Pengusaha Bengkel di Mentawai, Sangat Merasakan Dampak Covid-19

Bengkel Uda Uwan yang sepi.
Bengkel Uda Uwan yang sepi.

Mentawai, Editor.- Uda Uwan,  salah satu pengelola usaha bengkel sepeda motor  wilayah Desa Gooisonan,  Kecamatan Sipora Utara, Kabupaten kepulauan Mentawai, tepatnya didepan Sarana Olahraga  lapangan Volly Dusun Kalio,  sangat merasakan sepinya pelanggan yang datang untuk servis kendaraannya, dampak dari pandemi  Covid-19. Pada hal bengkel kendaraan ini cukup terkenal di Desa goiso’onan, mulai merasakan

“Pada saat Virus Corona mewabah di Negeri kami yang tercinta Desa Goisoinan,  penghasilan kami merosot tajam,” kata uda Wan.

Pria yang akrab disapa Da wan ini menceritakan, sebelum adanya wabah Corona, sebulan pendapatannya bisa mencapai 8 juta rupiah. Namun semenjak Corona mewabahnya dan ditambah adanya imbauan social distancing sehari keuntungannya hanya berkisar 100 ribu rupiah, itupun kadang – kadang aja.

“Ketika mewabahnya Corona di Tanah Air, di desa tempat dia usaha lebih-lebih dua minggu terakhir ini, omset yang kami target, jelas jauh, tidak memenuhi target. Apalagi saat ini banyak sekali saudara-saudari kita datang dari zona merah tentu membuat masyarakat semakin resah,” pungkasnya.

Terkait gaji karyawannya, Saimin, berkomitmen tetap membayar gaji karyawan karena ia hanya memiliki satu orang karyawan. Sementara yang bermitra dengannya yakni mendapat persen dari ongkos kerja tidak digaji bahkan Anggotanya tidak lagi bekerja.

Ia mengaku menurunnya pengunjung juga berdampak pada penghasilan para mitranya. “Jadi sebelumnya para mitra sehari bisa dapat Rp 300 ribu sehari, sekarang hanya tidak dapat samasekali sehiga memili berhenti kerja

Ia berharap Pemda mentawai bersama para pelaku usaha dan bank bisa duduk bersama mencari solusi terbaik untuk persoalan yang tengah dihadapi

Ia mendukung upaya Pemda mentawai dalam mengantisipasi dan mencegah penyebaran virus Corona, misalnya karantina untuk pelaku perjalanan dari Zona Merah, namun ia mengingatkan karantina harus benar-benar dijalankan dengan baik sehingga masyarakat tidak panik dan takut. ** Yanto/Jumelsen

862 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*