Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(16)

hep ta hep ti

Besoknya selesai Tuangku Sulaiman memimpin doa setelah shalat Isya berjamaah, Gadih Minang dan Julia Maya Panyalai menyibak kain pembatas jemaah lelaki dengan perempuan Ajo Uddin memasang layar Infokus di samping kanan mihrab. Keempat pengurus PPM, para kakek dan ayah tunduik, para nenek dan ibu  tunduik, para tunduik bujang, dan para tunduik padusi berdiri dan melangkah menuju tempat duduknya.

Setelah semuanya duduk, kakek Emilia Maya Patopang mengkode cuternya dengan menggerakkan

telapak tangan kanannya ke dadanya. Emilia Maya Patopang melalui tunduik bujang yang duduk di depannya, menyerahkan sebuah map berisi proposal: sebelum resmi pulang ka bako, para tunduik PPM Kota Bandung, pulang basamo dahulu ke Ranah Minang beserta lampirannya. Setelah menerimanya, kakek Emilia Maya Patopang melihat isinya. Rupanya empat rangkap proposal. Satu rangkap yang aslinya. Tiga rangkap lainnya foto kopinya.

Kakek Emilia Maya Patopang menyerahkan yang asli kepada kakek Ajo Manih Koto. Tiga rangkap foto kopinya, beliau ambil serangkap.Dua rangkap sisanya, beliau serahkan kepada kakek Gadih Minang dan ayah Julia Maya Panyalai. Lalu keempat pengurus PPM itu pun membacanya dengan membolak-balik halaman-halaman pentingnya.Para tunduik padusi memperhatikan sambil mengulum senyumnya.

Para tunduik bujang menekurkan kepalanya.

“Tuangku, tolong periksa proposal ini,” kata kakek Ajo Manih Koto setelah selesai membolak-baliknya.

Tuangku Sulaiman yang duduk di samping kanan podium surau, menggeser duduknya ke belakang kakek Ajo Manih Kot dan menyerahkan proposal di tangannya kepada Tuangku Sulaiman. Setelah di tangannya, Tuangku Sulaiman membolak-balik halaman-halaman pentingnya. Yang hadir memandang dengan diam.

“Menurut saya, semua pihak yang tersangkut kait perlu menyamakan pemahaman terhadap proposal ini.

Untuk itu perlu dialog, saya bersedia jadi moderatornya,” kata Tuangku Sulaiman setelah selesai

membolak-baliknya.

“Bagaimana?” kata kakek Ajo Manih Koto sambil melirik ketiga pengurus PPM lainnya.

Ketiga pengurus PPM lainnya menganggukkan kepalanya.

“Silahkan Ungku,” kata kakek Ajo Manih Koto.

Tuangku Sulaiman bangkit dari tempat duduknya, lalu berjalan beberapa langkah kemudian berdiri di

podium.

“Assalamualaikum,” kata Tuangku Sulaiman.

“Walaikumsalam!” jawab yang hadir serentak.

“Untuk menghemat waktu, kita minta Ketua PPM Indonesia menyampaikan pertanyaan, pendapat atau

sarannya. Dipersilahkan,” kata Tuangku Sulaiman.

Kakek Emilia Maya Patopang, menarik napas sejenak.

Yang hadir memandang dengan diam.

“Ajo Manih,” kata kakek Emilia Maya Patopang.

Ajo Manih Koto yang sedang menekur menatap lantai, tidak mendengarnya.

“Ajo Manih Koto,” ulang kakek Emilia Maya Patopang.

“Jo, kakek Maya Mil memanggil,” bisik Rizal Tanjung yang duduk di samping kanan Ajo Manih Koto.

“Ya, Kek,” kata Ajo Manih Koto.

“Bagaimana proposal ini menurut para tunduik bujang?”

“Kami belum bisa menyatakan pendapat. Pada waktu rapat paripurna para tunduik PPM Kota Bandung,

Da Bujang, pengarah kami, tidak bisa hadir karena kedai garmen kakeknya lagi ramai dikunjungi

pelanggan.”

“O, begitu. Baik. Gadih …”

“Ya, Kek,” kata Gadih Minang yang sedang membaca file proposal di laptopnya.

“Kalian bermaksud akan berbuat kebajikkan dan kebaikkan di nagari asa nenek dan kakek?”

“Ya, Kek.”

“Berarti para tunduik, sebelum resmi pulang ka bako pulang basamo dahulu ke Ranah Minang. Biayanya swadana. Apa maksudnya?”

“Kami para tunduik padusi, sejak SMP menabung lima puluh ribu rupiah per bulan. Jumlahnya kini, rata-rata enam juta rupiah per orang. Uangnya kami simpan di bank syariah PPM Kota Bandung.”

“Mana bendahara kalian?”

Betty Maya Jambak – yang duduk di samping Emilia Maya Patopang – mengangkat tangannya.

“Maya Bet, benar yang disampaikan Gadih?”

“Ya,Kek,” jawab Betty Maya Jambak.

Kakek Emilia Maya Patopang dan ketiga pengurus PPM lainnya mengulum senyumnya.

“Gadih …”

“Ya, Kek.”

“Berapa lama kalian pulang basamo?”

“Enam-tujuh bulan, bisa lebih tergantung kebutuhan.”

“Apa uang tabungan kalian itu cukup?”

“Penambahnya, rapelan uang jajan kami selama pulang basamo. Kalau udah di nagari asa nenek, kami

nggak mungkin kelaparan. Bako pun ada!”

“Untuk sementara cukup, Ungku,” kata kakek Emilia Maya Patopang sambil mengulum senyumnya.

“Baik. Pengurus PPM yang lain, silahkan,” kata Tuangku Sulaiman. (Bersambung)

 

407 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*