Menara BTS Akan Dibangun pada 17 Titik Blank Spot di Solsel

Tower telekomunikasi.
Tower telekomunikasi.

Solok Selatan, Editor.- Agar masyarakat daerah Solok Selatan dapat mendapatkan sarana komunikasi yang baik, Kementerian Informasi dan Komunikasi (Kominfo) RI segeta akan membangun menara Base Tranceiver Station (BTS) monovole sebanyak di 17 titik blank spot di Solok Selatan (Solsel).

“Intinya, warga bisa menikmati komunikasi via handphone. Agar informasi terbaru bisa di dapat oleh warga yang selama ini komunikasinya terputus karena belum ada sinyal handphone,” kata Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Solok Selatan, Syamsurizal.

Dia mengatakan, sebelum dibangun. Pihak kementerian akan mengklarifikasi sinyal lewat tracking atau cek sinyal langsung ketitik yang diajukan untuk pembangunan menara BTS. Yang akan mengecek pihak Badan Aksebilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kominfo dilapangan, sesuai titik blank spot (tak bersinyal) yang diusulkan pihak Pemkab Solsel.

“Sebelum menara BTS di bangun pada Oktober 2019, pihak Kemenkominfo melalui BAKTI akan mengklarifikasi dan tracking titik blank spot yang kita usulkan tersebut,” sebutnya.

Lewat tracking tersebut, jika ditemukan satu garis sinyal hanphone. Maka, pihak Bakti bakal membatalkan titik tersebut untuk rencana pembangunan menara BTS biosolar itu.

Kegiatan pembangunan tower BTS setiap tahunnya, bentuk program pemerintah pusat dalam menindak lanjuti mata rantai titik blank spot di Solsel sebagai daerah 3T (Tertinggal, Terdepan dan Terluar) di Indonesia.

“Apakah ke 17 titik tersebut memenuhi persyaratan pembangunan BTS atau tidak. Maka hasilnya didapat melalui klarifikasi tim kominfo nantinya,” pungkasnya.

Tahapan klarifikasi dilakukan di Kementerian, lanjut Syamsurizal, dan baru dilakukan cek lapangan satu persatu titik lokasi yang diusulkan. Data pendukung lainnya dari kepala daerah, termasuk administrasi pembebasan tanah dan kelengkapan  administrasi pembangunan lainnya telah disiapkan jelang klarifikasi dilakukan di Kementerian. Hal ini dilakukan berdasarkan hasil pertemuan terakhir bulan Maret 2019 dengan wakil Gubernur dengan Bakti Kementerian Kominfo bersama 133 kepala daerah tertinggal di Indonesia.

“Kalau klarifikasi dilakukan di Kementerian dan tracking dilapangan,” ulasnya.

Di Solok Selatan sudah ada 56 titik blank spot yang telah dibangun menara monovole. Menara monivole ini hanya bisa dimamfaatkan untuk telekomunikasi telepon saja, tapi belum bisa akses internet. Karena baru bersifat komunikasi dua arah atau 2G.

“Menara BTS Monovole ini hanya bisa digunakan untuk menelpon, dan tidak bisa akses internet karena bersifat komunikasi dua arah atau 2G,” tuturnya.

Jika sudah dibangun tower tersebut, dan jika sudah setahun berjalan. Baru daerag mengusulkan naik grade dari 2G ke 3G atau 4G.

Sedangkan syarat tanah untuk pembanguna menara monivole harua berbentuk hibah warga, karena tidak ada anggaran dana ganti rugi dari Kementerian Komunikasi Informasi (Kominfo) RI.

“Kebutuhan menara telekomunikasi di Solsel lebih dari 100 menara, sedangkan yang sudah dibangun baru 56 menara hingga 2018. Tahun ini akan dibangun 17 menara lagi, jika hasil tracking Bakti memenuhi kriteria. Minimal ada 27 tower yang sangat dibutuhkan masyarakat dan akan terus diusulkan pembangunannya ,” ucapnya.

Sementara, Wali Nagari Lubuk Ulang Aling Selatan, Yunidas menyebutkan, di kenagariannya ada sejumlah titik daerah belum bisa menikmati sinyal telekomunikasi. Termasuk di lokasi kantor wali nagari, sehingga nagarinya yang berada di seberang sungai Batang Hari yang luas itu, sangat sulit mendapatkan informasi di kabupaten dengan cepat, karena tidak ada jaringan menelpon. Seperti  jorong Gasiang, Limau Sundai, Batu Lawung dan Ombak Kubu.

“Kata pihak kabupaten sudah di usulkam untuk tahun 2019 ini, mudahan masyarakat kami bisa berkomunikasi dengan pihak keluarga di luar daerah. Apalagi pihak nagari, akan mudah mendapatkan informasi terbaru dari kabupaten,” harapnya. ** Natales Idra

1760 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*