Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(7)

Ajo Manih Koto memandangnya sambil menggarut-garut kepalanya. Ajo Manih Koto segera ke kamar garin, lalu memvidio call Bujang Minang. Tersambung.

“Assalamualaikum Jo Manih.

“Walaikumsalam, Da Bujang. Tunduik kita barusan selesai musyawarah, membahas konsep proposal

yang dirancang Gadih.”

“Konsep proposal tentang apa?”

“Sebelum resmi pulang ka bako, para tunduik pulang basamo dahulu ke Ranah Minang …”

“O yang dahulu diikrar Gadih setelah kita bersumpah dengan Al-Quran untuk pulang ka bako.

Bagaimana keputusannya?”

“Menerima seutuhnya konsep Gadih sebagai rancangan proposal. Minggu lusa setelah Isya di surau

gadang, proposal difinalkan dalam musyawarah paripurna para tunduik PPM Kota Bandung!”

“Apa iya? Rancangan proposal dan undangannya kan belum kita terima!”

“Maya Jul memerintahkan Gadih mengirim rancangan proposal itu ke email para tunduik bujang beserta

jadwal rapat paripurnanya …”

“O, begitu.”

“Ya! Gimana sikap kita?”

“Kita tunggu reaksi kawan-kawan. Setelah itu, baru kita tentukan sikap. Terima kasih. Walaikumsalam.”

“Walaikummusalam.”

Ajo Manih Koto mematikan dan memasukkan HP-nya ke dalam tasnya.

Ia permisi kepada Ajo Uddin, mengambil dan menyandang tas ke punggung, lalu dengan hati masih

geram melangkah menuju luar surau.

Besok paginya setelah membuka kedai garmen kakeknya, Ajo Manih Koto ke kedai garmen kakek

Bujang Minang.

“Da Bujang,” sapa Ajo Manih Koto di depan pintu.

Bujang Minang yang sedang mengutak-atik laptop di atas etalase melihat ke pintu.

“O Jo Manih. Masuklah.”

Ajo Manih Koto masuk, lalu berdiri di samping kanan depan etalase.

“Ada kabar, Jo Manih?” kata Bujang Minang.

“Da Bujang, udah baca Twitter kawan-kawan terhadap rancangan proposal yang dikirim Gadih?” tanya

Ajo Manih Koto.

“Gue barusan membukanya. Lu udah udah baca?”

“Udah. Dari beberapa Twitter, Da Bujang sikapi dua Twitter yang merisaukan hati kawan-kawan. Biar Gue tunjukin.”

Bujang Minang memutar laptopnya ke depan Ajo Manih Koto. Ajo Manih Koto pun mengunggah satu-satu persatu dua Twitter kawan-kawannya yang merisaukan hati itu. Setelah terunggah, Ajo Manih Koto memperlihatkannya kepada Bujang Minang.

Yang pertama Jon Kenedi Piliang: “Tunduik kita lebih suka memilih susah daripada senang.”

Yang kedua David Guci: “Gadih Minang udah kehilangan akal sehat. Pulang ke Ranah Minang hanya untuk berbuat kebajikkan dan kebaikkan”.

Usai membacanya, Bujang Minang tersenyum hambar. Terdengar HP Ajo Manih Koto berdering. Ajo Manih Koto mengeluarkan HP dari dalam saku celananya, melihat panggilan masuk, dan mengeraskan volume suaranya.

“Assalamualaikum, Zal,” kata Ajo Manih Koto.

“Walaikumsalam. Lu lagi di mana?”

“Di kedai Da Bujang!”

“Tunggu di sana. Kami mau  bicara!”

Ajo Manih Koto meletakkan HP-nya di atas etalase.

“Jo Manih, kenapa Lu nggak ikut berkicau?” tanya Bujang Minang.

“Menahan diri. Tunduik gue, Maya Jul, belum wisuda.”

Tunduik gue, Gadih Minang, juga belum wisuda.”

“Assalamualaikum,” kata seseorang tiba-tiba.

Bujang Minang melihat ke pintu kedainya.

Tampak Rizal Tanjung, Jon Kenedi Piliang dan Charles Chaniago, berdiri berkacak pinggang di depan

pintu.

“Walaikumsalam, silahkan masuk,” katanya.

Mereka pun masuk beriringan, lalu menyalami Bujang Minang dan Ajo Manih Koto.

“Da Bujang,” kata Rizal Tanjung yang berdiri samping kiri depan etalase.

“Ya.”

“Setelah membaca rancangan proposal yang dikirim Gadih, kawan-kawan sinsa. Para tunduik kita ingin

mewujudkan ikrarnya. Sementara kawan-kawan karena udah dua-tiga tahun wisuda sarjana, ingin segera

menikah …”

“Jadi, gimana?”

“Kita harus mematipucukannya!”

“Maksud Lu?”

“Kita harus segera rapat khusus!”

“Kita jangan gegabah. Kita jajaki dahulu pendapat calon mertua masing-masing. Kalau banyak yang

mendukung Gadih, baru kita gelar rapat khusus tunduik bujang.”

“Setuju!” jawab Rizal Tanjung, lalu melangkah keluar kedai diiringi Jon Kenedi Piliang dan Charles Chaniago.

Setelah menyalami Bujang Minang, Ajo Manih Koto pun kembali ke kedai garmen kakeknya. Bujang Minang terpurangah sendirian di kedai garmen warisan kakeknya. (Bersambung)

 

648 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*