Pemkab Padang Pariaman Gelar Konsultasi PPSP

Padang Pariaman, Editor.- Masih banyak prilaku dari masyarakat yang perlu kita benahi bersama terkait dengan membangun pola pikir dalam menjaga kesehatan lingkungan Baik itu kebiasaan jamban yang tidak memenuhi kesehatan, kebiasaan membuang sampah di sembarang tempat dan belum adanya pemilahan jenis  sampah dan prilaku tidak sehat lainya.

Hal itu di ungkapkan Wakil Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur, SE. MM, saat membuka Acara Konsultasi Publik Program Percepatan Sanitasi Permukiman (PPSP) dalam rangka menghimpun Aspirasi dari kecamatan dan Nagari,  di Hall IKK Pariti Malintang Senin (29/08). Hadir pada acara tersebut Sekda Jon Priadi selaku ketua Pokja sanitasi Kabupaten Padang Pariaman, Asisten Administrasi Ekbangkesra Ir. Ali Amran MP, Kepala SKPD Terkait, Para Camat dan Wali Nagari Sepadang Pariaman. Hadir juga ketua Pokja sanitasi dari Provinsi Sumatera Barat.

Lebih lanjut Suhatri Bur menyampaikan harapannya, melalui studi Environmental Health Risk Assessment (EHRA) kebiasaan lama yang kurang tepat dalam menjaga kesehatan lingkungan dan kesehatan pribadi bisa mulai berubah. Sehingga tingkat kesehatan Masayarakat Kabupaten semakin meningkat.

“Masih banyak  prilaku masyarakat yang beresiko bagi kesehatan mereka sendiri sehingga akan membahayakan kesehatan keluarga dan lingkungan nya, oleh karena itu melalui studi EHRA ini semua masayarakat Kabupaten Padang Pariaman memulai perilaku yang higienis seperti BAB pada tempatnya, cuci tangan pakai sabun,  pengelolaan air minum rumah tangga, pengelolaan sampah rumah tangga, pengelolaan Limbah rumah tangga,” tambah Suhatri Bur

Ketua Pokja Sanitasi Kabupaten Padang Pariaman Jon Priadi SE. MM, dalam laporannya mengatakan Pokja hampir setiap minggu melakukan Rapat monitoring dan evaluasi. Dan kita telah menyelesaikan pemetaan profil sanitasi meliputi sub sektor air limbah domestik, persampahan, drainase lingkungan serta prilaku hidup bersih dan sehat sesuai program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM).

“Melalui konsultasi publik ini kita tinggal menghimpun masukan dan penyempurnaan untuk menghasilkan study ini, sehingga akan melahirkan rekomendasi yang akan kita lakukan untuk untuk menyusun Buku Putih Sanitasi dan Strategi Sanitasi KabupatenPadang Pariaman  berdasarkan pendekatan Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), “ ujar Sekretaris Daerah Kabupaten Padang Pariaman ini.

Sementara itu Kabid Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Dinas Kesehatan Kabupaten Padang Pariaman dr. Jasneli  melaporkan Tujuan Studi EHRA adalah memberikan advokasi kepada pemangku kepentingan dan masyarakat akan pentingnya layanan sanitasi, mendapatkan gambaran kondisi fasilitas sanitasi dan perilaku yang beresiko terhadap kesehatan lingkungan; dan menyediakan informasi dasar yang valid dalam penilaian Risiko Kesehatan Lingkungan,

Studi Environmental Health Risk Assessment (EHRA) atau Penilaian Resiko Kesehatan karena Lingkungan merupakan salah satu dari beberapa studi primer yang harus dilakukan oleh Kelompok Kerja (Pokja) sanitasi Kabupaten untuk menyusun Buku Putih Sanitasi dan Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) berdasarkan pendekatan Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) di Daerah Padang Pariaman. ** Vivi/Hms/Sgr 

929 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*