Sejak Pandemi Covid 19, 450 Pasien Terpapar Menjalani  Isolasi dan Dirawat di RSAM Bukittinggi

RSAM Bukittinggi.
RSAM Bukittinggi.

Bukittinggi, Editor.- Sejak dibuka pelayanan covid 19 dari Maret 2020 hingga Jumat  (06/11), telah 450 an pasien covid 19 yang positif  maupun yang suspect/PDP, ditangani  RSAM Bukittinggi sebagai rumak sakit rujukan pasien covid 19 di Sumbar.

Menurut Direktur RSAM Bukittinggi dr. Khairul, melalui Humas RSAM Musalman Chaniago, yang dihubungi media ini  mengatakan,

Dari 450 an pasien yang telah ditangani di RSAM, sebagian besar   telah berhasil pulang dengan kesembuhan,  ada juga yang pindah ruang rawatan ke ruang perawatan biasa  untuk perawatan sesuai dengan riwayat penyakit bawaannya. Sedangkan 26 pasien positif meninggal, ditambah pasien suspect/PDP yang meninggal 38 orang, ujar Musalman.

Dikatakannya, Dari 26 pasien positif yang meninggal itu, 19 orang diantaranya yang di rawat dari awal di RSAM, lima lainnya dari Rumah Sakit Stroke Nasional (RSSN) dan dua lainnya dari RS Yarsi, jelas Mursalman Chaniago.

Saat ini, Jumat (6/11) RSAM masih merawat 13 pasien Covid 19. Diantaranya 9 pasien positif dan empat lainnya pasien suspect,ujarnya.

Untuk itu, Mursalman Chaniago menghimbau, agar masyarakat dapat menerapkan Potokol Kesehatan denfan disiplin. Apalagi dengan adanya Perda no 6 Tahun 2020 tentang Adabtasi Kebiasaan Baru (AKB) agar menjadi rujukan bagi masyarakat dalam mencegah penularan virus covid 19. Perda AKB itu adalah untuk menyadarkan kepada masyarakat, jika persoalan Covid 19 bukanlah perkara main-main seperti anggapan masyarakat saat ini yang banyak berkembang,ungkapnya.

Bila terjadi ledakan pasien covid 19 di Sumatera Barat, Rumah Sakit Achmad Mochtar (RSAM) Bukittinggi sebagai salahsatu rumah sakit rujukan covid 19 di Sumbar telah siap menampung. Karena pihak Rumah Sakit Achmad Mochtar (RSAM) Bukittinggi sangat dan terus berupaya meningkatkan pelayanan terhadap penanganan pasien covid 19.

Bukti keseriusan itu dilakukan dengan menambah kapasitas tempat tidur dan memindahkan ruangan perawatan, khusus untuk menampung pasien covid 19.

Penambahan ruangan pasien covid 19 itu dilakukan sesuai arahan Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno saat berkunjung ke RSAM 17 Oktober lalu. Saat itu Gubernur meminta kepada Direktur RSAM untuk menambah  ruangan dan tempat tidur perawatan dari 49 tempat tidur yang telah ada menjadi 100 tempat tidur, ujar Durektyr RSAM Bukittinggi dr. Khairul, melalui Musalman Chaniago, Humas RSAM kepada media ini ketika dihubungi Jumat,(6/11)

Arahan Gubernur itu, disikapi RSAM dengan memindahkan ruangan pelayanan khusus covid 19 dari ruangan paru ke ruang rawatan Ambun Suri mulai lantai satu hingga lantai empat dengan kapasitas 100 tempat tidur telah disulap untuk penanganan pasien covid 19.

Sebelumnya, lantai satu dan dua Ambun Suri merupakan ruang rawatan untuk bedah. Dan lantai tiga serta lantai empat digunakan untuk rawatan interne/penyakit dalam .

Seluruh ruangan Ambun Suri yang terdiri empat lantai,masing masing lantai ada 25 ruangan tempat tidur,sehingga total ada 100 ruangan tempat tidur untuk pelayanan khusus pasien covid 19, jelas Mursalam Chaniago.

Sementara itu, ruang rawatan bedah pindah ke ruang rawatan THT dan ruangan THT digabung dengan ruang rawatan mata. Sedangkan ruangan Interne saat ini pindah bersebelahan dengan ruangan rawatan kebidanan, pungkas Musalman Chaniago yang akrab disapa pak Cha. ** Widya

211 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*