Syuhendri Syoekoer, SE, Akt: Kasus Tujuh Sertifikat di Sawahlunto Harus Tuntas

Syuhendri syoekoer. SE. Akt.
Syuhendri syoekoer. SE. Akt.

Jakarta, Editor.- Tokoh Perantau Desa Kolok Nan Tuo yang juga seorang Akuntan Publik di Jakarta Syuhendri Syoekoer, SE, Akt meminta kepala Osvita dkk pemilik tujuh sertifikat tanah Hak Milik yang diterbitkan Kantor BPN Kota Sawahlunto untuk terus mengikuti  proses hukumnya sampai tuntas.

“Walaupun di PTUN Padang kalah, tetap berjuang untuk Banding ke Pengadilan Tinggi TUN dan Kasasi ke Mahkamah Agung,” kata Syuhendri

Untuk menghadapi proses hukum selanjutnya, selain menyiapkan bukti-bukti dan saksi yang kompeten, juga siapkan Saksi Ahli di Bidang Adat Istiadat Minangkabau dan Saksi Ahli di Bidang Hukum Adat Minangkabau. Hal ini penting dilakukan karena tidak seluruh Hakim mengerti dan paham tentang Adat Istiadat Minangkabau dan Hukum Adat di Minangkabau.

Menyinggung masalah tanah pasca-tambang PTBA seluas 393,5 hektar di Kandi Dusun Gunung Balai Desa Kolok Nan Tuo Kecamatan Barangin Kota Sawahlunto, menurut Syuhendri yang sedang berbahagia atas kehadiran cucu laki-laki dari putri tertuanya, mestinya sudah sejak 17 tahun lalu selesainya. Karena pada saat itu sedang dilakukan penyusunan Rencana Master Plan lokaai tersebut.

Tapi tidak masalah, kata Syuhendri, sekarang kembali dilakukan pembicaraan dan penyelesaian sekaligus revisi kembali Master Plan, Blok Plan, RTRW dan Perdanya yang sudah cukup lama tapi belum direalisasikan.

Ditambahkan, sedapatnya setiap rencana pembangunan di Kota Sawahlunto dapat ditindaklanjuti dan didukung seluruh lapisan masyarakat. Proses pembangunan itu akan tetap berjalan terus, kalau kita terlambat maka daerah kita akan tertinggal. “Kalau sudah terlambat, prosesnya sudah ibarat berpacunya ban belakang dan ban depan pada kendaraan kita. Entah kapan akan terkejar,” kata Syuhendri.

Seperti dituturkan suami Yennicos ini, rekan-rekannya di beberapa kantor kementerian mengeluhkan SilPA kantornya cukup besar tiap tahun. Mereka ingin berbagi dengan daerah, tapi peemasalahannya proposal perencanaan dan cashflow-nya tidak ada. “Mudah-mudahan ini menjadi bahan masukan dan pedoman bagi kita dimasa mendatang,” tambah Syuhendri.**Adeks/Dinno

 

423 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*