Pop Culture dan Akulturasi Budaya Kaum Milenial

Widya Hasan.
Widya Hasan.

Budaya Pop (Pop Culture) atau dikenal juga dengan budaya populer dan  biasa disebut budaya pop adalah budaya yang paling banyak dinikmati masyarakat. Mengacu pada studi kajian budaya, pemaknaan terhadap budaya pop adalah budaya massa yang dikonsumsi oleh masyarakat umum hingga mempraktekkan kebudayaan yang hits di tayangkan oleh media. Adapun budaya pop ini merupakan budaya yang hadir ketengah masyarakat melalui terpaan media massa, artinya budaya ini adalah budaya inport yang kemudian dipakai dan ditiru oleh kelompok masyarakat tertentu sehingga lahirlah suatu komunitas yang sering juga dikenal dengan Fans Base.

Ada beberapa hal yang termasuk kedalam Pop Culture diantaranya Grup musik atau penyanyi  yang menjadi ikon populer dalam dunia hiburan di dalam maupun luar negeri. Ketenaran yang mereka miliki seringkali digunakan untuk mendongkrak nilai suatu produk sehingga berefek pada peningkatan penjualan yang ingin mereka peroleh. Tentunya nilai yang dimiliki oleh bintang (Super Star) tidaklah murah, namun dengan melekatkan efek ketenaran mereka terutama pada grup yang sudah memiliki fans base yang besar melahirkan pangsa pasar baru untuk mendongkrak penjulan sehingga kerjasama yang dibangun menjadi simbiosis mutualisme.

Sebagaimana fenomena yang terjadi di hari Rabu (9 Juni 2021) dimana seluruh gerai makanan cepat saji diserbu oleh para Army (sebutan untuk Fans Grup Musik) ternama dari Korea. Tidak tangung-tangung seluruh gerai makanan cepat saji ini menjadi full order dan bahkan banyak sekali pelanggan yang tidak terlayani. Jika dilihat lebih dekat, paket makanan yang ditawarkan tidak berbeda dengan menu makanan yang ditawarkan sebelum produk ini diluncurkan, namun nama besar Grup Musik yang sudah memiliki Fans Base besar di indonesia saat ini, mampu menjadi patron baru untuk mendongkrak penjualan besar khusus untuk paket yang dilabeli dengan Grup Musik tersebut.

Kisah Fans ini menjadi menarik karena mereka tersebar diberbagai wilayah di indonesia dan bahkan di berbagai negara, jika disatukan, maka fans base ini menjadi suatu kekuatan baru yang didasari atas nama kesukaan atas suatu ikon besar Grup Musik sehingga sang artis (Grup Musik) yang mereka gandrungi. Fans K-Pop ini adalah massa yang konsumtif serta cenderung meniru tampilan (Look) yang ditampilkan oleh idola mereka misalnya, Trend Fashion yang coba ditampilkan saat tampil, tren rambut atau dengan kata lain setiap inci dari idola mereka adalah hal menarik yang akan menjadi ikon baru, sehingga Fans Base ini menjadi pangsa pasar besar untuk pemasaran suatu produk.

Uniknya para Fans ini terkadang tidak menyesuaikan nilai-nilai yang ditampilkan (yang mereka tiru) tidak sesuai dengan kebiasaan (kebudayaan) yang mereka anut, namun pengaruh budaya populer ini mampu mendistrupsi kebuadayaan lokal yang telah lama ada, sehingga muncullah aliran K-Pop yang berdadandan mencolok dengan fashion dan tatanan rambut yang tekadang mungkin terlihat terlihat seperti artis yang kehilangan panggung. Fans K-Pop ini terdiri dari berbagai lapisan umur dan jenis kelamin. Untuk kaum milenial, K-Pop ini menjadi candu dan bumbu cerita yang akan mereka ikuti hingga akhir. Sedangkan untuk ibu-ibu biasanya tersihir pada ketampanan aktor yang membintangi suatu film (drama), yang pada akhirnya menyatu dalam suatu produk hiburan.

Akulturasi adalah suatu proses sosial yang timbul manakala suatu kelompok manusia dengan kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur dari suatu kebudayaan asing. Kebudayaan asing itu lambat laun diterima dan diolah ke dalam kebudayaannya sendiri tanpa harusnya tidak menyebabkan hilangnya unsur kebudayaan kelompok itu sendiri (Aquire la Culture). Para K-Pop ini seringkali menimbulkan masalah moral karena kefanatikannya terhadap idola yang digandrunginya menimbulkan sifat konsumtif dan hedonis karena harus membeli produk dan menghadiri konser yang dilaksanakan oleh idolanya. Pada akhirnya fenomena K-Pop merupakan suatu komoditas baru yang menjual seni dan budaya yang lahir atas ekpansi teknologi yang berdampak pada kemudahan berkomunikasi sehingga batasan wilayah atau negara tidak lagi dirasakan, melainkan masyarakat tumbuh menjadi komonitas global yang tidak lagi dibatasi oleh ruang dan waktu. ** Widya Hasan, S.Sos, M.I.Kom

** Penulis adalah Alumni Magister Ilmu Komunikasi Unand dan Kasubbag Program & Data KPU Kota Pariaman.

 

50 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*