Satu Warga Bukittinggi Dinyatakan Positif Covid-19

Bukitinggi, Editor.-  Walikota Bukittinggi Sumatera Barat (Sumbar), Ramlan Nurmatias umumkan, satu orang warga Kota Bukittinggi, dinyatakan positif tejangkit Covid-19,  Kamis (26/3/2020).

Menurut Ramlan, pasien itu berjenis kelamin perempuan berusia 48 tahun dan saat ini pasien itu sudah dirawat di ruang isolasi rumah sakit daerah Achmad Muchtar Bukittingg.  Hasil laboratorium pasien itu telah keluar tadi pagi di Unand dan dinyatakan positif.

Ramlan menjelaskan,  pasien tersebut kuat dugaan terpapar oleh suami yang pulang dari pertemuan Jamaah Tabligh di Malaysia pada 4 Maret 2020 lalu. Ketika itu, suami pasien mengalami demam setelah pulang dari Malaysia. Setelah dirawat di rumah selama empat hari sakit suami korban sembuh dan berlanjut istrinya yang sakit.

“Karena sakit suaminya membawa istrinya ke rumah sakit dan dirawat di ruang diisoalasi. Karena hasilnya positif, satu keluarga bersedia dijemput tim medis untuk dilakukan pengecekan baik itu suami pasien dan dua orang anaknya. Saat ini tim gugus tugas penanganan sedang berupaya menggali informasi kembali kemana saja pasien telah melakukan interaksi. Kita tidak ingin ada lagi yang positif maka akan kita pantau siapa saja yang melakukan interaksi dengan pasien,” ujar Wako.

Kini tim telah melakukan penjemputan terhadap tiga orang keluarga pasien untuk dilakukan pengecekan kesehatan dan akan dirawat di ruang isolasi RSAM Bukittinggi. Bukitinggi,-  Pasien pertama yang dinyatakan positif virus corona atau Covid-19 di Bukittinggi, Sumatera Barat, diduga tertular dari suaminya yang baru pulang dari Malaysia.

Suami pasien tersebut berangkat ke Malaysia dalam rangka menghadiri tabligh akbar pada 29 Februari 2020, dan baru pulang Bukittinggi pada 3 Maret 2020.

Wali Kota Bukittinggi Ramlan Nurmatias menyebutkan, informasi mengenai penularan itu baru sebatas dugaan.

“Namun suaminya ini sehat. Hari ini kita jemput keluarganya, termasuk anak-anaknya, ada 4 orang semuanya,” kata Ramlan saat dihubungi , Kamis (26/3/2020).

Pasien yang positif terjangkit virus corona tersebut dirawat di RSAM Bukittinggi sejak 21 Maret 2020, setelah mengalami gejala sesak napas, batuk, demam dan nyeri tenggorokan.

Ramlan mengatakan, Pemko Bukittinggi akan melalukan tracing terhadap orang-orang yang melakukan kontak dengan pasien.

“Dia punya toko, akan kita telusuri ke mana saja dia. Ini akan kita lakukan,” kata Ramlan. ** Widya

396 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*