Sepuluh Tenaga Medis Dan Karyawan RSUD Kota Sawahlunto Dikarantinakan

Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto Yasril, S.Kep. MKM
Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto Yasril, S.Kep. MKM

Sawahlunto, Editor.- Sepuluh tenaga medis dan karyawan RSUD Sawahlunto dikarantinakan di OMTC Badan Diklat Tambang Bawah Tanah (BDTBT) Sawahlunto Selasa (14/04/2020) sehubungan adanya kontak erat  dengan pasien yang diduga suspect COVID-19.

Begitu informasi lapangan yang berhasil dihimpun wartawan portalberitaeditor.com dan Tabloid Berita Editor, Selasa (14/04/2020).

Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto Yasril, S.Kep. MKM ketika dihubungi, membenarkan ada 3 orang dokter, 2 orang perawat, 2 orang BM, 2 orang CS dan 1 orang keluarga pasien yang dikarantinakan di OMTC-BDTBT.

Riwayatnya, kata Yasril, seorang pasien laki-laki berusia 59 tahun asal Padang Sibusuk Kabupaten Sijunjung, mengaku pekerjaan buruh tani. Selasa (14/04/2020) pagi datang berobat ke RSUD Sawahlunto melalui UGD. Dari hasil opname dan labor gejala penyakit yang diderita pasien ini mirip dengan gejala suspect COVID-19. Ketika dikonfirmasi, pasien mengaku sebelum sakit diajak oleh teman-temannya yang baru pulang dari rantau minum-minum di Cafe Music Room (CMR).

Setelah dikonfirmasikan dengan pihak keluarga pasien serta perkembangan daya tahan tubuh pasien yang makin menurun, maka pasien ini dirujuk ke RS. Achmad Moechtar Bukittinggi untuk pengobatan lanjutan sekaigus uji labor SWAP. Tenaga medis (dokter dan perawat) dan  karyawan yang melakukan kontak langsung dengan pasien untuk sementara dikarantinakan di OMTC-BDTBT Sawahlunto.

Terkait dengan jangka waktu masa karantina tenaga medis dan karyawan RSUD Sawahlunto ini, sangat bergantung kepada hasil SWAP pasien yang dirujuk ke RSAM Bukittinggi. “Kalau hasil SWAP pasien tersabut negatif COVID-19, maka tenaga medis dan karyawan RSUD yang dikarantina bisa pulang dan berkumpul kembali dengan keluarga. Sebaliknya kalau pasien ini positif suspect COVID-19, maka yang dikarantina akan mendapatkan perawatan dan perhatian khusus juga. Makanya mari kita berdoa dan berharap pasien yang berasal dari Padang Sibusuk ini negatif COVID-19,” Yasril menjelaskan.**Adeks/Dinno

1711 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*