Menghadapi Covid-19, Kota Sawahlunto Kekurangan APD

Kepala Bagian Kominfohumas Kota Sawahlunto, Hj. Wiza Andrita SE
Kepala Bagian Kominfohumas Kota Sawahlunto, Hj. Wiza Andrita SE

Sawahlunto, Editor.- Virus pendemi Covid-19 harus dibatasi gerakannya.Dana untuk program ini sudah tersedia dan siap dimanfaatkan kapan saja. Tapi Alat Pelindung Diri (APD) bagi petugas di lapangan dan masyarakat memang sangat terbatas.

Demikian pernyataan Walikota Sawahlunto Deri Asta menjawab pertanyaan wartawan Rabu (01/04/2020) didampingi Kepala Bagian Kominfohumas Hj. Wiza Andrita, SE di ruang kerjanya.

Pemerintah Kota Sawahlunto, kata Deri, memang sedang menghadapi kesulitan dalam pengadaan APD ini. Dana untuk program pengentasan virus pendemi COVID-19, termasuk pengadaan APD sudah disediakan Rp9miliar. Cuma permasalahan yang mendasar saat ini jumlah APD dan sumber atau produsen yang menyediakan APD sangat terbatas.

“Kami sudah menginstruksikan kepada Tim Petugas agar berusaha mengatasi masalah ini secara proporsional dan profesional. Disamping itu, kami juga menghimbau berbagai komponen untuk berkenan memfasilitasi pengadaan APD ini. Sehingga untuk operasional membatasi serta mempersempit gerakan perluasan wilayah mewabahnya virus pendemi Covid-19 dapat dilaksanakan dengan cepat,” kata Deri.

Ketika melakukan pemantauan dilapangan bersama Kabag Kominfohumas terlohat Sirkulasi kendaraan dari 2 pintu masuk, baik yang mau masuk mauoun keluar Kota sawahhlunto memang  mengalami peningkatan ,hal disebabkan karna akan memeasuki bulan Ramadhan dan kebijakan memperpanjang masa libur sekolah.

Keluhan Wartawan

Walikota Sawahlunto sangat memperhatikan tugas- tugas wartawan dilapangan , mulai dari APD , BBM, konsumsi dan biaya operasional lainnya sangat dipahami oleh pemerintah Kota Sawahlunto namun tingginya intensitas ditambah tugas rutin mengatasi permasahan Covid-19 sehingga belum belum sempat dikomunikasikan dengan pihak wartawan.

”Selaku pemimpin didaerah ini, kami sangat peduli dengan tingginya intensitas tugas-tugas wartawan di lapangan. Bahkan jadwal tugas mereka sampai jam 00.00 tiap hari, untuk melaporkan setiap aktivitas dalam mengatasi masalah virus pendemi Covid-19 di Kota Sawahlunto,” kata Walikota.

Senada denga apa yang disampaikan Walikota Deri Asta, Ketua DPRD Kota Sawahlunto Eka Wahyu juga berprinsip partisipasi untuk mempesilitasi kelancaran tugas-tugas wartawan perlu mendapatkan perhatian kita bersama.

”Tanpa wartawan tidak mungkin kita mengetahui berbagai perkembangan didunia sana, dan tidak mungkin orang lain bisa mengetahui kondisi Sawahlunton saat ini. Maknanya, baik pemerintah maupun swasta atau perusahaan apa saja diharapkan dapat memebantu memfasilitasi kelancaran tugas-tugas waetawan di lapangan,” kata Eka Wahyu.

Kepala Bagian Kominfohumas Hj. Wiza Andrita, SE ketika turun ke lapangan mengakui sudah diminta oleh Walikota untuk membantu kelancaran tugas-tugas wartawan, terutama yang berhubungan dengan virus pendemi COVID19.

“Sesuai dengan kapasitas Bagian Kominfohumas kita berusaha mencari peluang untuk bisa membantu wartawan. Satu yang perlu dicatat wartawan bahwa Pemerintah Kota Sawahlunto (Walikota dan Ketua DPRD) sanga vpeduli dengan perjuangan rekan-rekan wartwan dilapangan,” sebut  Wiza Ernita.** Adeks-Dinno.

650 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*