Seleknas PB IPSI, Jaring Pesilat Untuk Kejuaraan Dunia dan Asian Games 2018

Jakarta, Editor, Ketatnya persaingan prestasi pencaksilat di tingkat internasional, membuat Pengurus Besar Ikatan Pencak Silat Indonesia (PB IPSI) ekstra selektif memilih atlet Pelatnas untuk menghadapi  Asian Games 2018 Jakarta-Palembang. Selain untuk Asian Games (AG), seleksi nasional (seleknas) juga digelar untuk mendapatkan pesilat handal untuk menghadapi Kejuaraan Dunia di Bali pada 2-9 Desember 2016 mendatang.

‘’Kita sudah tak bisa lagi main-main terhadap prestasi pencak silat negara lain, kekuatan sudah hampir merata. Di Asia, Malaysia, Thailand, dan Iran memiliki atlet yang bagus. Negara Eropa pun begitu, Spanyol dan Belanda sudah berkembang,” ujarErizal Chaniago, Sekretaris Umum PB IPSI kepada awak media disela-sela berlangsungnya hari pertama seleknas,  Selasa (25/10).

IPSI menjaring 28 dari 71 pesilat pada seleknas  yang berlangsung 25 dan 26 Oktober  di Padepokan Pencak Silat Indonesia, TMII, Jakarta. Mereka yang diseleksi adalah juara PON 2016 Jawa Barat, Kejurnas 2016, Pekan Olahraga Mahasiswa ASEAN (AUG) 2016 dan beberapa atlet pelatnas.

sari-aterPesilat yang terpilih akanmengikuti pelatnas jangka panjang hingga AG. Mereka juga akan diturunkan di Kejuraraan Dunia 2016, yang juga menjadi acuan penentuan strategi AG. Setelahnya IPSI akan menganalisis target realistis medali yang bisa dicapai Indonesia. ‘’Ya semacam promosi dan degradas iuntuk memilih pesilat terbaik,” sebut Ichal, panggil anakrab Erizal Chaniago.

Sementara itu, Ketua Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas (Kasatlak Prima) Achmad Soetjipto menyatakan pencak silat menjadi salah satu cabor andalan di AG. Sebagaimana diketahui, Indonesia membidik 10 besar di multi event empat tahunan prestisius kawasan Asia ini.

‘’Dari seleknas ini kita berharap bisa didapatkan empat pesilat elite yang dipersiapkan untuk Asian Games. Dari empat pesilat itu harus berhasil memperoleh medali. Mereka dipilih berdasarkan pertimbangan fisik, teknik, dan psikologi,” ujarnya.

Pertama kali Dipertandingkan di Asean Games

“Suatu kebanggaan dan kehormatan bagi PB IPSI karena pencak silat untuk pertama kalinya dipertandingkan pada Asian Games. Makanya, kami harus menjawabnya dengan prestasi,” kata Direktur Performa Tinggi (HPD) Pencak Silat, Johansyah Lubis saat mendampingi Ketua Satlak Prima Achmad Soetjipto yang menghadiri Seleknas Pencak Silat dengan tema Best of The Best Pencak Silat Indonesia Goes to Asian Games 2018 tersebut.

Meski Indonesia menjadi tempat asalnya olahraga pencak silat, kata Johansyah, tidak gampang meraih prestasi mengingat pencak silat telah berkembang di seluruh dunia.

“Pencak silat itu telah berkembang dan telah lahir pesilat dari berbagai negara yang meraih prestasi dunia. Makanya, PB IPSI menggelar seleknas untuk menjaring pesilat-pesilat tangguh yang mampu bersaing untuk meraih prestasi pada Asian Games 2018,” katanya.** Wisja

1430 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*