Pembohongan Publik Oknum Kades Tambak Tinggi, Kec. Depati VII Sudah Tak Bisa Ditolerir

Kerinci, Editor.- Pembohongan publik yang dilakukan oleh Edi Lahmi, Kepala Desa Tamabk Tinggi, Kec. Depati VII Kab Kerinci semakin tidak bisa ditolerir. Sehingga menggiring masalah itu ke ranah hukum tak bisa ditunda lagi.

Hal ini ditegaskan Nasrul, Ketua BPD Desa Tambak Tinggi kepada Editor, Jum’at sehubungan gejolak yang timbul akibat berkembangnya rumor indikasi penyelewengan dana desa oleh Edi Lahmi.

“Saya selaku ketua BPD sudah sering memberi saran namun tidak pernah diindahkan” jelas Nasrul.

Menurut Nasrul, pada Jum’at (13\8) lalu Edi Lahmi mengumumkan di mesjid desa setempat, Dana Desa 2018 hanya tinggal Rp 80.000.000.- dan ditelah dibayarkan untuk pajak sebanyak Rp 60.000.000.- serta untuak biaya rapat sebanyak Rp 7.00o.000.-. Namun setelah di cek ke kantor pajak yang disetor Edi Lahmi hanya Rp 5.000.000.- Sementara itu rapat hanya sekali dilakukan di mesjid namun dicantumkan biayanya sebanyak Rp 7.000.000.-

“Itupun rapat kering,” jelas Nasrul dan dibenarkan oleh Amri, salah seorang toko masyarakatan Desa Tambak Tinggi.

Ketika ditanya, kapan masalah ini akan dilaporkan kepada lembaga hukum, Nasrul mengatakan, hal itu dilakukan sesegera mungkin.

“Kini kita tengah mengumpulkan bukti-bukti penyelewengan agar tidak dianggap fitnah,” kata Nasrul.

Sementara itu, Edi Lahmi yang ingin diminta keterangannya tak pernah bisa ditemui. Baik di rumah ataupun di kantornya. Termasuk ketika dihubungi melalui telepon selulernya dan pesan WhatsApps yang tak pernah direspon. ** Parles

1872 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*