Sambut Hari Raya Idul Fitri 1442 H, Pemkab Solok Gelar Diskusi Politik

Diskusi politik menyambut Idul Fitri 1442 H di Kab. Solok.
Diskusi politik menyambut Idul Fitri 1442 H di Kab. Solok.

Arosuka, Editor.- Dalam rangka menyambut  Hari Raya Idul Fitri 1442 H. / 2021 M, Pemerintah Kab. Solok melaksanakan Diskusi Politik, bertempat di Guest House Arosuka, Senin (10/5/ 2021).

Hadir dalam kegiatan ini Wakil Bupati Solok Jon Firman Pandu, SH, Kapolres Solok AKBP Azhar Nugroho, Kapolres Solok Kota, AKBP Ferry Suwandi, Dandim O309/Solok Letkol Reno Triambodo, Wakil Ketua DPRD Ivoni Munir, S.Farm,Apt, Kajari Solok, Ka.Kemenag Drs.H.Alizar Chan, M,Ag, Para Asisten dan Kepala OPD di lingkup Pemerintah Kabupaten Solok, Tokoh Agama dan Pimpinan Ormas Islam se Kabupaten Solok.

Dalam pengarahannya Wabup  Jon Firman Pandu, SH menyampaikan, kegiatan ini adalah diskusi politik perdana kami dengan bapak bupati sejak kami dilantik menjadi bupati / wakil Bupati Solok pada tanggal 26 April 2021 yang lalu.

“Berharap melalui forum diskusi politik ini kita akan bersama sama merumuskan dan mengambil keputusan dalam rangka menyambut hari Raya idul fitri 1442 H yang tinggal beberapa hari lagi. Diharapkan  semua stekholder yang ada untuk bersama –sama  memerangi covid 19 ini,” kata Jon Firman Pandu.

Menurut Wabup, berdasarkan surat edaran Mentri Agama dan Gubernur  Sumbar, setiap daerah yang berada pada zona orange dan merah dilarang melaksanakan shalat Idul Fitri. Untuk itu kita perlu menyikapi edaran tersebut dengan melakukan diskusi ini.

“Kita masih ada waktu untuk keluar dari zona orange. Untuk  itu diperlukan kerja keras semua  Stakeholder. Bupati berharap kita dapat menjalankan shalat idul fitri kali ini secara bersama sama tentunya  dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.” Lanjut Jon Firman Pandu.

Sementara itu Kapolres Solok Arosuka AKBP Azhar Nugroho menyampaikan, perkembangan covid 19 di Sumatera Barat khususnya kabupaten Solok masih sangat menghawatirkan dan  kabupaten Solok masih berada dalam zona Orange.

“Berdasarkan hasil laporan satgas kami, di Kubung dan Talang  masih zona merah. Diharapkan menjelang pelaksanaan shalat idul fitri kita sudah bisa turun ke zona kuning,” kata Azhar Nugroho.

Disisi lain Dandim/0309 Solok Letkol Reno Triambodo menyampaikan, untuk menindaklanjuti surat edaran gubernur  kita harus menindak lanjuti juga dengan membuat surat edaran bupati Solok. Diharap adanya OPD yang bisa memetakan wilayah kab solok dimana zona orange, merah dan kuning.

“Kedepanya komunikasi antara pemerintah daerah dan forkopimda harus ditingkatkan lagi

Mendukung operasi Yustisi dibeberapa titik di wilayah kabupaten Solok. Bila nanti memang diputuskan untuk melaksanakan shalat idul fitri dilapangan saya  berharap kita semua untuk tetap mematuhi protokol kesehatan.” Himbaunya.

Kapolres Solok Kota AKBP Ferry Suwandi juga menjelaskan, untuk wilayah kami yang membawahi 5 kecamatan ada empat nagari yang menjadi zona merah. Yaitu Singkarak,Sulit Air, Muara Panas dan Sumani.

“Selain operasi yustisi kami juga menyarankan untuk diberikan denda bagi masyarakat yang kedapatan tidak mematuhi protokol kesehatan. Kita berharap kepada ormas islam untuk  turut membantu kita dalam menegakkan disiplin masyarakat  dalam mematuhi protokol kesehatan,” ujarnya.

Pada kesempatan yersebut Wakil Ketua DPRD Kab. Solok, Ivoni Munir juga menyatakan, DPRD siap mendukung dan membantu pemerintah dalam penanganan covid 19. Kami menyarankan kepada pemerintah Daerah untuk Penguatan tim gugus tugas covid 19.

“Kami mendukung dilakukannya operasi Yustisi dan Kami menyarankan untuk membudayakan pemerintahan Nagari dalam pelaksanaan nya,” kata Ivoni Munir.

Hasil diskusi dan masukan dari beberapa Ormas islam diantaranya Muhammadiyah, MUI, NU Kab Solok, Dewan Masjid,Tarbiyah, Aisiyah memberi bebeberapa saran, diantaranya:

1.Meyarankan untuk tetap melaksanakan shalat idul fitri dengan memperbanyak tempat-tempat shalat,untuk menghindari penumpukan jama’ah

2.menyarankan untuk meniadakan takbir  keliling

3.Meyarankan untuk tetap  melaksanakan  shalat idul fitri dengan tetap mematuhi protokol kesehatan dengan menyiapkan petugas dan tempat cuci tangan

4.Menyarankan kepada Khatib untuk memberikan Khotbah tidak lebih dari 20 Menit . ** Tiara/Hms

107 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*