Rentenir Berkeliaran di Bukittinggi, Pemko Bantu Warga yang Terlilit Utang Pada Rentenir

Wako Bukittjngg Erman Safar bantu 24 orang warganya yang terlilit utang pada rentenir.
Wako Bukittjngg Erman Safar bantu 24 orang warganya yang terlilit utang pada rentenir.

Bukittinggi, Editor.- Ternyata rentenir yang dikenal dikalangan masarakat ekonomi lemah dengan sebutan bank empat enam, “pinjam empat,  bayar enam” berkeliaran di Bukittinggi.

Indikasi adanya rentenir menjerat warga Bukittinggi berutang dengan bunga yang tinggi,sehingga banyak yang tidak mampu membayar utangnya. Akhirnya banyak aset warga yang berutang kepada rentenir berpindah tangan kepada rentenir tersebut, dilontar Wako Erman Safar saat melounching tabungan Ustman beberapa waktu yang lalu.

Agaknya, untuk memastikan adanya indikasi rentenir berkeliaran di Bukittinggi,Pemko Bukittinggi,bekerjasama dengan BazNas dan TP – PKK membantu warganya yang tersangkut utang dengan rentenir.

TP-PKK langsung turun ke Kelurahan mencari warga yang terjerat hutang dengan rentenir dan tidak mampu membayarnya. Ditargetkan satu Kelurahan satu warga yang terjerat utang dengan rentenir untuk dibantu.

Setelah data didapatkan, baru mereka dikumpulkan dan diberi bantuan masing masing Rp 3 juta untuk melunasi hurangnya kepada rentenir.

Bantuan tersebut diserahkan secara simbolis oleh Wali Kota Bukittinggi Erman Safar, di pendopo rumah dinas wako,Belakang Balok, Jumat (15/04) lalu.

Menurut Ketua TP PKK Bukittinggi, Ny. Fiona Erman Safar, mengatakan, program bantuan kepada warga yang terlilit utang pada rentenir ini, merupakan bentuk kepedulian Pemko Bukittinggi dalam menyelesaikan persoalan ekonomi masyarakat, salah satunya utang, sehingga mereka yang sedang terlilit utang, bisa terlepas dari kejaran rentenir, ujarnya.

“Kami dari TP PKK, membantu pemerintah untuk mencari mereka yang membutuhkan ini. Setiap TP PKK di 24 kelurahan mencari satu orang warga yang tengah terlilit utang serta  kondisinya  benar benar sangat perlu dibantu. Sehingga hari itu targetnya kita bantu satu orang satu kelurahan,” ungkap Fiona.

Sementara Kepala Pelaksana Kepala Baznas Bukittinggi, Defrisal, menjelaskan, setelah koordinasi dengan Pemerintah Kota Bukittinggi, diupayakan untuk membantu pelunasan utang warga dari rentenir. Satu kelurahan, dibantu maksimal Rp 3.000.000,-.

“Jadi kita bantu satu kelurahan Rp 3.000.000,-. Pada umumnya, setiap kelurahan mencari satu orang yang terlilit utang dengan nominal setara dengan yang kita bantu. Namun ada kelurahan yang lebih dari satu orang, tapi jika digabung jumlah utang mereka tetap Rp 3.000.000,-,” ungkapnya.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar, meng apresiasi TP.PKK yang langsung turun ke rumah warga, mencari warga yang membutuhkan dan terlilit utang, termasuk pada Baznas yang telah bekerjasama dengan pemerintah membantu membangkitkan ekonomi masyarakat.

Wako berharap, bantuan ini dapat bermanfaat bagi masyarakat sebagai salah satu upaya pemerintah dalam memulihkan ekonomi warga. Banyak warga yang berupaya memenuhi kebutuhannya dengan melakukan peminjaman ke rentenir, ujar Erman Safar.

“Ini sangat memprihatinkan. Banyak dari mereka yang akhirnya tidak mampu membayar karena bunga yang tinggi. Untuk itu, kami dari pemerintah membantu meringankan beban mereka, agar lepas dari kemiskinan. Jika sudah dilunasi seperti saat ini, kami berharap jangan ditambah lagi utang baru dengan rentenir. Jika memang butuh sekali untuk usaha, bisa pinjam ke BPR Syariah Jam Gadang lewat tabungan utsman,” ungkap Wako.** Widya

37 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*