Perpustakaan Pasaman Dilengkapi Fasilitas Wifi

Pasaman, Editor.- Minat baca masyarakat pasaman mulai meningkat. Hal itu terlihat dari meningkatnya pengunjung di perpustakaan daerah (Perpusda) pasaman mencapai 9.501 orang, terdiri dari 3.181 laki-laki dan 6.320 perempuan, terhitung sejak Januari hingga November 2016 lalu.
Jumlah pengunjung perpusda ini didominasi oleh para pelajar, mahasiswa guru-guru sekolah dan juga SKPD dilingkungan pemerintahan daerah pasaman.

Kepala Kantor Arsip dan Perpustakaan (Arpusda) Kabupaten pasaman, Eri Hermawan melalui kasi Perpustakaan dan Arsip Yellida mengatakan, Jumlah buku baca di kantor perpustakaan sendiri mencapai 18471 buku, meliputi hampir lebih kurang 9441 jumlah judul buku.

“Rata-rata yang di baca adalah buku-buku tentang yang berkenaan dengan tugas pelajar masing-masingnya, selain itu juga kebanyakan  buku tentang inovasi pendidikan, budidaya pakan lele, dan buku tentang perternakan, pertanian ini diminati dari kalangan masyarakat,” kata Yellida.

Selain itu Perpusda Pasaman juga menyediakan internet gratis bagi pengunjung. Fasilitas ini menjadi daya tarik sendiri bagi pengunjung untuk mendatangi perpustakaan daerah yang ada di pusat kota lubuk sikaping.

“Biasanya kebanyakan para pengunjung datang menjelang siang hingga sore hari, sehabis pulang sekolah anak-anaklah, mereka biasanya nongkrong sambil diskusi di depan perpustaan ini, kami juga menyediakan bangku dan meja agar masyarakat nyaman ketika menggunakan internet,” katanya.

Dari data yang kami himpun tercatat hampir sekitar 10.516 pengunjung pertahunnya  yang menggunakan fasilitas tersebut untuk mencari buku baca melalui internet yang di inginkan. Kebanyakan pengunjung mengunakan internet untuk mencari referensi sekunder ketimbang sumber keperpustakaan di perpus yang tidak berhasil di temukan.

“Bertambahnya jumlah pengunjung ini dapat menjadi sarana mendorong minat baca masyarakat. Untuk itu, perpusda pasaman akan terus mengupayakan menambah dan melengkapi koleksi buku,” jelasnya.

Untuk tahun 2017 mendatang pemkab pasaman akan menambah dana anggaran untuk penambahan koleksi buku, dengan dana lebih kurang Rp.100 juta rupiah, yang biasnya hanya dianggarkan Rp. 90 juta pertahunnya, jadi untuk tahun 2017 mendatang biaya anggaran keseluruhan biaya pembelian buku mencapai dana 190 juta pertahunnya.

Selain itu perpustakaan daerah pasaman sudah menyediakan mobil keliling khusus untuk mengunjungi daerah-daerah yang ada di kecamatan, dan kenagarian dipasaman khususnya daerah terpencil,

“Pihaknya ada 16 kali dalam penyusunan jadwal mobil keliling setiap bulannya, dan setiap kenagarian tetap bergantian, dan mobil keliling perpusda ini juga mengunjungi dan melayani masyarakat hingga ke daerah-daerah yang terpencil, seperti kecamatan Rao utara dan juga Dua Koto,” terang Yellida.

Dari sekian rumah baca yang ada di pasaman masih ada yang belum memiliki rumah baca, yakni kecamatan mapattunggul, dan mapattunggul selatan, ini disebabkan daerahnya jauh dan terpencil, dan mobil perpustakaan daerah belum bisa masuk ke daerah ini, karena infrastuktur yang belum maksimal, insya allah pada tahun 2017 pihaknya akan membentuk rumah baca di dua kecamatan ini.

“Kendala sejauh ini ketika dilapangan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat kata Yellida tidak begitu banyak hanya saja hujan yang sering mengguyur daerah ini. karena kalau datang hujan takut buku-buku yang dibawa basah, kalau buku sudah basah tentu akibatnya lapuk, dan mudah sobek,” katanya.

Kami berharap kepada Pemerintah Daerah dan Propinsi agar kiranya mobil perpustakaan daerah pasaman di tambah. Mengingat minat  masyarakat untuk membaca semakin tinggi, minat masyarakat kebanyakan yang putus sekolah.**PT

1186 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*