Pemko Padang Panjang Diminta Bagikan Masker Kain 2 Perjiwa Lewat RT 

Vicon Wako Padang Pamjang dengan kalangan pers.
Vicon Wako Padang Pamjang dengan kalangan pers.

Padang Panjang, Editor– Pemko Padangpanjang sebaiknya menyediakan masker kain gratis untuk dibagikan lewat 189 pengurus RT kepada warga kota ini masing-masing 2 masker perwarga. Tujuannya, agar semua warga  punya masker yang cukup untuk dipakai mencegah tertular dari virus Covid-19.

Itulah salah satu masukan di antara banyak saran, pertanyaan dan kritikan pada jumpa pers Covid-19 yang digelar oleh Walikota Padangpanjang, Fadly Amran dari ruang Command Centre Balaikota, Jumat sore (17/4). Dalam jumpa pers melalui video con ference ( vicon)ini wartawan mengikuti dari tempat masing-masing pakai aplikasi  zoom.

Soal masker banyak muncul di jumpa pers yang dihadiri oleh Wawako Asrul dan Sekda Sony Budaya Putra itu. Sebab, di pasar, pertokoan dan tempat umum lain dominan warga tidak pakai masker. Padahal pakai masker bisa mencegah Covid-19 terhirup dari orang suspect Covid-19 yang bersin, batuk atau bicara jarak kurang 1-2 meter.

Di sisi lain, maskers disebut sudah beberapa kali dibagikan kepada warga oleh Pemko dan pihak terkait. Tapi pertanyaannya, berapa banyak masker yang dibagikan, dimana tempat dan pola membagikannya? Terus, jumlah maskernya apa cukup dan sanpai kepada sekitar 55.000 jiwa penduduk Kota Padangpanjang.

Terkait itulah, wartawan menyarankan; Pemko Padangpanjang sebaiknya menyediakan 2 buah masker kain untuk setiap warga kota ini. Agar masker itu sampai ke sasaran,  pendistribusian dilakukan secara ter admintrasi lewat 16 kelurahan ke 189 pengurus RT yang ada. Terus dari 189 RT itu ke setiap kepala keluarga di RT mereka.

Pembagian masker disertai tanda-terima, seperti tanda-tangan atau paraf. Berikut ada brosur berisi; apa itu Covid-19 dan bahayanya, cara penularan, mencegah, mengatasi jika tertular, dan sterusnya. Diberi 2 masker perwarga, agar bila satu dicuci/basah, ada satu lagi bisa dipakai. Berikut, peringatan pakai masker, terutama bila keluar rumah.

Perkiraan biaya untuk penyediaan 2 buah masker kain bagi sekitar 55.000 jiwa penduduk Kota Padangpanjang diduga berkisar Rp 550 – 825 juta. Perkiraan itu dilihat ke  harga masker kain 2 lapis di pasar Padangpanjang kini berkisar Rp 5.000 – 7.500 perbuah. Jika itu dipesan dalam jumlah besar, harga tentu akan berkurang.

Bagian lain yang disorot oleh pers antara lain apa kebijakan Pemko terkait upaya alokasi dana untuk antisipasi dampak Covid-19, kapan bantuan pemerintah ke keluarga yang terdampak Covid-19 akan dicairkan, bagaimana sistim pelibatan ojek motor dalam memantau kepulangan perantau, dan apa ada warga kota ini terserang Covid-19.

Berkenaan upaya Pemko menyediakan dana untuk antisifasi dampak Covid-19, Walikota Fadly menyebut dengan cara memotong sebagian rencana belanja rutin, memotong sebagian rencana belanja pembangunan, dan menunda sebagian rencana pelaksanaan proyek pembangunan.

Contoh rencana kegiatan pembangunan yang ditunda dari tahun 2020 itu adalah rencana memulai pembangunan revitalisasi Rest Area di Silaiangbawah. Semula, rencana revitalisasi Rest Area itu akan dimulai dengan anggaran sekitar Rp 3,4 milyar lewat APBD 2020 ini. Tapi itu dibatalkan dimulai pada 2020 ini.

Terkait program bantuan pemerintah untuk keluarga yang terdampak Covid-19, Walikota menyebut akan cair sebelum Ramadhan tahun 2020 ini. Soal pelibatan jasa ojek motor pada pangkalan ojek di tiga pintu masuk Kota Padangpanjang, Pemko memberi insentif Rp 50.000/orang ditambah BBM Rp 20.000 untuk kerja delapan jam.

Peran jasa Ojek motor ini diminta, karena tdak semua perantau melaporkan kepulangannya di Padangpanjang. Sebagian yang tidak melapor itu ada yang memilih turun sebelum batas kota, bahkan ada pula yang  lewat batas kota terus naik kendaraan lain masuk kota. Faktor inilah yang diminta bantuan ke jasa ojek memantau dan melaporkannya ke Pemko.

Aturan yang disiapkan oleh Pemko Padangpanjang, setiap perantau yang pulang, harus berhenti melapor di Pos pintu masuk kota Padang Panjang. Di Posko itumereka didata,  tas mereka disemprot cairan dissinpfktan, suhu tubuhnya diperiksa. Jika suhu tubuh normal, tidak ada gejala tertular Covid-19, mereka akan diantar ke tempat isolasi yang disediakan Pemko di BLK atau di BBI.

Untuk beberapa hari ke depan kesehatan mereka terus di cek oleh petugas kesehatan. Jika tidak ada gejala  covid mereka diperbolehkan pulang dan tetap melanjutkan karantina mandiri hingga 14 hari di rumah. Tapi, bila sipendatang  tadi mengelami gejala demam, batuk,panas tinggi ,  itu harus melanjutkan karantinanya hingga selesai di lokasi tadi. ** sheni/ym

 

963 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*