Sepuluh Hari Menjelang Ramadhan, Harga Sembako di Sawahlunto Masih Stabil

Deri Asta - Hj. Eka Wahyu.
Deri Asta - Hj. Eka Wahyu.

Sawahlunto, Editor.- Suasanana pasar di Kota Sawahlunto sepuluh hari menjelang Ramadhan terlihat tenang dan terkendali. Harga sembilan bahan pokok (sembako) masih stabil dan ketersediaannya selama bulan Ramadhan sampai Idulfitri bisa dipertahankan,

Demikian disampaikan Walikota Sawahlunto Deri Asta menjawab pertanyaan wartawan ketika menerima Pengurus Balai Wartawan Kota Sawahlunto (BWKS) dalam tajuk audiensi Senin (13/04/2020) di ruang kerjanya.

Sejauh ini, kata Deri, belum ada rencana Pemerintah Kota Sawahlunto melakukan Operasi Pasar. Namun untuk mengetahui perkembangan situasi dan kondisi pasar akan dilakukan peninjauan lapangan sampai minggu pertama Ramadhan. Fluktuasi harga Sembako saat ini masih dalam batas-batas kewajaran yang dapat ditolerir. Tapi transaksi jual-beli di sektor sandang dan aksesoris rumahtangga agak lesu dan melemah.

Sementara itu Ketua DPRD Kota Sawahlunto Hj. Eka Wahyu, SE di ruang kerjanya Senin (13/04/2020) menjelaskan, anggota legislatif Kota Sawahlunto memang tidak ada mengagendakan reses ke luar daerah. Tapi sejak suspect Corona mulai berjangkit sampai darurat COVID-19, para senator Kota Arang Warisan Dunia ini melakukan turun ke Kelurahan dan Desa menyaksikan dari dekat pola hidup masyarakat yang terdampak COVID-19. Kemudian secara pribadi masing-masing anggota dewan, menyiapkan bantuan sembako dan APD bagi masyarakat yang membutuhkannya.

“Dibalik musibah Corona ada juga hikmahnya, antara anggota dewan dengan masyarakat dan konstituennya merasa dekat karena sering dikunjungi dan diberikan bantuan,” kata Eka.

Menyikapi kondisi kekinian, Eka menjelaskan, anggota dewan akan terus memantau perkembangan situasi dan kondisi masyarakat yang terdampak COVID-19 baik secara medis naupun dampak sosial ekonomi.

Senada dengan Walikota Sawahlunto, Eka mengharapkan pihak pengusaha dan swasta melakukan bazaar atau pasar murah untuk menetralisir harga pasar, serta mengeleminir terjadinya penimbunan bahan dan barang oleh sekelompok pihak yang mengambil kesempatan dalam kesempitan.

Berbicara tentang Tim Ramadhan Kota Sawahlunto yang biasanya turun ke Masjid dan Mushalla untuk membangun interaksi positif dan memperkukuh tali silaturrahmi, menurut Deri dan Eka, Tim Ramadhan itu tetap dibentuk. Namun untuk menjalankan agenda aktivitas Tim Ramadhan, perlu merujuk kepada protokoler kesehatan dan perkembangan pendemi COVID-19. * Adeks – Dinno  

 

470 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*