Pos Gizi Tanjung Alai Sehat Dilaunching

Launching Pos Gizi Tanjung Alai Sehat.
Launching Pos Gizi Tanjung Alai Sehat.

Tanjung Alai, Editor.-  Stunting disebabkan oleh kekurangan gizi dalam jangka panjang atau bersifat kronis yang disebabkan oleh kurangnya asupan makanan yang bergizi, karena penyakit infeksi daan penyakit-penyakit yang disebakan oleh faktor kesehatan lingkungan.

Pos gizi merupakan salah satu program intervensi pencegahan dan penurunan stunting pada balita  yang perlu diberdayakan di dalam kelompok masyarakat seperti yang pada hari ini kita resmikan.

Hal itu diungkapkan Ketua TP PKK Kab. Solok, Ny. Emiko Epyardi Asda dalam sambutanya pada Launching Pos Gizi Tanjung Alai Sehat, bertempat di Halaman Pos Gizi Tanjung Alai Sehat, Selasa (26/10/2021).

Lebih lanjut dikatakannya, pada Pos Gizi balita akan diberikan berupa contoh makanan yang baik dan bergizi dan mengajarkan untuk hidup bersih dan sehat. Pembelajaran untuk cara pemberian makanan yang baik bagi bayi dan anak pada ibu balita.

Untuk itu sangat diharapkan kepada semua lintas sektor dan lintas program yang ada dapat berkolaborasi dalam pemberdayaan pos gizi.

“Peran serta seluruh masyarakat sangat diperlukan guna keberlangsungan keberadaan Pos Gizi ini, sehingga balita yang bermasalah Gizi dapat diberikan perbaikan gizinya di Pos Gizi,” pungkas Ny. Emiko Epyardi Asda.

Sebelumnya Kepala Puskesmas Singkarak Yuli Harti, A.Md, Kep menjelaskan, awal terbentuk pos gizi ini adalah berawal dari sosialisasi pos gizi  dari dinas kesehatan terhadap petugas gizi puskesmas pada pertengahan tahun 2019 lalu.

Awal tahun 2021 nagari tanjung alai mulai membentuk pos gizi bagi balita kurang gizi sekalipun belum sesuai dengan juknis dan tanpa pelatihan kader terlebih dahulu, elaksanaan pos gizi sekarang sudah terlebih dahulu melakukan pelatihan pada kader pos gizi yang semua dananya berasal dari nagari

“Kami berharap kedepannya akan ada lagi pos gizi lainnya di nagari-nagari khususnya di Kecamatan x Koto Singkarak dan kita juga sangat mengharapkan dukungan penuh dari Ibu Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Solok beserta camat,” kata Yuli Harti.

Sementara itu dalam sambutannya Kadis kesehatan Maryeti Marwazi mengatakan, penerapan pos gizi yang sudah kita laksanakan di pos gizi roll model selama 10 hari mempunyai makna terhadap penambahan berat badan balita, berdasarkan hasil pemantauan sebagian besar balita berhasil diwisuda.

“Pos gizi ini sangat ditentukan oleh dukungan dan motivasi dari semua pihak tertumpang harapan kami kepada Perangkat kecamatan dan Nagari dan tak kalah penting adalah para ibu-ibu kader. Kedepannya kami mengharapkan bantuan ibu untuk giat menggalakkan pemanfaatan pekarangan keluarga dengan pangan lokal yang bisa dimanfaatkan untuk pemenuhan gizi balita dan keluarga,” kata Maryeti Marwazi.

Hadir pada kegiatan ini Ketua TP-PKK Kab Solok :Ny. Emiko Epyardi Asda, Kadis kesehatan : dr. Maryeti marwazi, Camat X Koto Singkarak Dra. Sujanto Amrita, Ka. Puskesmas Singkarak : Yuli Harti, A.Md, Kep, Ketua TP-PKK kecamatan Ny. Linda Sujanto, Ketua TP-PKK Vagari dan Forkopimcam Kecamatan X Koto Singkarak. ** Tiara/Hms

32 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*