PSBB dan Kebutuhan Perut

Obral. Caniago
Obral. Caniago

Saya jadi kaget membaca statemen dua orang politisi dengan partai politik yang berbeda. Satu politisi dilegeslatif Kota Padang mengisyaratkan bahwa Sumbar sudah saatnya diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), dan yang satu lagi politisi asal Sumbar yang duduk dilegeslatif DPR RI juga menyuarakan Sumbar sudah perlu di PSBB. Tetapi politisi pusat asal Sumbar ini menyatakan pembatasan pengangkutan bahan pangan dari daerah yang berbeda juga di PSBB.

Disayangkan politisi yang bicara dari jarak jauh antara Jakarta-Sumbar sudahkan melihat langsung fenomena yang dialami masyarakat Sumbar yang kehidupannya menengah ke bawah. Jika belum lihatlah dulu baru bicara soal PSBB.

Karena saya juga membaca dan mengikuti perkembangan informasi yang ditayangkan diberbagai media. Bahkan saya juga tahu perkembangan pusat informasi dari website pemprop Sumbar sampai hari ini minggu 12 April 2020 bahwa memang adanya Orang Dalam Pemantauan (ODP) 5.118, Pasien Dalam Pemantauan (PDP) 151, Positif 44 serta meninggal 3 orang yang dinyatakan positif corona oleh pihak berwenang (pemerintah).

Tetapi yang saya inginkan  dari saran para politisi itu dengan data atau survey yang berkaitan dengan rencana PSBB yang bakal dilakukan di Kota Padang khususnya dan Sumbar pada umumnya.

Sebab, dengan dampak ekonomi jika dilakukan PSBB akan seperti apa pengaruhnya terhadap rakyat badarai yang kehidupannya sebagai pekerja serabutan dengan memperoleh rezeki dapat pagi habis sore. Rakyat dengan kehidupan seperti ini harus di petakan terlebih dahulu sebelum dilakukan PSBB. Terus seperti apa standarisasi korban dugaan covid 19 maka bisa dilakukan PSBB. Tentu sitiap bicara perlu data akurat jika rakyat sama dimata.

Yang saya tahu di Kota Padang curhat ke saya usahanya sebagai pedagang dengan gerobak rokok serta segala jenis air kemasan. Dia ini menuturkan modalnya dagangnya sudah habis terpakai untuk biaya keluarganya dengan 5 orangnya bersama anak dan istrinya serta dia selaku kepala keluarga.

Ia mengaku mematuhi dengan segala himbauan serta surat edaran dari kepala daerah. Ia pula betkata baru saja dengan surat edaran distancing, para anak didik belajar dirumah, hindari berkerumun saja hingga menjadi warga Kota Padang nyaris tak keluar rumah lagi. Belum lagi PSBB. Apalagi Lockdhon.

Dengan situasi pembatasan berkerumun dan distancing saja jalan raya sekarang sudah sepi dan dipasar pasar pun nyaris tak ada pembeli.

Telah banyak pedagang kecil kecilan terlihat gulung tikar. Pengkuan pedagang kakilima tak perlu ditanyakan lagi mereka mengeluh, risau, cemas dan galau karena aktivitas dagangannya tak ada lagi. Modal sudah termakan. Hutang pada rentenir meruyak karena selama sebelum ada corona mereka memakai modal dari rentenir.

Yang berpenghasilan lumayan sekarang itu yang masih bertahan para pedagang swalayan tertentu, dan mini market tertentu pula yang masih bisa bertahan. Karena kalangan menengah keatas belanjanya ke swalayan serta ke mini market dengan jam malam yang telah membatasi diri atas usahanya masing masing. Selain itu beberapa rumah makan yang sudah cukup dikenal oleh lingkungannya masih bisa terlihat berdagang dan itupun omsetnya telah menurun. Jika ditelisik satu persatu takkan habis habisnya untuk digambarkan.

Tetapi menurut saya yang perlu dilakukan PSBB bagi keluarga yang telah berstatus positif, serta PDP. Dua status seyogianya bisa dilakukan PSBB akan sangat tepat sekali jika perlu rentetan dari keluarga yang positif dan PDP di Lockdhon juga sangat tepat. Jika perlu bagi yang tercatat positif dan PDP ini pada masing masing itu bila perlu ada pos taktis petugas keamanan seperti TNI/Polri serta dokter dan tenaga medis yang dapat mengoreksi serta mendeteksi siklus kesehatan keluarga yang satu riwayat dengan orang yang tercatat positif dan keluarga yang tercatat PDP. Justru dua jenis dugaan ini yang teramat penting dilakukan PSBB bila perlu Lockdhon. Sehingga rantai penyebaran covid 19 akan betul betul dapat terputus. Serta bagi ODP, ini diperlukan mengkonsumsi obat dari pemerintah sesuai teori medis. PSBB juga dirasa tak apa apa di PSBB asalkan kebutuhannya dapat terpenuhi.

Selama peristiwa corona covid 19 ini ada satu lembaga pemerintah seperti Badan Pengawasan Pemeriksaan Obat dan Makanan (BP POM) seperti tenggelam. Makanya saya disini bicarakan tentang penyakit berasal dari isi perut yang dikonsumsi.

Karena diketahui kecenderungan orang sekarang dengan mengkonsumsi masakan serba instan. Bumbu dibelender. Daging dibelender. Apa saja dibelender. Termasuk jus buah buahan dibelender. Masih untung kalau bahan pangan yang dibelender nyata bersih, higinis, belum busuk. Masih baru. Itu pun jika membelender bahan pangan sendiri dirumah. Coba kalau beli bumbu masakan dipasar, siapa yang tau bahannya heginis atau masih original dari kelas petiknya. Begitu juga daging, ikan, ayam dan sejenisnya orang sekarang lebih suka menimbun bahan pangan dilemari pendingin. Sehingga daging sudah sekian hari baru dimasak. Begitu juga bahan pangan yang lainnya seperti ayam dan ikan serta bahan pangan buahan dan sayuran juga telah berhari hari didalam lemari pendingin baru dimasak.

Nah, gaya hidup seperti ini sudah saatnya dilakukan survey dari bahan pangan yang dikonsumsinya. Disamping itu gaya hidup dari kalangan ekonomi menengah keatas kecenderungan selalu beli jenis kuliner yang dibutuhkan untuk dikonsumsinya. Yang namanya orang jualan selalu cari untung. Mana ada yang tahu bahan yang dimasaknya dicampur dengan bahan pengawet sejenis apa. Bahan penyedap sejenis apa. Zat pewarna sejenis apa. Zat pewangi aroma masakan sejenis apa. Supaya masakan kuliner itu tak dihinggapi lalat zatnya sejenis apa. Begitu juga kudapan dan gorengan gurih dan renyah zatnya seperti apa.

Ternyata yang kena virus corona itu kan kalangan ekonomi menengah keatas. Dan, sangat sedikit sekali yang terjangkit virus corona dari kalangan ekonomi menengah kebawah. Sebabnya, kalangan ini sangat jarang sekali menimbun bahan pangan serta masakan yang dikonsumsinya tidak serba beli.

Makanya saya mengkhawatirkan corona datangnya dari makanan yang dikonsumsi yang tak sesuai dengan kebiasaan isi perutnya. Karenanya lebih banyak yang terjangkit virus itu adalah orang orang yang berpergian yang mengkonsumsi jenis kuliner yang jarang dikenalnya ingin mencoba ulah gaya hidup. Sehingga ia konsumen dari kuliner yang dilahapnya pasti menjanjikan cita rasa selera orang orang borjois. Tahukah anda kuliner yang anda konsumsi terbuat dari bahan apa, zat penyedap apa, zat pewarna apa, zat aroma apa. Yang jelas anda sebagai konsumen dari masakan kuliner itu tentunya tinggal lahap atau tinggal santap saja.

Saya contohkan seperti ini. Coklat misalnya. Semua anak kecil menyenangi coklat dengan berbagai cita rasa, bentuk, warna serta variannya. Tetapi pernahkan menyajikan coklat tak dicampur gula, susu, mentega, madu, serta jenis buah buahan lainnya. Serta zat aromanya tak dikasihkan pada coklat itu. Ternyata rasa coklat yang berwarna coklat juga rasanya hanya tawar dan tak menjanjikan cita rasa apa pun. Begitu jugalah masakan kuliner yang anda konsumsi dinegeri yang berbeda. Karena anda hanya tau semuanya wah dan mewah. Makanya berani mengatakan korban corona adalah kalangan ekonomi menengah keatas. Jadi, kalau mau PSBB satu propinsi, PSBB daerah kab/kota. PSBB dulu yang positif, PDP dan jika perlu di PSBB-kan para ODP, bikin posko taktis pengamanan serta stembaykan para tenaga medis di titik keluarga yang terjangkit. Sebab, berani dikatakan pekerja serabutan dan rakyat badarai belum ada yang terjangkit corona, jika ada barangkali salah tes diagnosa, semoga saja demikian. Apalagi maaf, ini sebatas dugaan pergi ke negeri yang berbeda menginap di hotel berbintang kelas internasional, ha, ha, ha. Ah,.. kapan lagi mencoba yang kayak gitu ?. ** Obral Chaniago.

 

1085 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*