Pansel Calon Sekdakab Padang Pariaman Terbentuk, Pendaftaran Hingga 2 Juli

Parit Malintang, Editor – Panitia Seleksi (Pansel) Calon Sekdakab Padang Pariaman telah terbentuk. Kandidatnya diberi kesempatan mendaftar dari 26 Juni hingga 2 Juli 2021.

Hal tersebut diungkap Pj Sekdakab Padang Pariaman Ir. Ali Amran, M.Pketika diwawancarai  melalui Facebooknya, Sabtu (26/6).

Selain Sekdakab (Eselon II.a, Red), juga akan “dilelang” jabatan Kepada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Kadisdik) Padang Pariaman (Eselon II.b, Red).

“Masa pendaftaran bagi kandidat Kadisdik juga sama, dari 26 Juni hingga 2 Juli 2021,” tulis Ali Amran.

Kenapa dua jabatan itu yang “dilelang”? Menurut Ali Amran karena dua perkara dan sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Pertama karena sebagai Pj Sekdakab umurnya telah lewat dari 56 tahun (57 tahun, Red), sedang Sekdakab definitif pada saat pelantikan berumur maksimal 56 tahun. Dengan demikian, (jika tidak ada masalah dengan kepala daerah/bupati), ia bisa menjabat Sekdakab selama 4 tahun (pejabat Eselon II.a dan II.b pensiun pada umur 60 tahun, Red).

Kedua, untuk mengisi jabatan Kadisdikbud yang kosong karena pejabat lama (Drs. Rahmang, MM, Red) ikut pilkada dan pada Februari lalu telah dilantik sebagai Wakil Bupati Padang Pariaman.

Jauh-jauh hari sebelum Sekdakab lama pensiun (Jonpriadi tanggal lahir 1 Mei 1961, Red) sejumlah pejabat Eselon II.b dan Eselon III.a (yang enggan diungkapkan jati dirinya, Red) di lingkungan Pemkab Padang Pariaman menyebut tiga nama sebagai kandidat kuat Sekdakab Padang Pariaman yang baru.

Pertama, Irwan Dt. Nado, S.Sos, M.M (mantan “pejabat dekat” ketika almarhum Muslim Kasim dua periode menjabat Bupati Padang Pariaman, Red). Datuak Nando (sapaan untuk Irwan setelah jadi penghulu kaum Suku Sikumbang di Nagari Sungai Abang Lubuk Alung, Red) jika terpilih dan dilantik (konon September mendatang?) belum berusia maksimal 56 tahun. Kini Irwan bertugas di Pemrov Sumbar sejak almarhum Muslim Kasim menjabat Wagub Sumbar.

Kedua, M. Fadhly, A.P, M.M (putra 50 Kota, kini menjabat Kadisdukcapil Padang Pariaman, Red). Alumnus STPDN ini berumur sekitar 44 tahun. Kinerjanya mengharumkan nama daerah dan masyarakat Padang Pariaman dan Sumbar antara lain karena Disdukcapil Padang Pariaman Disdukcapil kabupaten terbaik secara nasional dalam hal menyiapkan data dan administrasi kependudukan ketika Pemerintah Pusat (melalui Kemendagri, Red) melaksanakan program KTP digital (e-KTP).

Ketiga, Hendra Aswara, A.P, MM (putra Sungai Geringging Padang Pariaman, kini menjabat Inspektur (kepala inspektorat) Padang Pariaman), berumur sekitar 42 tahun juga alumnus STPDN. Walaupun skopnya belum nasional kinerjanya ketika menjabat Kadis Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu (?) juga membangga masyarakat dan daerah Padang Pariaman berkat kreatifitas dan inovasinya dalam hal mempermudah pelayanan berbasil digital.

Apakah ketiga nama tersebut sudah mendaftar? Ali Amran belum dapat menjawab. “Kawan-kawan media mohon bersabar. Tanggal 3 Juli nama-namanya sudah bisa diketahui!” kilah Ali Amran. ** Rafendi

 

171 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*