Pelaksanaan Mutasi di Payakumbuh Layak Dapat Rekor MURI

Payakumbuh, Editor.- Fraksi Partai Golkar di DPRD Kota Payakumbuh mengapresiasi dan sangat berterimakasih kepada  SKPD yang mengelola pendapatan Asli Daerah (PAD) yang telah dengan susah payah dan gigih dapat menaikkan PAD Rp 19 Miliyar lebih dibandingkan tahun lalu dengan porsentase 21,96 %, ini kenaikan yang sangat signifikan.

Hal itu disampaikan juru bicara Fraksi Golkar H. Maharnis Zul S.Pd, dalam pandangan umumnya terhadap nota RAPBD tahun 2017 pada sidang paripurna DPRD  Payakumbuh, Rabu,9/11 di ruangan sidang DPRD setempat.

Kendati telah berhasil ditingkatkan, namun tidak ada salahnya kita senantiasa berupaya meningkatkan lagi PAD dengan memikirkan sumber sumber PAD selain yang telah ada, ujar Maharnis Zul.

sari-aterMenyangkut belanja, walaupun pagu dana telah ditetapkan untuk masing masing SKPD melalui KUA/PPAS,namun prinsif efektif,ekonomis dan efisien dalam membelanjakan keuangan harus tetap menjadi acuan, karena tahun 2017 merupakan tahun terakhir pelaksanaaan RPJM 2012-2017. Merujuk kepada 9 skala prioritas pembangunan Kota Payakumbuh, beberapa prioritas perlu menjadi perhatian,seperti penyelenggaraan pemerintahan yang baik, dalam kurun waktu RPJM berlalu sangat sering terjadi mutasi dan bongkar pasang. Bahkan ada orang yang berciloteh, mungkin sudah sepatutnya dalam hal mutasi dan bongkar pasang ini mendapat rekor MURI.

Akibat dari itu, ada yang lesu darah, karena turun eselon, bertugas kurang sesuai dengan kompetensi yang dimilikinya. Semangat  jadi kendur, bahkan ada yang sudah pasrah saja karena dinonjobkan, datang ke BKD hanya sekedar mengisi absen. Penyelenggraan pemerintahan yang baik jelas akan terganggu, ASN akan di hantui akan di nonjobkan atau turun jabatan. Mudah-mudahan kedepan tidak terjadi lagi. Kenyamanan, ketenraman dan mengutamakan prestasi serta memberikan pelayanan terbaik kepada publik harus diutamakan.

Menyangkut  prioritas peningkatan iman dan taqwa, disoroti Partai Golkar karena sarana ibadah mesjid telah mencapai 80 buah, mushalla/surau mencapai 300 buah, yang  masih kurang adalah isinya sebagai aktualisasi dari pencerminan Imtaq.S halat subuh, magrib dan isya seyogianya ramai,t api masih jauh dari harapan. Anak muda yang masih duduk dibangku sekolah semestinya tertarik datang ke mesjid, kenyatannya secara umum mengecewakan.

Pelaksanaan pesantren ramadhan yang telah dilaksanakan beberapa tahun belakangan ini sangat bagus, mesjid penuh sesak. Sayang habis pesantrean ramadhan lebih dari 90 % mereka yang meramaikan mesjid waktu pesantren ramadhan itu tidak nongol lagi di tempat ibadah. Rasanya kita sangat kecewa, ujar juru Bicara Fraksi Golkar.

Begitu juga ketika dicanangkan shubuh berjamaah. Sehari dua hari jumlah jemaah shubuh meningkat. Namun beberapa hari setelah dicanangkan kembali sepi, yang tinggal hanya jemaah aslinya. Jadi gerakan yang di canangkan itu tergolong gagal. Beberapa kegiataan keagamaan untuk meningkatkan Imtaq, perlu di evaluasi, apakah instansi terkait dilibatkan, apakah guru dan ASN telah menjadi pelopor di lingkungan masing masing, ungkap Maharnis dengan nada bertanya.

Tidak hanya itu. Masalah prioritas penurunan kemiskinan dan pengangguran juga di sorot oleh Partai Golkar. Apakah data kemiskinan dan pengangguran sesuai dengan realita. Kalau kita mau jujur belum, Kenaikan harga dan menurunnya nilai pendapatan membuat ekonomi jadi lesu.

Diharapkan tahun 2017 prioritas ini harus jelas dan terukur,sentra sentra ekonomi yang mencerminkn harapan,harus digenjot melalui pembinaan,arahan ,motivasi dan kontinu.

Begitu juga pengangguran, harus jelas kategorinya karena masih ada image yang menganggur itu adalah yang bukan PNS. Mindset itu harus di robah, yang tergambar dengan alternatif pekerjaan yang bisa digeluti sesuai dengan kompetensi yang dimiliki. Bimbingan dan peluang latihan harus dibuka lebar, dinas terkait jangan hanya berpangku tangan. Cari terobosan terobosan, agar angka pengangguran menurun drastis di Payakumbuh ini.

Prioritas pengembangan pariwisata dan budaya daerah perlu sinergi dengan derah tetangga seperti Bukittinggi dan Kabupaten Limapuluh Kota. Jadikan tiga daerah ini merupakan satu kesatuan dalam pengembangan pariwisata, tidak bisa dipisahkan. Baru baru ini kita Barolek Godang yang digelar Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga, pengunjung bukan main ramainya. Ini membuktikan masyarakat butuh hiburan.

Bogodang hanya sesaat, yang dibutuhkan masyarakat itu tempat pariwisata yang permanen, menyenangkan, menarik, sekaligus mendatangkan keuntungan. Beberapa obyek telah ada namun perlu ditumbuh kembangkan dengan menjadikan satu kesatuan obyek wisata Bukittinggi, Payakumbuh dan Limapuluh Kota. Sehingga orang bisa rileks, PAD meningkat, lapangan kerja terbuka, ekonomi hidup, itu yang harus dilakukan Dinas terkait, harapnya. ** Yus

 

2386 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*