Setelah Tinjau Lokasi Bencana, Kepala BNPB Bersama Kepala BMKG Gelar Rakor Dengan Pemkab Tanah Datar

Rapat koordinasi Kepala BNPB dan Kepala BMKG dengan Pemkab Tanah Datar.
Rapat koordinasi Kepala BNPB dan Kepala BMKG dengan Pemkab Tanah Datar.

Batusangkar, Editor.- Setelah meninjau  lokasi bencana Banjir Bandang dan Longsor di Kabupaten Tanah Datar Kepala BNPB Letjen TNI Suharyono,S.Sos,MM bersama Kepala BMKG Prof Dwi Korita Karnawati serta anggota DPR RI Jon Kenedi Aziz,Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharulla dan pihak terkait menghadiri rapat koordinasi rapat koordinasi yang dilaksanakan oleh Bupati Tanah Datar Eka Putra, SE, MM  Selasa (14/5) bertempat di Gedung Indo Jalito.

 Rapat koordinasi tersebut  hadiri oleh   beberapa Pejabat BNPB, Forkopimda Sumbar, Bupati Solok Epyardi Asda, Walikota Solok, dan Forkopimda Tanah Datar serta pimpinan OPD terkait lainnya.

Dalam kesempatan tersebut Bupati Eka Putra menyampaikan  data korban meninggal dunia sampai pagi berjumlah 22 orang, korban hilang 20 orang, rumah hanyut 16 unit, rumah rusak berat 74 unit dan ternak hilang sudah mencapai 3.030 ekor.

Adapun  saat ini yang dibutuhkan masyarakat selain akses jalan ke lokasi longsor juga logistik, pakaian, tenda dan alat untuk pembersihan material yang masuk ke rumah-rumah  yang terkena longsor dan banjir bandang.ujar Eka Putra.

Kepala BNPB Letjen Suharyanto setelah mendengar laporan bupati mengatakan bahwa akan segera menyalurkan aneka bantuan bahan pokok, serta bantuan lainnya yang masih dibutuhkan masyarakat pengungsi.

Untuk bantuan yang dibutuhkan masyarakat, supaya segera disalurkan kepada masyarakat pengungsi, sehingga betul-betul bermanfaat untuk mereka kepada Pemerintah Daerah, agar memberikan data yang lebih terperinci, terutama kebutuhan tambahan yang diperlukan masyarakat.

“Tolong pastikan data kebutuhan masyarakat yang terdampak, mana yang butuh pampers dan lain sebagainya, kalau memang belum terbawa dari Jakarta, tolong segera lengkapi,” jelas Suharyono.

Selanjutnya Suharyono menyatakan.Bagi masyarakat yang saat ini tinggal di pengungsian, BNPB menyediakan dana untuk ngontrak rumah sebesar Rp500 ribu per Kepala Keluarga (KK).

“Untuk masyarakat yang terdampak bencana ini ada namanya dana ngontrak, jumlahnya sebesar Rp500 ribu per Kepala Keluarga selama satu bulan,” ungkap Suharyono.

Sementara itu, Kepala BMKG Dwi Korita Karnawati meminta pemerintah juga menyiagakan petugas kontrol baik itu melibatkan pemuka masyarakat ataupun dari aparat kepolisian dan TNI.

“Ya, kalau bisa ke depan daerah kita ini memiliki yang namanya petugas kontrol sungai, sehingga pertanda awal terjadinya bencana sudah bisa dideteksi, petugasnya bisa dari masyarakat ataupun anggota polisi dan TNI,” ujar Dwi Korita Karnawati.

Sedangkan Anggota DPR RI Jon Kenedi Aziz berharap agar penanganan dan bantuan untuk bencana di Sumatera Barat ini bisa segera di realisasikan dengan cepat. “Kami berharap semoga realisasi bantuan segera dilakukan, tadi sudah kita sampaikan ke mitra kerja Kementerian Sosial, kita harapkan juga ada bantuan dari mitra Kemensos tersebut,” ujar Jon Kenedi Azis. **Jum

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*