Sanggar Tigo Saayun Kolok Nan Tuo Akan Tampil di TMII Jakarta

Sawahlunto, Editor.- Selain melaksanakan pembangunan pisik dan peningkatan perekonomiaan masyarakat lewat BUMDes dan program lainnya, Kepala Desa Kolok Nan Tuo, Kec. Barangin Kota Sawalunto juga peduli pada pelestarian dan pengembangan seni budaya dan adat Minagkabau.

Saat ini Sanggar Seni Tigo Saayun Desa Kolok Nan Tuo binaan Desa Kolok Nan Tuo yang kini dipimpin Supriadi Mukri yang lebih dikenal dengan nama Adeks Rossyie Mukri, tengah mempersiapkan diri untuk tampil di Anjungan Provinsi Sumatera Barat Taman Mini Indonesia Indah (TMII) di Jakarta pada akhir tahun 2018 mendatang.

“Sanggar Tigo Saayun ini beranggotakan 53 orang personil dari masyarakat sekitar Desa Kolok Nan Tuo yang terdiri dari pemusik dan penari yang mayoritas wanita dari siswa siswi SD, SMP, SMA di Kota Sawahlunto,” jelas Adeks ketika ditemui di kantornya minggu lalu.

Lebih lanjut dijelaskan Adeks, tujuan pendirian Sanggar Tigo Saayun adalah untuk mengembangkan seni dan budaya di kalangan generasi muda di Desa Kolok Nan tuo. Untuk memotivasi generasi muda agar lebih mencintai seni budaya Minang, sengaja didatangkan pelatih tari dan musik Sumbar. Diantaranya Imran Boer, pencipta dan penyanyi Pop Minang. Sedangkan untuk pelatih tari dindang jebolan ISI Padang Panjang Monica Utari Hendria Liza S.Sn untuk membina sanggar Tigo Saayun tersebut.

Supriadi Mukri menambahkan, saat ini Sanggar Tigo Saayun juga tengah mempersiapkan anggotanya untuk penampilan perdananya mengikuti Festival Muharram 1440 Hijriyah pada tanggal 12 September 2018 mendatang yang akan di gelar di Lapangan Desa Kolok nan tuo dengan berbagai acara yakni MTQ Perangkat desa / Staf, makan bajamba dan tausiyah.

“Disamping pembangunan pisik kita juga mengalokasikan dana untuk pembinaan sosial kemasyarakatan. Kini juga terus dilakukan pengembangan serta pelestarian adat dan keagamaan, keseniaan, kebudayaan. Sehingga dana APBDES tepat sasaran, mampu mensejahterakan warga dan seimbang dengan nilai nilai adat dan agama,” kata Adeks.

Untuk pengembangan dan seni budaya, Pemerintah Desa Kolok Nan Tuo menyediakan dana sebesar Rp. 85 Juta lebih guna untuk membeli alat – alat musik tradisional. Seperti Gendang deli, Talempong melodi 2 set, Talempong Rithem 4 set, Canang 2 set, Gendang tabuah 10 buah, dan tansa 1 buah serta ditambah pembayaran jasa untuk tenaga pelatih seni dan budaya Rp. 28 Juta lebih, jelas Adeks diakhi pertemuannya dengan Editor. ** Leo Trisman

778 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*