Perbedaan Mutu, Membuat Harga Gambir di Limapuluh Kota Bervariasi

Limapuluh Kota, Editor.- Perbedaan mutu membuat harga gambir di Limapuluh Kota tidak sama, membuat perbedaan yang signifikan.

Hal itu diungkapkan Kabid Perdagangan Dinas Koperasi dan Perdagangan Kabupaten Limapuluh Kota, Wiwing Nofri SE.MM dalam bincang bincang dengan media ini di ruang kerjanya baru baru ini

Daerah penghasil gambir yang merupakan komoditi ekspor yang menjanjikan itu di Kabupaten Limapuluh Kota di Kecamatan Pangkalan, Kapur IX, Mungka dan Bukit Barisan serta Kecamaten Lareh Sago Halaban.

Harga gambir di Kecamatan Pangkalan, Kapur IX, Bukit Barisan dan Mungka relatif sama, berkisar antara Rp 25.000 sampai Rp 30.000 per kilonya. Sementara di Kecamatan Luhak dan Lareh sago halaban harga gambir mencapai Rp 60.000 perkilonya, terjadi perbedaan yang mencolok, ungkap Wiwing.

Terjadinya perbedaan harga yang signifikan itu menurut Wiwing di sebabkan mutu dari gambir tersebut. Pedagang menilai mutu gambir dari Kecamatan Lareh Sago Halaban itu lebih bagus dibandingkan hasil gambir dari kecamatan lainnya,jelas Wiwing.

Menurut Wiwing, anjloknya harga gambir di beberapa Kecamatan di sebabkan permainan para tengkulak tang mengatur mutu gambir dari para petugas kampo. Rata rata petani gambir di Limapuluh Kota masih terjerat Ijon. Memutus mata rantai ijon yang sulit.

Untuk itu kita sudah sarankan kepada para petani untuk membentuk koperasi yang akan kita berdayakan untuk meningkatkan mutu gambir dan memutus mata rantai sistim ijon tersebut.

Bila harga gambir turun,petani bisa melakukan purna atau tunda jual melalui sistim Resi gudang yang gudang penampungnya telah ada di Kecamatan Pangkalan Limapukuh Kota, tambah Wiwing. ** Yus

1278 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*