Plt Bupati Solsel A. Rahman, Pemakaian Mobnas Harus Ditertibkan

Abdul Rahman.
Abdul Rahman.

Solok Selatan.Editor – Plt Bupati Solok Selatan (Solsel) menegaskan, pejabat daerah harus tertib tentang penggunaan mobil dinas (mobnas) dan sesuai peruntukan. Jika sudah ada yang sudah tidak menjabat lagi, hrus menyerahkan mobnas tersebut melalui aset. Agar jangan di tahan di rumah, karena itu milik daerah, termasuk pejabat yang memakai kendaraan mobnas lebih dari satu unit.

“Kepala dinas jangan ada lagi yang menumpuk kendaraan dinas di rumah, dua hingga tiga unit. Maka segera dikembalikan, karena masih ada pejabat lainnya yang belum mendapatkan mobnas dalam bertugas,” tegas Plt Bupati Solok Selatan, Abdul Rahman, Rabu (13/5).

Pihaknya pun telah memerintahkan Bidang Aset untuk mendata seluruh kendaraan dinas di tujuh Kecamatan di Solok Selatan. Hal ini dilaksanakan agar mobnas lebih tertib dan pemakaian sesuai peruntukan. Serta penempatannya sesuai jabatan yang  diemban.

Lebih lanjut dikatakan Abdul Rahman, banyak yang tidak tepat menempatannya, seharusnya pakai Avanza malah memakai jenis kendaraan Pajero. Yang miris lagi, ada yang ditumpuk di rumahnya. Seharusnya  OPD memberikan contoh, jangan mobnas di borong kemudian di simpan di rumah. Masalah ini  harus ditertibkan oleh bidan aset.

“Mobnas yang disimpan tersebut segera di tarik daerah. Tapi, lantaran daerah terdampak covid. Maka realisasi penarikan mobnas tersebut ditangguhkan dulu. Mobnas untuk kebutuhan dinas, bukan untuk kepentingan pribadi,” telasnya.

Sementara, Kepala Bidang Aset Badan Pendapatan Keuangan Daerah (BPKD) Solok Selatan, Masdera Riko menjelaskan, jumlah mobnas di Solok Selatan mencapai 832 unit, dengan rincian kendaraan jenis sedan dua unit, mini bus 126 unit, bus roda enam sebanyak 8 unit, dan pick up 12 unit.

Kemudian mobil kebakaran 5 unit, truk roda 4 dan roda enam sebanyak 13 unit, sepeda motor 596 unit, doble cabin 22 unit, micro bus 5 unit  dan kendaraan roda tiga sebanyak 43 unit.

“Usai wabah covid ini kita data ulang kembali. Sebelumnya sudah diperintahkan Plt Bupati, lantaran adanya wabah virus corona. Sehingga pendataan dan penarikan mobnas ditangguhkan dulu,” ungkapnya.

Dijelaskannya, termasuk mobnas di DPRD Solsel jenis Fortuner tahun 2014, mobnas mantan Bupati Solsel Muzni Zakaria yang sebelumnya, Fortuner dan sedan Accord sudah di pulangkan, sedan jenis Cambry sudah dilelang di tahun 2017 lalu. Kemudian pickup merah di PKK sudah dipulangkan dan dipakai oleh BPBD Solsel BA 8830 Y. Mobnas yang rusak atau tidak bisa jalan lagi ada 4 unit, sudah ditarik daerah

“Bila wabah berakhir, maka kendaraan yang berlebih, peruntukan tidak sesuai kelayakannya. Maka sesuai intruksi Plt Bupati ditarik. Termasuk sepeda motor yang pejabatnya sudah berhenti, dan belum dikembalikan. Bahkan di gunakan pihak keluarga,” jelasnya. ** Natales Idra

457 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*