Ratusan Kendaraan Diwarning Masuk ke Solsel, TNI-Polri Siap Lakukan Tindak Tegas

Pelaksanaan pelarangan perantantau masuk ke Kab. Solok Selatan.
Pelaksanaan pelarangan perantantau masuk ke Kab. Solok Selatan.

Solok Selatan.Editor –Pasca adanya ada yang positif terifeksi Covid-19, ratusan kendaraan pribadi, bus, truk yang akan masuk ke wilayah Solok Selatan (Solsel) di sejumlah perbatasan, disuruh putar arah kembali, demi memutus tambahan mata rantai Covid 19 di Solsel.

“Bukan hanya itu, mobil box yang mengakut sebako seluruhnya diperiksa. Kita pastikan tidak ada mobil dan sepeda motor di dalamnya,” kata Kapolres Solok Selatan, AKBP Imam Yulisdianto di pos perbatasan Solsel-Solok, Kamis (7/5).

Lebih lanjut dikatakannya, bagi pemudik yang memaksakan diri pulang kampung, katanya, akan dipersilahkan lagi putar arah. Kalau mereka memaksakan diri untuk masuk, maka Polri-TNI akan melakukan tindakan tegas melalui SOP Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) usai warga solsel terinfeksi positif covid 19.

“Tidak ada yang namanya kasihan lagi bagi perantau, karena pemerintah pusat hingga Pemkab Solsel telah mengimbau melalui media cetak, online dan elektronik agar tidak mudik dulu. Tapi masih ada yang tidak mau mendengarkan. Maka silahkan saja balik lagi ke rantau, dari pada memberi dampak penularan bagi kampung halamannya.

Tindakan tegas tersebut katanya, setiap pos perbatasan Solsel-Solok, Solsel-Kerinci Provinsi Jambi, Solsel-Dharmasraya dan Solsel-Muaro Bungo, Provinsi Jambi.

“Yang nangis, yang memohon banyak. Tapi dalam situasi dan kondisi saat ini. Tidak kita izinkan,” paparnya.

Waka Polres Solsel, Kompol Ediwarman menambahkan, sebanyak 31 personil Polri dan 12 TNI, siap menjaga pintu masuk perbatasan selama 24 jam dan diberlakukan tindakan tegas.

Dipastikan kendaraan yang dilarang pemerintah dilarang keluar masuk, kecuali mobil emergensi pengangkutan alat medis, ambulan, mobil pemerintah dan logistik. Dan PSBB di pos perbatasan tidak main-main

“Baik mobil pribadi, bus, travel, truk dan sepeda motor dilarang keluar dan masuk ke wilayah Solsel. Ya, harus balik lagi,” jelasnya.

Menurutnyaa, dilakukan ketegasan dalam PSBB ini, karena daerah Sarantau Sasurambi ingin memutus mata rantai penyebaran covid 19. Sebelum daerah ini memerah, maka perlu dilakukan tindakan tegas terhadap kendaraan yang masih ngotot masuk dan keluar Solsel.

“Meskipun keluarga TNI-Polri termasuk keluarga pejabat daerah. Kita tegaskan, tidak akan boleh menerobos masuk. Kita akan ambil tindakan tegas,” ungkapnya. ** Natales Idra

424 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*