Atasi Masuknya Perantau, Pemkab Solsel Tambah Tiga Pos Perbatasan di Jalur Tikus

Plt Bupati Solsel, A. Rahman saat memberi keterangan.
Plt Bupati Solsel, A. Rahman saat memberi keterangan.

Solok Selatan, Editor. – Pemkab Solok Selatan menambah tiga pos perbatasan lagi, pasca sekeluarga warga Batang Limpaung, Nagari Pakan Rabaa Tengah, Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh terpapar  positif Covid-19 . Penambahan tiga pos di jalur tikus, karena diyakini bisa memungkinkan perantau, atau warga luar daerah masuk secara sembunyi-sembunyi ke Solsel.

“Dengan cara penambahan tiga pos ini, kita tutup habis pintu masuk ke Solsel. Karena jalan tikus ini, bisa membawa petaka penambahan penyebaran wabah virus corona di Solsel,” ungkap Plt Bupati Solok Selatan, Abdul Rahman, Kamis (7/5).

Dari laporan masyarakat setempat, jalur tikus melalui daerah perkebunan kerap ditempuh kendaraan sejak wabah corona datang. Seperti di Talao dan TKA jalan tembus ke Dharmasraya dan ke Muaro Bungo Jambi. Termasuk di Kampuang Baru Sangir Batang Hari menuju Dharmasraya.

Pemberlakuan penutupan habis lewat skema Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diperpanjang hingga 29 Mei 2020, di pos perbatasan Ulusuliti – Surian Kabupaten Solok, Kubang Gaja Sangir – Kabupaten Kerinci, Jambi. Kemudian, Pos Madiak – Dharmasraya dan Log Batu Sandi -Dharmasraya.

“Untuk menutup kebocoran perantau masuk lewat jalur tikus melalui perusahaan kelapa sawit, maka kita tambah tiga pos lagi,” jelasnya.

Wajib kita titup kata Plt Bupati, agar memutus mata rantai penyebaran covid 19 di Solsel. Terhadap perantau pun dalam situasi daerah dijebol positif covid, sehingga tidak ada lagi nilai tawar dan kasihan terhadap perantau yang ingin masuk kampung halamannya.

Sebagai daerah paling aman sesuai pujian Pemprov Sumbar, secara mendadak berubah menjadi daerah zona merah setelah tiga warganya diumumkan terinfeksi positif corona, Rabu (6/5) kemarin.

“Adik kandung saya bermohon untuk pulang kampung, sampai sekarang tidak saya izinkan. Kalau mereka kesulitan di rantau, maka kewajiban pihak keluarga membantu biaya,” tandasnya.

Bila tidak dilakukan penambahan pos, Abdul Rahman kawatir, kasus positif corona akan terjadi lonjakan di Solsel. Umumnya para perantau daerah Solsel berasal dari daerah pandemi, dan tidak tertutup kemungkinan bisa menyebar di kampung halaman.

“Justru itu, kita berharap TNI-Polri terus meningkatkan pengawasan dan pelarangan kendaraan yang masuk daerah,” tukasnya.

Banyak hal yang mendasari, sebelum daerah kritis. Maka pemberlakukan PSBB dan penutupan habis jalur masuk sangat penting.

“Sebab itu. Perantau kita warning untuk tidak mudik dulu,” ucapnya. ** Natales Idra

406 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*