Membangun Pariwisata, UMKM dan Nagari di Kabupaten Tanah Datar

Besarnya potensi wisata yang dimiliki oleh Kabupaten Tanah Datar tidak dapat dipungkiri lagi oleh masyarakat maupun wisatawan yang datang ke Kabupaten Tanah Datar. Potensi wisata di tersebut dapat dilihat dari banyaknya objek wisata yang tersebar di seluruh kecamatan dan nagari yang ada di Kabupaten Tanah Datar. Selain itu Kabupaten Tanah Datar juga terkenal sebagai daerah asal usulnya masyarakat Minang kabau sehingga banyak wisatawan asing ingin menggali sejarah dan perkembangan masyarakat Minang di Indonesia dan Dunia. Potensi wisata di Kabupaten Tanah Datar juga dapat dilihat dari keunikan dan kekhasan objek wisata yang ada seperti keindahan dan kecantikan alam, keunikan masyarakatnya, keunikan dan kelezatan makanannya, dan lain sebagainya.

Potensi wisata yang dimiliki oleh Kabupaten Tanah Datar telah menjadi sebuah magnet untuk menarik pengunjung untuk datang ke Kabupaten Tanah Datar. Ramainya pengunjung yang datang ke objek wisata merupakan promosi gratis untuk mengenalkan Kabupaten Tanah Datar ke daerah lain dan dunia bahwa Kabupaten Tanah Datar juga tidak kalah dengan daerah lain.  Namun hal itu bisa dilakukan apabila setiap wisatawan yang berkunjung merasa puas terhadap pelayanan yang mereka terima baik itu keramah tamahan masyarakat, kelengkapan dan kebersihan sarana dan prasarana wisata, mudahnya transportasi ke objek wisata serta kenyamanan dan keamanan wisatawan dalam melakukan kunjungan.

Image negatif yang berkembang selama ini adalah Kabupaten Tanah Datar cuma sebagai tempat persinggahan dan bukan menjadi objek utama tujuan wisata.  Pengunjung yang datang hanya sekedar melihat-lihat dan tidak melakukan transaksi ekonomi yang berarti dalam meningkatkan pendapatan masyarakat di lokasi wisata. Pengunjung lebih suka menghabiskan uangnya di tempat-tempat wisata utama baik itu berupa penginapan, belanja souvenir, oleh-oleh khas daerah maupun makan dan minuman. Hal ini tentu merupakan citra negatif dalam pengembangan pariwisata di Kabupaten Tanah Datar.

Pembangunan pariwisata masih belum diiringi dengan pembangunan sarana dan prasarana pendukung yang layak dan memadai untuk meningkatkan kenyamanan wisatawan seperti tidak adanya hotel berkelas, sulitnya transportasi ke lokasi wisata karena akses jalan yang sulit, lokasi parkir yang kecil dan sempit, tempat ibadah yang tidak memadai, lokasi wisata yang kotor dan banyaknya sampah bertebaran, pengelolaan dan manajemen objek wisata yang tidak jelas, kurang ramahnya petugas dan masyarakat di lokasi wisata, serta tidak adanya rambu-rambu ke lokasi wisata menjadi momok bagi pengujung untuk datang ke objek wisata yang ada.

Gencarnya promosi wisata tidak akan menimbulkan efek yang berarti terhadap peningkatan kunjungan wisata jika seluruh permasalahan wisata yang ada tidak dibenahi. Wisatawan yang sudah datang menjadi kapok untuk mengulang lagi kunjungan ke objek wisata sehingga menjadi pembenaran terhadap image negatif wisata yang sudah terbentuk. Promosi yang paling efektif adalah melalui testimoni langsung wisatawan yang telah berkunjung, jika testimoninya negatif maka negatiflah image yang akan diberikan dan juga sebaliknya jika testimoninya positif maka positif juga image yang akan berkembang, apalagi dengan berkembangnya tekhnologi informasi dan media sosial maka informasi dan citra akan dapat disebarkan dalam waktu yang singkat.

Membangun pariwisata tidak hanya sekedar menarik kunjungan wisatawan, tapi juga bagaimana wisatawan mau berlama-lama tinggal (long stay)di daerah wisata. semakin lama wisatawan berkunjung semakin besar pula dampaknya terhadap peningkatan pendapatan masyarakat di lokasi objek wisata. Kuncinya ada pada segmentasi objek wisata yang ada. Istano pagaruyung sebagai icon pariwisata Sumatera Barat dan Nasional tidak hanya sekedar menjual tiket masuk, tapi hendaknya juga menjual segmentasi-segmentasi wisata seperti adanya segmentasi wisata sejarah dan budaya, segmentasi wisata kuliner, segmentasi wisata kerajinan dan oleh-oleh (Souvenir), segmentasi wisata alam, dan segmentasi wisata anak-anak dalam satu lokasi objek wisataatau yang bisa kita sebut dengan One Stop Tourism.

Pembangunan pariwisata selain bardampak terhadap peningkatan pendapatan masyarakat tapi juga berdampak pada meningkatnya Pendapatan Asli Daerah dan peningkatan lapangan kerja. Oleh karena itu Pembangunan pariwisata memiliki sinergi yang kuat dengan pengembangan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM). Dampak langsung dari pengembangan pariwisata berkembangnya pelaku Mikro, Kecil dan Menengah yang berada di lokasi wisata. Pelaku usaha mikro dan kecil menyediakan seluruh kebutuhan pendukung pariwisata. Perhotelan, oleh-oleh berupa souvenir, makanan dan minuman serta fasilitas lainnya seperti sarana MCK dan  parkir juga menjadi lahan menambah pendapatan UMKM di lokasi wisata.

Penataan usaha mikro, kecil dan menengah harus segera dilakukan oleh pemerintah daerah. Penataan tersebut dapat dilakukan dengan penataan tempat usaha pedagang di lokasi objek wisata, penataan industri pendukung pariwisata, penataan pusat informasi wisata, penataan dan penetapan produk unggulan daerah sebagai ciri khas oleh-oleh dan cenderamata objek wisata, penataan pelayanan pelaku wisata, penataan manajemen objek wisata.

Kerja sama pemerintah daerah, dunia usaha dan masyarakat dalam pengelolaan objek wisata harus dilakukan. Pemerintah daerah memiliki peran dalam menetapkan kebijakan dan regulasi pengelolaan objek wisata, penyediaan sarana dan prasarana serta melakukan pembinaan dan pendampingan terhadap dunia usaha dan masyarakat, dunia usaha dan masyarakat berperan dalam mengembangkan usaha-usaha pendukung pariwisata serta memberikan pelayanan yang maksimal kepada wisatawan yang datang ke objek wisata. Sinergi antara pemerintah, dunia usaha dan masyarakat merupakan kunci keberhasilan dalam pengembangan pariwisata daerah.

Pengelolaan objek wisata juga tidak bisa dipisahkan dengan nagari sebagai locus objek wisata tersebut. Pembangunan pariwisata juga menjadi bagian dalam pembangunan nagari. Nagari juga memiliki peran dalam meningkatkan pendapatan masyarakat yang ada di nagari termasuk dalam pemanfaatan sumber daya yang ada di nagari. Permasalahannya sering terjadi kesalahpahaman antara masyarakat dengan pemerintah dalam upaya pengembagan objek wisata di dalam suatu nagari karena adanya ketakutan dari masyarakat bahwa pendapatan yang mereka terima selama ini akan diambil alih oleh pemerintah, sehingga menimbulkan penolakan terhadap segala upaya pemerintah dalam pembangunan objek wisata tersebut.

Sosialisasi dan pembinaan terhadap pentingnya pembangunan pariwisata di nagari merupakan salah satu solusi terhadap permasalahan tersebut sehingga masyarakat semakin memahami dampak pembangunan pariwisata di nagari terhadap peningkatan ekonomi masyarakat.Tidak ada lagi premanisme dalam pengelolaan objek wisata karena pengelolaan objek wisata telah diatur dengan aturan-aturan yang ada di nagari dan telah disepakati dengan semua unsur masyarakat yang ada di nagari.

Pariwisata, UMKM dan Nagari merupakan satu kesatuan pembangunan daerah yang tidak dapat dipisahkan. Kunci dan motornya ada pada pembangunan pariwisata. Pariwasata yang maju akan menggerakan Usaha Mikro dan Kecil dan Menengah untuk maju dan berkembang yang pada akhirnya akan memajukan nagari dimana objek wisata itu berada. ** Elno Pembri, SE, MSi.Kasi Pengembangan Dan Pemberdayaan UKM Koperindagpastam Kab. Tanah Datar

 

1884 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*