Satu Lagi Nakes RSUD Padang Panjang Positif Covid-19

RSUD Padang Panjang.
RSUD Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor- Dibalik sembuhnya 10 dari 14 orang  tenaga kesehatan (nakes)  RSUD Padang Panjang, Sumatera Barat, seorang  nakes lainnya di bagian labor RSUD yang sama justru diketahui terpapar covid-19. Hasil uji swabnya dikeluarkan Selasa, (12/5/2020) oleh labor Biomedik  Fakultas Kedokteran Unand.

Karena secara administrasi tercatat sebagai warga Nagari Tanjung Barulak, Kecamatan Batipuh, Kabupaten Tanahdatar, diapun diisolasi di Batusangkar, terpisah dengan rekan sesama nakes RSUD Padang Panjang.

Jubir PPVC Padang Panjang bidang kesehatan, Nuryanuwar, membenarkan pasien covid-19 nomor 10 Tanah Datar itu adalah salah seorang tenaga analis kesehatan di RSUD Padang Panjang. Dia mengikuti uji swab bersama 36 orang  nakes RSUD Padang Panjang, dan hasilnya keluar Selasa kemaren, jawab Nuryanuwar atas pertanyaan Editor Rabu 13/5/2020.

Masih menurut Nuryanuwar, yang seharinya menjabat sebagai Kepala DKK Padang Panjang, yang bersangkutan merupakan hasil pengembangan klaster NS, warga Tanah  Datar positif covid-19  yang pernah berobat 4 kali ke RSUD Padang Panjang.

Kuat dugaan, warga Tanjung Barulak ini tertular langsung dari NS, sang perawat di salah satu Rumah Sakit Jakarta, yang pulang kampung Februari lalu ke Nagari Panyalaian, daerah hinterland Kota Padang Panjang.

Dari informasi yang dihimpun Editor, sebagai analis kesehatan di tempatnya bekerja di RSUD Padang Panjang, pasien ke-10 Tanah Datar ini sering mengambil   sampel swab  nakes dan warga lainnya untuk dikirim ke labor Unand. Apalagi sejak membengkaknya positif covid-19 di kota sejuk berjuluk Serambi Mekah ini.

Dari data yang ada, setidaknya 700 orang telah mengikuti swab test Covid-19. Hasil yang sudah diterima sebanyak 578 sampel. Positif covid-19 yang tadinya 22 orang kini menjadi 12 orang menyusul negatif 10 orang. Negatif 561 orang, inconclusif (diragukan) 5 orang dan masih menunggu hasil 122 orang.

Kesembuhan 10 nakes dari virus mematikan yang berasal dari Kota Wuhan Tiongkok ini, turut  disyukuri Walikota Padang Padang, Fadly Amran, Wawako Asrul, Sekdako Sony Budaya Putra dan jajaran. Lebih lagi Direktur RSUD Padang Panjang, Ardoni.

Untuk memutus rantai penyebaran covid-19, Wako Fadly menghimbau  masyarakat untuk menghindari kontak fisik, jaga jarak minimal satu meter, selalu pakai masker dan bila tidak ada keperluan yang sangat penting jangan keluar rumah.

Kepada tim satgas PPVC diminta  bertegas-tegas memberi tindakan  kepada yang melanggar peraturan PSBB.

Fase  edukasi, himbauan dan peringatan cukup sudah, masanya  untuk memberi tindakan bagi mereka yang melanggar, kata  Wako, seperti  dikutip Sekdako Sony baru baru ini.

Secara terpisah  Direktur RSUD Padang Panjang, Ardoni, mengatakan pihaknya telah memberikan perawatan dan pelayanan terbaik bagi pasien positif covid-19. Sesuai himbauan Walikota, mereka mendapat ruang dan layanan premium, diperhatikan sedetil detilnya, suplemennya, psikologinya, olahraga dan lainnya.

Khusus pelayanan RSUD, ini sempat ditutup sejak  nakes diketahui positif corona. “Untuk beberapa layanan yang tidak  ada di RSI Yarsi Ibnu Sina Padang Panjang, seperti  Hemodialisa, Ortopedi, Syaraf, dan kejiwaan, dari minggu lalu sudah ada layanan untuk pengambilan obat” jelas dr Ardoni. Sedangkan untuk beberapa layanan kesehatan lainnya yang ada dokternya di RSI Yarsi Ibnu Sina,  masyarakat dapat mengaksesnya  langsung ke sana.

Untuk memastikan lingkungan RSUD telah steril, Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi RSUD Kota Padang Panjang telah melakukan penyemprotan disinfektan dan menyiapkan ruang isolasi rawatan yang terpisah dan terstandar. Senin pekan depan rencananya  pelayanan berobat di RSUD kawasan asri Bukit Kanduang, Ganting Padang Kota Padang Panjang ini akan dibuka kembali   ** Yet/Ym

2479 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*