Pandemi Covid-19 Membuat Harga Pinang di Solsel Turun Drastis

Suasana pengepulan pinang di Solok Selatan.
Suasana pengepulan pinang di Solok Selatan.

Solok Selatan, Editor.- Harga komoditi pinang kering di Solok Selatan (Solsel) mengalami penurunan drastis. Biasanya dibeli pedagang atau toke Rp10.000 perkilogram, namun selama musibah corona melanda tanah air, hanya di hargai Rp4.000 perkilogram.

Terjadinya penurunan harga tersebut, semenjak dampak wabah corona terjadi di Indonesia. Sehingga daya tampung menipis yang membuat harga anjlok di kalangan toke.

“Biasanya kami jual Rp10 ribu perkilogram, tapi sekarang sudah Rp4 ribu. Nah, kalau corona terus memapar. Bisa-bisa turun lagi,” kata Desi Suriani, Rabu (6/5).

Ia mengatakan, dengan terjadinya peurunan harga pinang kering. Tentu saja para petani pemasokannya berkurang. Belum lagi upah panjat, kemudian melalui proses pembelahan, pencongkelan isi dan mengeringkan dengan di halaman rumah.

“Kalau seharga sekarang, palingan kita dapat Rp2 ribu perkilogram di luar upah ambil dan upah angkut. Apalagi dengan kondisi ekonomi yang sudah berimbas oleh virus corona, sehingga buah pinang sering di curi orang. Sehingga ang didapatkan hanya isa-sisa yang ditinggalkan di batang. Banyak masalah ekonomi yang kini tengah di hadapi masyarakat, hasil bumi pertanian murahdan yang akan dibeli mahal. Kalau lama-lama pandemi ini, bisa mati ekonomi masyarakat. Katanya, pemerintah akan membagikan beras. Hingga kini belum ada tanda-tandanya,” ungkapnya yang juga mengatkan, bahkan saat ini, kegiatan yang melibatkan orang banyak dilarang Pemerintah. Seperti kegiatan bekerja ke sawah atau keladang warga lain dalam jumlah banyak, namun solusi bagi masyarakat yang mata pancarianya bertani.

Sementara itu, Afrizal, toke pinang mengatakan, bahwa penurunan harga pinang di Solsel akibat pasokan pinang belum bisa di ekspor atau di jual pemasok ke luar Sumbar. Hal ini sebagai bentuk pengaruh wabah corona yang tengah menghantui masyarakat.

“Kita membeli tidak dalam jumlah banyak, sesuai kuota kebutuhan bos kami di Padang. Sebab belum bisa di ekspor atau di jual ke luar Sumbar. Semua ini imbas corona,” tuturnya. ** Natales Idra

784 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*