Penerapan Prokes di Sungai Antuan Masih Jauh Dari Harapan

Kantor Walinagari Sungai Antuan.
Kantor Walinagari Sungai Antuan.

Mungka, Editor.-  Penerapan protokol kesehatan di Nagari Sungai Antuan Kecamatan Mungka Kabupaten Limapuluh Kota, masih jauh dari harapan dan ini tantangan bagi Satgas  Covid 19.

Kondisi itu bisa di lihat pada titik kumpul yang ada di Nagari Sungai Antuan, yakni di pasar Ambek Korong setiap Jum’at, hampir 100% persen pedagang dan pengunjung pasar tidak menerapkan prokes, terutama pemakaian masker. Begitu juga pada titik kumpul di masjid yang penuh sesak setiap hari Jum’at, juga hampir 100% persen jemaahnya tidak memakai masker dan tempat duduk juga tidak diatur jaraknya.

Ada kesan, warga masih mengabaikan protokol kesehatan, terutama dalam pemakain masker, kalau ada masker, hanya digantungkan saja, tidak menutup mulut dan hidung, padahal penularan virus itu melalui hidung, mulut dan mata.

Sekretaris Nagari Sungai Antuan Syahri Annisa ketika dihubungi media ini Jum’at pekan lalu tidak menampik kondisi itu. Diakuinya tingkat kesadaran Warga di Sungai Antuan dalam mematuhi prokes, belum seduai dengan harapan.

Seperti di pasar korong, pedagang dan pengunjung diakuinya banyak yang tidak memakai masker, mereka memakai masker  hanya ketika diingatkan dan ada petugas satgas covid Nagari bersama Babinsa dan Babinkamtibmas. Bila petugas meninggal lokasi, mereka tidak lagi memakai masker, hanya digantungkan saja di bawah mulutnya.

Menurut sekretaris Nagari  Sungai Antuan, di nagari yang terbanyak kasus positif di Kecamatan Mungka itu, telah mendirikan Posko PPKM di Rambek.

Satgas di PPKM ini cukup aktif memantau warga yang keluar masuk Nagari Sungai Antuan, ujar Sekretaris Nagari Sungai Antuan Syahri Annisa menjawab media ini di kantornya Jumat, pekan lalu.

Dikatakannya,  di Nagari Sungai Antuan, sampai akhir Juni 2021 lalu, tercatat 13 orang warga yang terkonfirmasi positif Covid 19. Terbanyak di Kecamatan Mungka. semuanya melakukan isolasi di rumah masing masing, tidak mau di isolasi di rumah Isolasi yang di sediakan Nagari di Kantor jorong malintang, dengan alasan bila isolasi dirumah  yang siapkan nagari, mereka mengaku bertambah stres, jadi mereka lebih memilih di Isoman dirumah masing masing, semua yang positif itu, saat ini telah sembuh, jelasnya.

Ketika ditanya tentang tentang  rendahnya disiplin masarakat mematuhi protokol kesehatan, Syahri  Annisa mengaku tidak tahu persis, yang jelas sosialisasi pentingnya mematuhi prokes, terutama menerapkan 5M, rasanya telah lebih dari cukup. Tapi masih banyak warga yang mengabaikan prokes, dalam penerapan  5M,( memajar masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, mengurangi mobilitas)

Mereka tidak takut akan tertular virus Covid 19 dari pengunjung pasar yang kemungkinan saja adalah Orang Tanpa Gejala (OTG), jelasnya.

Untuk itu, pemerintahan nagari selalu memberikan edukasi pada masarakat, agar masarakat terus meningkatkan disiplin dalam mematuhi prokes, terutama dalam penerapan 5M. Bagi masarakat yang berurusan ke kantor walinagari, tidak dilayani bila tidak memakai masker, sebelum masuk ruangan disuruh mencuci tangan lebih dahulu, bila masarakat yang datang itu ramai, diatur jarak tempat duduknya. sebelumnya juga diberikan penjelasan pentingnya mematuhi prokes untuk memutus matarantai penyebaran virus covid19 itu, ungkap Syahri Annisa.

Menyinggung tentang vaksinasi covid 19, sudah berjalan dan telah banyak warganya yang mengikuti vaksinasi covid 19, bahkan sebagian besar warga sangat antusias mendapatkan vaksinasi covid 19 tapi data konkritnya ada di Puskesmas, jelasnya.** Yus

128 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*