Merasa Tertekan Secara Psikis, Petugas Posko COVID-19 Kota Sawahlunto Sempat Kosong

Dr. Al Antasari ketika memberikan keterangan kepada wartawan.
Dr. Al Antasari ketika memberikan keterangan kepada wartawan.

Sawahlunto, Editor.- Lelah pikiran dan fisik untuk aktivitas kemanusiaan tidak masalah. Tapi kelelahan akibat tekanan dan presur phikis menyebabkan kelelahan yang berlipatganda. Hal itu menyebabkan Posko Covid 19 Kota Sawahlunto dari pagi sampai sore, Kamis (2/4).

Begitu keluhan Koordinator Posko Tim Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Kota Sawahlunto Dr. Al Anshari mewakili suara rekan-rekannya kepada wartawan di GPK Sawahlunto, Kamis (02/04/2020) siang.

Memakai stelan kemeja batik lengan pendek dan pesawat handy-talki ditangan dengan didampingi beberapa rekan, Al Anshari menyatakan, sejak pukul 16.30 wib Rabu (01/04/2020) sampai pukul 16.05 wib Kamis (02/04/2020) sebagian anggota Tim Gugus Tugas dari jajaran Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto menghentikan aktivitasnya di Posko Induk dan 2 Posko Tapal Batas Masuk Kota Sawahlunto.

“Kami Lockdown tidak aktif di Posko, karena kami merasa tidak nyaman dan merasa tidak mendapat perlindungan dalam melaksanakan tugas kemanusian dalam mengeliminasi meluasnya wabah Covid-19 di Kota Sawahlunto,” keluh Al Anshari.

Apa pasal munculnya komitmen yang kurang baik ini? Menurut Al Anshari, hari Rabu (01/04/2020) sekitar pukul 16.30 wib, dokter muda ini bersama sembilan temannya dipanggil ke Polres Sawahlunto. Pemanggilan ini tanpa ada surat resmi. Di Polres Sawahlunto yang terletak di Karang Anyer Desa Santur, mereka diminta keterangan secara marathon sampai pukul 00.30 wib Kamis (02/04/2020).

Kapolres Sawahlunto dalam jumpa pers di aula Balaikota Saqahlunto..
Kapolres Sawahlunto dalam jumpa pers di aula Balaikota Saqahlunto.

Beragam pertanyaan yang diajukan pihak petugas kepolisian Polres Sawahlunto, termasuk juga masalah penganggaran serta sumber dana yang dipakai dalam operasional Posko Covid-19. Dan beberapa pertanyaan seputar rapat internal Tim Gugus Tugas tentang evaluasi program dan kegiatan serta beberapa item penyesuaian dan pergeseran mata anggaran pada Sabtu (28/03/2020) di Posko Induk Gugus Tugas.

“Dalam situasi dan kondisi yang kurang kondusif ini, terus terang kami merasa tidak nyaman. Kami bertugas di gugus depan karena semangat tanggungjawab dan panggilan hati nurani. Tapi terkait dengan suasana yang tercipta, kami merasa tidak mendapat perlindungan,”kata Dokter Al Anshari.

Merasa terpanggil untuk memfasilitssi situasi ini, Sekretaris Balai Wartawan Kota Sawahlunto Riswan Idris mencoba menghubungi Kapokres Sawahlunto Junaidi Nur, SH, SIK. Berhubung Kapolres masih bersama Kapolda Sumbar, maka dijanjikan akan memberikan keterangan Jum’at (03/04/2020). Ditambahkan Riswan, Ketua Balai Wartawan Kota Sawahlunto Adeks Rossyie Mukri sedang berada di luar daerah. Mengingat program penanggulangan COVID-19 ini merupakan program nasional dan mempedomani platform, landasan idil, landasan hukum dan landasan filosofis organisasi Balai Wartawan Kota Sawahlunto, ketua mengarahkan agar dicarikan solusi terbaik dan fasilitasi agar masalah ini tidak meluas.

“Langkah awal yang saya ambil adalah menelpon pak Kapolres. Kebetulan pak Kapolres memang sangat sibuk, maka dijanjikan beliau memberikan keterangan hari Jum’at (03/04/2020).

Informasi yang berhasil dihimpun Tim www.portalberitaeditor.com dan Tabloid Berita Editor dari Padang, rapat internal Tim Gugus Tugas Covid-19 Kota Sawahlunto sesuai dengan Surat Keputusan Walikota Sawahlunto Nomor 188.45/120/WAKO-SWL/2020 tanggal 17 Maret 2020 tentang Pembentukan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Corona Virus Disiase 2019 (Covid-19) Kota Sawahlunto. Maka rapat tersebut diadakan untuk mengevaluasi program kegiatan yang sudah dilaksanakan dan melakukan penyesuaian serta pergeseran anggaran.

Dalam rapat tersebut memang berkembang berbagai informasi baik yang bersifat masukan dan kritikan maupun yang bersifat ide dan gagasan untuk menyempurnakan program yang lebih fleksibel, lebih terkoordinasi dan lebih fokus.

Disela-sela berlangsungnya rapat tersebut disinyalir ada ucapan peserta rapat yang kurang terkontrol dan mengandung unsur melakukan penghinaan terhadap Badan Hukum  institusi POLRI. Yakni ungkapan: … polisi hanya datang untuk selfi, mengambil nasi dan setelah itu menghilang …

Ketika indikasi dan sinyalemen itu disampaikan kepada Dokter Al Anshari, spontan dokter yang selalu aktif di berbagai organisasi sosial ini, mengaku tidak menyadari, tidak mengetahui dan tidak  ada mendengar ucapan dalam rapat yang bernada menghina.

“Sungguh, saya tidak mengira dan menyangka hal itu ada dan terjadi,” kata Al Anshari.

Dalam konferensi pers yang diselenggarakan Walikota Sawahlunto, Jum’at (03/04/2020) di Aula Kantor Walikota Sawahlunto, MarJafri, wartawan MinangSatu.com menanyakan kepada Kapolres Sawahlunto Junaidi Nur, SH, SIK, seputar peristiwa proses meminta keterangan kepada Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Sawahlunto di Mapolres Sawahlunto sampai pukul 00.30 wib Kamis (02/04/2020).

Belum sempat Kapolres memberikan keterangan atas pertanyaan MarJafri, Walikota Sawahlunto Deri Asta memberikan solusi agar pertanyaan itu disampaikan setelah selesai Konferensi Pers ini.

“Masalahnya lekspesialis. Jadi sedapatnya nanti dijelaskan pak Kapolres. Kalau boleh kita berharap, tidak usahlah kasus tersebut jadi bahan berita. Karena dampaknya sangat tidak baik untuk kita bersama. Kalau bisa solusinya, masalah tersebut selesai sampai disini saja. Anggota Tim Gugus Tugas telah kembali beraktivitas menempati pos-pos tugas mereka,” kata Deri Asta.

Kepala Badan Kesbangpol & PBD Kota Sawahlunto Adri Yusman, S. Sos, MM, yang diminta keterangannya ditempat terpisah, sangat sependapat dengan Wakikota Sawahkuntoq sedapatnya masalah ini selesai sampai disini dan tidak menjadi bahan berita di mediamassa.

“Rekan-rekan sudah melakukan aktivitas kembali sesuai Tupoksi masing-masing,” kata Adri Yusman.

Selesai Konferensi Pers Saudara MarJafri wartawan MinangSatu.com  kembali minta konfirmasi dan klarifikasi dari Kapolres Sawahlunto AKBP Junaidi Nur, SH, SIK. Mengingat hari Jumat dan waktu sudah menunjukan pukul 12.00 wib, Kapolres menjanjikan konfirmasi dan klarifikasi hari Senin (06/04/2020) di Mapolres Sawahlunto.

“Hari Senin diberikan keterangan, konfirmasi dan klarifikasi ya,” kata Kapolres. ** Tim Editor

2279 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*