Status ODP Seorang Mahasiswi di Mentawai, Naik Jadi PDP

Salah satu kegiatan pencegahan Covid19 di Mentawai.
Salah satu kegiatan pencegahan Covid19 di Mentawai.

Mentawai, Editor.- Seorang mahasiswi yang  beberapa minggu yang lalu melakukan  perjalanan dari kota Jakarta menuju Dusun Pogari, Desa Goisoinan, menderita sakit dan  tercatat sebagai Orang Dalam Pantauan  (ODP) oleh Tim Gugus Tugas Pencegahan Covid-19 Kabupaten kepulauan Mentawai, Provinsi Sumatera Barat.

“Saat ini PDP yang diperidiksi positif terjangkit Covid-19, dalam penanganan oleh petugas kesehatan khusus tim gugus tugas penanganan Covid- 19 di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kabupaten Kepulauan Mentawai,” ungkap Kepala Desa Goisoinan Hasan Basri kepada awak media  di teras  rumahnya, Rabu  (08/04/2020) pukul 18.30 WIB..

Hasan Basri  menambahkan,  sebelumnya mahasiswi  sudah menjadi ODP, disebabkan dia  dari daerah terjangkit dengan keluhan batuk sehingga diisolasikan dirumah selama 14 hari. Sebelumnya dia sudah melakukan periksa kesehatan di rumah sakit,  maka dia menjadi salah satu ODP sehingga kami masyarakat menjadi khawatir.  Karena itu hari ini datang tim gugus tugas melakukan penyemprotan di lingkungan dusun Pogari.

Pada waktu yang  bersamaan Kadinkes Mentawai  Lahmuddin Siregar menambahkan,  disela masa pemantauan sebagai ODP berakhir yang bersangkutan sudah dilakukan pemeriksaan dengan Rapid Test Anti Bodi di RSUD Mentawai dan diduga Positif,  sehingga hari ini naik statusnya menjadi PDP.

Lebih lanjut dikatakan Lahmuddin, sebagai pasien tentu harus mengikuti prosedur cek melalui hasil rapid test positif dan belum tentu  positif terinfeksi Covid-19. Maka untuk memastikan direncanakan untuk klarifikasi dengan Tes PCR (test swab lanjutnya) .

“Untuk diketahui, rapid test ini adalah metode skrining awal dengan sample darah untuk mendeteksi antibody. Yaitu IgM dan IgG, yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan virus Corona. Antibodi ini akan dibentuk oleh tubuh bila ada paparan virus Corona, ”  terang Lahmudin.

Menurut dia, hasil rapid test  positif ini, janganlah membuat panik dulu. Antibodi yang terdeteksi pada rapid test bisa saja merupakan antibodi terhadap virus lain atau coronavirus jenis lain, bukan yang menyebabkan Covid-19. Untuk diketahui juga bahwa Virus Corona memiliki 4 genus yaitu alfa, beta, gamma dan delta coronavirus dan yg menginfeksi manusia adalah genus alfa dan beta ” sebut  Juru Bicara Percepatan Penanganan Covid-19 Mentawai..

Ia  juga megatakan, orang yang hasil rapid test-nya positif perlu melakukan pemeriksaan Swab bisa melalui lendir hidung atau tenggorok dengan metode Polymerase Chain Reaction (PCR) yang bisa mendeteksi langsung keberadaan virus Corona. Tes PCR inilah nantinya yang akan memastikan apakah seseorang positif terinfeksi  Corona atau tidak shingga bisa di tetapkan sesuai hasil yang didapat dari cek labor dan resmi.

“Semoga PDP ini hasil swabnya negatif dan wabah Covid- 19 segera berakhir. Dihimbau warga agar tetap tidak panik dan selalu berdoa  agar wabah Covid-19  ini cepat berlalu,” harap Lahmuddin Siregar. ** Yanto/Jumelsen .

641 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*