Menjadikan Negeri Rumah yang Nyaman

Ketika semua jadi terbuka, yang kelihatan menjadi tampak. Begitulah jarak, debar, dan dada yang  dipelihara hati dari objek tatapan hingga lepas ke batas pandang. Hakikat rasalah yang barangkali mampu melipat rapi hakikat kenyataan yang sesungguhnya, untuk kemudian dinikmati, atau bisa pula sekedar pengetahuan bagi cerminan hidup yang dijalankan.

Sama halnya dengan kepastian akan isi, kadang rasa terlebih dahulu memelihara keinginan untuk leluasa melihat kulitnya. Jarak pun jadi bangunan misteri dalam dekapan rindu untuk ditaklukkan. Ya, setidaknya sekedar membayangkan dan menebak-nebak kemungkinan isinya — dalam ikatan pilihan — sebelum betul-betul mau menikmatinya.

Kajian hakikat semacam itu memanglah sangat berhubungan dengan waktu, kesempatan, serta  usaha dan kedewasaan dalam pemaknaan. Bagi jiwa, tentu kebahagiaan yang tak terhingga pula  bila diri berhasil menilai kulit sesuai isi, menikmatinya dengan ketepatan rasa yang sesungguhnya. Bila kenyataan ini dilewati, tentu penjabarannya pun jadi seksama.

‘Indonesia Baru’ disodorkan dan menjadi impian semua orang. Rasa yang dipelihara untuk ini janganlah sampai pada keinginan yang cuma berada di wilayah kulitnya saja. Begitu pula dari sisi lainnya, jangan sampai hanya dikarenakan isinya saja. Bukankah kulit dan isi itu satu kesatuan yang menuntut apresiasi bagi  sebuah misteri, dan ini akan bisa ditaklukkan oleh kecerdasan pilihan dalam memilah kenangan berupa pengalaman yang mendarah daging.

Sejarah bangsa dalam kedirian negeri ini memang usaha yang memang sangat berdarah-darah. Perjuangan adalah pengalaman tak berhingga dan unjungnya adalah kemerdekaan. Lepas dari penjajahan, Republik Indonesia berdiri dengan semangat patriotik rakyatnya yang setia mendukung perjuangan. Lepas dari itu, banyak sekali kenyataan yang diderita negeri ini.

Setelah lahirnya Republik Indonesia pada 17 Agustus 1945, kebanggaan memiliki negeri sendiri telah membuat para pejuang lega dan bahagia. Gairah kesatuan dan rasa kebangsaan tetap terjaga. Pada 17 Mei tahun 1948 dan tahun berikutnya,  maka merosotlah Republik Indonesia dalam arti politik, ekonomi, kemiliteran, diplomasi dan semangat.

Artinya, 2 ¾ tahun adalah kejayaan Republik Indonesia dan dapat dicatat bahwa masa jaya berjuang dan memiliki negeri hanya sampai disitu. Selepasnya, menurut Tan Malaka (Gerpolek) Indonesia mengalami masa Runtuh Berdiplomasi. Berkenaan dengan peristiwa politik maka tempoh jaya-bertempur itu terletak antara PROKLAMASI Kemerdekaan dangan PENANGKAPAN para pemimpin Persatuan Perjuangan di Madiun itu.

Kini, semua telah terbuka. Informasi menyeruak ke mana suka. Bukan berdasarkan kesukaan yang ingin menikmati informasi komunikasi itu. Semua terang, semua jelas, semua dikabarkan dan terkadang begitu verbal. Isi digembar-gemborkan dengan bahasa tak terduga. Maka, jadilah era informasi ini membangun diplomasi baru yang menyeluruh bagi segenap pihak. Ada baiknya, tapi tetap ada saja dampak buruknya.

Adalah ketulusan akan kebersamaan barangkali yang mampu menjadikan negeri ini sebagai rumah yang nyaman bagi rakyatnya. Sebagaimana alam dan seisinya saling memberi dan menarima dalam siklus hidup dengan ekosistem yang sempurna. Jangan pesimis, hidup dan negeri ini akan berpadu lewat semangat dan cara pandang yan lebih dewasa. Apalagi keterbukaan semakin nyata di depan mata. Tinggal menyikapi keadaan agar tak salah sangka.

Meski pun semua terbuka, ada hati yang selalu menyimpan rasa, karena memang banyak hal yang tak bisa diterjemahkan kalau hanya melalui mata kasat. Di sinilah keterbukaan itu kian bermakna. Kecerdasan dan kearifan jadi bergumulan untuk menjadi kekuatan bersama. Telah begitu lama negeri ini terkendala, bangunlah dengan dimulai dari diri sendiri. Kadang  memang terasa aneh bangunan rumah ini jika di dalamnya orang bertengkar dan saling menyalahkan  bagaimana kalau buah pisang itu diberikan tanpa kulit, tapi juice tomat dan alpukat sudah begitu terbiasa saja di mulut kita: tinggal menjaga dan membunuh sakwa sangka. ** Irman SyahJakarta, 13 Mei 2016

856 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*