Tak Tanggapi Surat Terkait ULP, Wabup Solsel Tanggat OPD Hingga April

Timbulun, Editor.-  Wakil Bupati Solok Selatan Abdul Rahman, bakal menyurati Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkup Pemkab Solsel untuk ke dua kalinya. Diberikan tenggat waktu kepada OPD hingga April bulan depan, untuk menuntaskan proses lelang di Unit Layanan Pengadaan (ULP). 

Tindakan ini dilakukan karena surat pertama yang dilayangkan diakhir tahun 2017 oleh Wabup dan berisikan agar OPD terkait segera memasukkan dokumen perencanaan paket proyek pembangunan ke ULP, belum disikapi dengan serius oleh kepala OPD terkait.

“Kita melihat belum ada keseriusan OPD dalam percepatan pembangunan dan mesti harus disurati untuk ke dua kalinya. Bila masih ada yang melalaikannya, kita akan serahkan ke Bupati sanksi apa yang akan diberikan. Artinya, mereka tak mampu di jabatan tersebut,” ngkap Wabup Abdul Rahman  di sebuah warung nasi di Timbulun.

Hingga kini, katanya, baru Dinas Pekerjaan Umum Bidang Bina Marga dan RSUD Solsel yang sudah menyerahkan dokumen lelang, dan sedang dalam tahap proses tender.

Wabup menyatakan rasa kecewanya, ketok palu APBD Solsel 2018 sudah cepat terlaksana di Gedung DPRD Solsel. Dari sekitar 85 paket proyek yang akan ditenderkan di tahun 2018, baru 32 paket yang sudah masuk dan dalam tahap proses lelang.

“Kita sudah cepat ketok palu, tapi pelaksanaan program perencanaan pembangunan masih lambat. Kan mengganggu percepatan pembangunan, ini sangat saya sesalkan,” kata politisi PAN itu.

Apalagi pekerjaan proyek besar, proses pelaksanaannya cukup lama. Maka akan banyak alasan pihak rekanan, waktu mepet, musim hujan, kos pekerja mahal dan lainnya. Ujung-ujungnya pekerjaan tak selesai dan harus penganggaran lagi.

Rahman menargetkan, paling lambat April bulan depan lelang sudah selesai. Bila masih mangkir, kewenangan memberikan sanksi adalah Bupati. Wabup hanya sekedar pengawasan dalam kegiatan pembangunan ini.

“Kita tenggat hingga April bulan depan, OPD mestinya harus tanggap,” jelasnya.

Sementara, Kepala Bagian Pengadaan Barang dan Jasa Sekretariat Pemkab Solsel, Martin Edi mengatakan, baru 32 paket tender yang sudah masuk ke ULP dengan total anggaran sekitar Rp120 miliar, yakni dari Dinas Pekerjaan Umum Tata Ruang dan Pemukiman. Serta RSUD Solok Selatan, dan yang lainnya belum.

“Dari 30 paket yang masuk dari Dinas PU, sebanyak 18 paket sudah di umumkan. Dan 12 paket lagi dalam evaluasi Kelompok Kerja (Pokja) pengadaan barang dan jasa. Sedagkan RSUD Solsel, satu paket sudah di umumkan dan satu paket lagi dalam tahap evaluasi,” tukasnya.

Untuk mempercepat proses lelang, Martin Edi berharap OPD terkait segara memasukan dokumen pengadaan barang dan jasa ke panitia di ULP.

“Jika tender cepat selesai, lapangan kerja baru juga tersedia bagi warga. Dengan sendirinya pertumbuhan ekonomi berjalan dengan cepat, bila proyek cepat terlaksana,” ungkapnya.

Justru itu pintanya, semangat kinerja ASN perlu ada dalam penyiapan dokumen perencanaan pembangunan ditiap OPD.

Menset dulu APBD terlambat dan kegiatan pembangunan lambat mesti harus disikapi dengan baik. Sekarang sudah cepat pengesahan APBD, semestinya di Februari ini dokumen lelang setidaknya sudab masuk minimal 70 persen. Semestinya jadi motivasi peningkatan kinerja.

“Kita memulai tender (17/1) bulan lalu, pada  25 Januari paket tender sudah mulai di umumkan,” sebutnya.

Sebab sesuai ketentua, dalam kurun waktu 28 hari sejak dokumen masuk paket tender harus di umumkan.

Dia mengatakan, anggota panitia sarana dan prasana yang memenuhi standar seperti pokja, sangat membutuhkan laptop, atau komputer.

“Jaringan internet juga sering lelet. Perlu dukungan jaringan yang signalnya bagus, agar proses tender berjalan dengan baik,” katanya.

Biasanya tender dilakukan secara manual yang bisa memicu hal yang tak diinginkan. Sejak memamfaatkan Informasi Teknologi (IT), maka pihak rekana  di daerah perlu menguasainya. Sehingga dapat berdaya saing dalam pelaksanaan tender tender berlangsung.

“Pihak rekanan di daerah mesti harus kuasai IT,” katanya. **AS/Yoyo

777 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*