop saudara dan  banyak lagi makanaan khas lainnya yang bisa dicicipi.

Kenapa selalu diacara-acara nasional ini disampaikan, menurut Prof Ambo, karena boleh jadi peserta yang datang ke Makassar memang ada yang  baru datang pertama kali dan belum mengenal banyak  keunggulan kota Makassar.

Makanya, dosen UIN Alauddin Makassar ini mengajak kepada peserta sebelum meninggalkan kota daeng menyempatkan waktu berkunjung ke pusat-pusat kuliner untuk mencicipi makanan khas Makassar atau juga berkunjung ke pantai losari dan pusat-pusat wisata lainnya.

Ketua PWM Sulsel, Prof Dr Ambo Asse, dalam sambutannya di acara pembukaan Muktamar XV Tapak Suci Putera Muhammadiyah, Jumat (23/2/2018),  juga merasa prihatin dengan perlakuan orang gila terhadap ulama akhir-akhir ini.

Dikatakan,  tapak suci sebagai organisasi otonom persyarikatan Muhammadiyah  harus menjadi benteng bagi ulama-ulama termasuk ulama dari Muhammadiyah.

Mengapa ulama sekarang ini perlu dijaga, karena sekarang ini muncul organisasi orang gila yang kegiatannya melakukan tindak kekerasan kepada ulama. “Karenanya di Muhammadiyah ada seruan dari pimpinan pusat Muhammadiyah agar KOKAM dapat menjaga semua amal usaha Muhammadiyah termasuk menjaga para pimpinan-pimpinan Muhammadiyah,”tandasnya.

Tidak hanya itu, Prof Ambo Asse juga berpesan kepada peserta Muktamar XV Tapak Suci Putera, dapat memilih pemimpin-pemimpin yang akan menjadikan organisasi ini lebih berkeunggulan sesuai dengan tema Muktamar XV Tapak Suci Putera Muhammadiyah 2018.

“Bagaiman bisa mencapai manusia berkeunggulan?  Yaitu dengan imam dan ahlaq harus kuat,” kata Prof Ambo Asse. ** Muh Ma’ruf/Nasrullah

620 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*