Padang Panjang di Sektor Ekonomi: Juga Berkembang Sebagai Pusat Kuliner & Perbelanjaan Modern

Pasar Kuliner di seberang Jalan Sudirman dari Gedung M.Syafei.
Pasar Kuliner di seberang Jalan Sudirman dari Gedung M.Syafei.

Padang Panjang, Editor.- Padang Panjang, salah satu kota pelajar tertua di tanah air itu, selain terus berkembang sebagai kota kuliner, juga pusat perbelanjaan modern pola swalayan dan mini market. Apalagi usaha kuliner, kebanyakan ramai hingga tengah malam, sebagian lain buka sampai dinihari.

Hasil pendataan oleh BPKD Kota Padang Panjang, OPD pimpinan Dr.Winarno, seperti diungkap oleh Kabid Pendapatannya, Rio Derosart, usaha kuliner di kota itu kini ada ratusan unit UMKM. Usaha ini selain terkonsentrasi di Terminal Kantin. Juga tersebar di banyak tempat di kota kecil 23 KM2, penduduk 58.300 jiwa itu.

Dampak ke penerimaan daerah, kontribusi pajak restoran (rumah makan dan café) ke PAD-APBD Kota Padang Panjang juga naik signifikan. Seperti pada 2021 (tahun kedua Covid-19) lalu, target Rp 675 juta, tercapai Rp 881 juta. Itu diperoleh dari 43 unit restoran yang wajib pajak (pendapatan di atas Rp 50 juta/bulan).

Walikota Fadly Amran.
Walikota Fadly Amran.

Perkembangan tadi diduga selain karena faktor kota pelajar dan letak kota yang strategis di pertigaan jalan darat jantung Provinsi Sumatera Barat dan Pulau Sumatera, juga iklim dan keindahan kota pegunungan. Khusus usaha kuliner, ditambah faktor  menu yang semakin variatif. Sebab, selain terdapat aneka kuliner Minang, juga banyak kuliner nusantara dan internasional.

Di bagian kuliner nusantara, untuk menu makanan, antaralain pecel lele, ayam penyet, sate padang panjang, soto padang, sate madura, martabak bandung, mie aceh. Sedangkan yang luar negerinya, seperti tomyam thailand, mie korea, ramen jepang, takoyaki, pasta, pizza, burger dan lainnya.

Terkait suguhan minuman, tidak saja tersedia aneka jus buah segar dan aneka minuman dari susu sapi murni — yang dihasilkan oleh peternak sapi perah kota ini. Tapi yang juga menarik, cukup banyaknya resto dan café yang suguhan utamanya kopi. Sajiannya pun variatif, mulai dari kopi lokal (biasa), espresso, coffee latte, cappuccino, Vietnam drip, macchiato, americano, affogato, cold brew dan lainnya.

Bagian sajian Minang, untuk lauk-pauk antara lain, pangek ikan, palai ikan, asam padeh, randang, cangkuak, kalio,gulai kambiang, gulai itiak dan ayam lado ijau. Makanan  seperti, sate, ampiang dadie, bika, lamang tapai,lapek bugi, onde onde, kalamai gegek, aneka lapek dan lainnya. Minumannya, salah satunya teh talua — yang belakangan juga ada variasi, seperti teh talua pinang, teh talua tapai dan teh talua jahe.

Informasi dihimpun Editor, perkembangan Padang Panjang sebagai Pusat Kuliner mulai terlihat sekitar 1991-1994. Itu dipicu oleh kehadiran Pasar Kuliner di Jalan Imam Bonjol,  depan Pasar Pusat mulai 1990. Berikut ditunjang oleh modernisasi lampu jalan yang membuat jalan-jalan raya di kota ini terang-benderang.

Terus, pada 2017, sejalan  pembangunan baru  Pasar Pusat, Pasar Kuliner di Jalan Imam Bonjol dialihkan ke Terminal Kantin, dekat pertigaan jalan Padang-Bukittinggi-Solok. Dan itu sejak 2021 lalu tampil lebih cantik dan menarik, sejak  tendanya diganti seragam dengan tenda kerucut warna putih atas kebijakan Walikota Fadly Amran.

Berbarengan perkembangan usaha-usaha kuliner itu, semakin berkembang pula pusat-pusat perbelanjaan modern, seperti swalayan dan mini market. Data terkini menurut  Kepala Dinas Perindagkop dan UMKM setempat, Jevie Carter dan Kabid Koperasi UMKM-nya, Rini, jumlahnya ± 30 unit swalayan/mini market.

Dari Januari 2022 hingga saat ini saja di Padang Panjang berdiri satu unit swalayan cukup besar di tepi pertigaan jalan raya Padang-Bukittinggi-Solok, sekitar 30 meter dari lokasi Pasar Kuliner. Di luar itu, sebentar lagi juga akan buka 1 unit swalayan cukup besar lainnya, yang berlokasi di Silaiangbawah, tepi jalan raya Padang-Bukittinggi.

Tapi laju perkembangan usaha kuliner, swalayan dan mini market tadi, seperti diakui oleh Jevie Carter, perlu diikuti upaya lain untuk peningkatan keramaian pengunjung kota ini. Tujuannya, agar calon pembeli juga bertambah, sehingga omset penjualan  usaha kuliner, swalayan dan mini market menunjukan grafik naik.

Terkait itu, Jevie Carter, sangat mengapresiasi masukan yang muncul di forum konsultasi public atas Draf RKPD 2023 Kota Padang Panjang, Februari 2022 lalu, tentang peluang inovasi yang bisa dilakukan oleh Pemko bersama stakeholders dalam upaya memacu keramaian kunjungan wisatawan domestic ke kota ini.

Di antara peluang itu, dengan menyiapkan/wujudkan calender event yang islami level provinsi, regional, nasional/internasional; perkuat keberadaan Padang Panjang sebagai kota pelajar yang Islami; pengembangan usaha industri/kerajinan (kulit, bordir, sulaman, batik kreasi Padang Panjang, makanan ringan,dan agro wisata.

Potensi event, seperti seni budaya (festival tari, musik dan teater),  kejuaraan olahraga, MTQ, pameran,  kontes hewan (burung, kucing & ikan hias),  pacu kuda dan seminar. Sumber biaya, Pemko sebagai penyedia dana stimulan. Hadiah, upayakan dari sponsor. Biaya pelaksanaan, dari insert dan sumber dana yang legal/halal lainnya.

Terkait upaya penguatan kota pelajar, karena peran ini terbukti bertahan sebagai kekuatan utama ekonomi Padang Panjang. Upaya pengembangannya ke depan disarankan lebih ke SMTA dan perguruan tinggi umum/agama. Peran Pemko bisa sebagai inisiator, mediator, fasilitator, di samping membantu biaya sesuai kemampuan daerah.

Contoh, STAIN di Batusangkar, Kabupaten Tanah Datar yang sukses mengembangkan  kampus dan naik status menuju UIN, setelah ada hibah lahan dari Pemda setempat. Kini Mahasiswanya 12.000-an. Aneka usaha ekonomi di kawasan itu pun tumbuh pesat, mulai dari rumah kost, kuliner, transport, sembako, alat tulis hingga pakaian.

 Gebyar Pasar Pabukoan & Bazar Ramadhan 1443 H

Pada Ramadhan 1443 H (2022 M) ini pasar/jualan pabukoan di Kota Padang Panjang yang tersebar di banyak tempat terlihat lebih bergebyar. Apalagi yang di Pasar Kuliner, pusat kota – yang sejak 2021 tampil dengan tenda-tenda kerucut warna putih bantuan Pemko – itu, keramaian pengunjung “melebah”.

Perkembangan tadi, diduga karena kasus Covid-19 yang terus melandai di Padang Panjang, kota berjuluk Serambi Mekah itu. Berikut, usaha kuliner di salah satu kota pelajar tertua di tanah air tersebut juga tambah dikenal keluar daerah. Makan-minuman yang disajikan sudah terkolaborasi dengan menu nusantara dan luar negeri.

Faktor penunjang lain, selain kesejukan iklim dan pemandangannya, Padang Panjang berada di pertigaan jalan darat jantung Provinsi Sumatera Barat dan Pulau Sumatera. Kota ini nyaris tidak tidur dari denyut lalulintas antar kota/provinsi di Sumatera plus Sumatera – Jawa. Sangat berpotensi ramai oleh pengunjung.

Terkait perkembangan Covid, seperti bisa diikuti lewat press release Dinas Kominfo Kota Padang Panjang pimpinan Ampera Salim itu, kasus positif Covid di kota ini terus melandai. Sejak sepekan terakhir ini, misalnya, tidak ada kasus baru. Yang ada itu, 2 orang warga yang positif Covid masih menjalani isolasi mandiri.

Karena perkembangan yang terus berangsur kondusif itu, aktivitas usaha ekonomi, termasuk kuliner, di Padang Panjang berjalan relatif normal lagi. Meski begitu, warga di kota yang capaian vaksin Covid-nya tertinggi di Sumbar itu, tetap diingatkan agar pakai masker, hindari kerumunan, sering cuci tangan dan jaga/perkuat imun tubuh.

Jenis makanan dan minuman yang tampil di Pasar Kuliner dan berbagai tempat  pasar/jualan pabukoan lain itu selain lebih beragam dibanding luar Ramadhan. Sebab, di Ramadhan 1443 H ini, di bagian makanan khas lokal, misalnya, terlihat ada tambahan, antaralain bubua candel dan lamang bakujuik.

Sedang di bagian minuman, suguhan air kelapa muda tampak lebih marak dibanding di luar Ramadhan. Pola suguhan jualan air kelapa muda ini terlihat ada kreasi menarik di sebagian penjualnya. Salah satu sentuhan kreasi itu pada pengemasannya, karena bukan dibungkus seadanya pakai plastik putih pakai sedotan, seperti kebanyakan.

Pengunjung pasar/jualan pabukoan di Padang Panjang itu terlihat tidak saja dari dalam kota ini dan daerah hinterland. Tapi juga terdapat dari kota/kabupaten lain di Provinsi Sumatera Barat dan provinsi lain di Pulau Sumatera plus Jawa yang singgah dalam perjalananya saat melintasi kota ini.

Indikator itu terlihat dari seri nomor polisi kendaraan truk, pick up, bus, minibus, roda-4 dan roda-2 yang parkir di dekat Pasar Kuliner, rumah makan, restoran dan café-cafe lainnya di Padang Panjang. Itulah salah satu keberuntungan Padang Panjang berada di pertigaan jalan darat jantung Prov Sumbar dan Pulau Sumatera.

Khusus di Pasar Kuliner, ada pemandangan lain yang menarik perhatian, terutama anak muda. Persis di seberang jalan dari gerbang Pasar Kuliner itu, tepatnya di taman Gedung M.Syafei, kerap tampil di sore hari atraksi musik kreatif oleh anak muda. Mereka ini kebanyakan dari Mahasiswa Institut Seni Indonesia (ISI) Padang Panjang.

Atraksi musik yang tampil terkadang berupa ensambel gabungan alat perkusi. Di hari lain tampil ensambel gabungan guitar klasik, biola dan alat tiup; dan bentuk atraksi seni lainnya. “Asyik juga sambil nunggu waktu buka-puasa”, ujar salah seorang anak muda yang ikut nongkrong menikmati atraksi musik kreatif gratis itu.

Di sisi Pemko Padang Panjang, yang terlihat beda di Ramadhan tahun ini adalah Pemko tidak lagi ikut sibuk memikirkan tenda-tenda para PKL usaha kuliner seperti di Pasar Kuliner. Sebab, Pemko sudah memberikan bantuan tenda-tenda kerucut berwarna putih dengan tiang/kerangka dari besi kepada mereka pada 2021 lalu.

Tenda-tenda kerucut warna putih dengan logo lambang daerah Kota Padang Panjang itu tidak hanya diberikan pada PKL usaha kuliner di Pasar Kuliner. Juga diberikan untuk menunjang dayatarik usaha kuliner di beberapa tempat lain kota itu, salah satu lokasinya di pelataran parkir Pasar Usang, tepi jalan raya Padang – Bukittinggi.

Kesibukan pihak Pemko Padang Panjang di Ramadhan tahun ini terkait layanan publik, antaralain penyiapan/pelaksanaan pasar murah (Bazar) kebutuhan sembako, dan Tim Ramadhan kota itu turun ke sejumlah masjid. Berikut, penyiapan dan mendampingi kunjungan Tim Ramadhan Pemprov Sumbar ke kota ini.

Terkait pelaksanaan bazaar kebutuhan sembako, Kepala Dinas Perindagkop dan UMKM, Jevie Carter, menyebut akan  digelar pada Senin (18/4) di halaman Gedung M.Syafei pusat kota ini. Sumber dana untuk pengadaan Sembako  kegiatan Bazar itu  dihimpun dari dana CSR koperasi, bank, distributor dan bulog.

Sedangkan kegiatan Tim Ramadhan Kota Padang Panjang yang terdiri 9 tim itu turun ke sembilan masjid, Kamis (14/4) malam. Di sembilan masjid itu, tim selain menunaikan Shalat Isya dan Shalat Tarwih, juga menyampaikan informasi perkembangan pembangunan dan kemajuan kota, serta menyerahkan bantuan dana sebesar Rp 20juta/masjid.

Masjid yang dikunjungi oleh Tim Kota Padang Panjang itu antaralain Masjid Hidayah di Gugukmalintang dengan Ketua Tim Walikota Fadly Amran; Masjid Jamik Nurul Huda Silaiangbawah pimpinan Wawako Asrul; Masjid Nurul Hidayah Kotopanjang Pimpinan Ketua DPRD Mardiansyah.

Berikut, Masjid Uswatun Hasanah Tanah Hitam Pimpinan Kapolres AKBP. Novianto Taryono,SH,SIK,MH; Masjid Baitul Hikmah Kampungmanggih pimpinan Dandim Tanahdatar, Letkol Inf. Wisyudha Utama diwakilkan oleh Danramil Kota Padang Panjang, Kapten Inf. Rudi Saragih. ** Ym/Adv

119 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*