Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(25)

hep ta hep ti

Tiga hari kemudian setelah Isya, Gadih Minang dengan hati gadang mengayuh sepeda menuju rumah nenek Julia Maya Panyalai. Sesuai SMS Viktor Tanjung, pengarah dan panitia pelaksana para tunduik

pulang basamo ke Ranah Minang diundang menghadiri Mubes XXX Urang Maya. Mubesnya dilaksanakan di Balairung Adat Urang Maya yang  dibangun di Jorong Maya Korong (tertinggal) Bodi Panyalai.

Tak cukup sepuluh menit, sepeda Gadih Minang tiba di halaman  nenek Julia Maya Panyalai. Julia Maya Panyalai, Emilia Maya Patopang dan Betty Maya Jambak telah menunggunya di teras rumah. Ketiga kawannya itu memberi  kode dengan mengacungkan telapak tangan kanannya. Gadih Minang pun bergantian menepuk telapak tangan kanan kawan-kawannya.

“Ayo kita langsung saja ke balairung adat,” kata Julia Maya Panyalai.

Mereka pun segera meracak sepeda Sangky masing-masing.

“Mudah-mudah Mubes menyetujui biaya pelaksanaan sinerji program bhakti sosial para tunduik dan anggota PPM Dunia pulang basamo,” kata Gadih Minang yang bersepeda berdampingan dengan Julia Maya Panyalai.

Sepuluh menit kemudian sepeda mereka memasuki halaman Balairung Adat Urang Maya, yang tampak berdiri dengan megahnya memanjang menghadap ke jalan poros korong. Di sebelah kiri balairung parkir ratusan sepeda Relly. Di sebelah kanan balairung tampak parkir pula puluhan Kereta Kencana.

“Ayo kita parkir sepeda,” kata Julia Maya Panyalai.

Mereka giring sepeda ke tempat parkirnya. Setelah memarkirnya, mereka melangkah beriringan menuju pintu masuk. Viktor Tanjung muncul di depan pintu masuk.

“Ayo masuk. Iringi gue,” kata Viktor Tanjung.

Mereka pun masuk mengiringi langkah Viktor Tanjung. Pada jejeran kursi di depan pintu masuk para ibu peserta pulang basamo PPM Dunia tersenyum manis memandang mereka. Mereka pun tersenyum manis sambil memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada.

“Silahkan duduk,” kata Viktor Tanjung setelah mereka tiba di barisan kursi di depan pentas aula.

Di belakang meja, ada empat kursi tamu yang masih kosong. Sebelum duduk, mereka memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada kepada kakek-ayah peserta pulang basamo PPM Dunia yang duduk di barisan kursi di belakang mereka. Setelah menerima balasannya, mereka menghadap ke pentas aula. Tampak Pak Gubernur, para Pak Bupati, dan para pengurus PPM dudukberdampingan. Mereka beri salam dengan kedua telapak tangan di dada. Pak Gubernur, para Pak Bupati, dan para pengurus PPM membalas dengancara yang sama. Mereka pun duduklah.

Ayah Julia Maya Panyalai mengkode Viktor Tanjung dengan menggerakkan telapak tangan kanannya ke depan dadanya. Viktor Tanjung naik ke atas pentas, dan menyerahkan daftar acara Mubes kepada ayah Julia Maya Panyalai. Setelah membacanya, ayah Julia Maya Panyalai memperlihatkannya kepada Pak Gubernur. Pak Gubernur membacanya, lalu menganggukkan kepalanya. Ayah Julia Maya Panyalai menyerahkannya kembali kepada Viktor Tanjung.

Viktor Tanjung turun dan menyerahkan daftar acara kepada MC yang berdiri di pojok kanan aula dengan mikrofon di depannya. Viktor Tanjung kembali ke tempat duduknya. Ayah Julia Maya Panyalai melirik MC, dan memberi kode dengan menaikkan telapak tangan kanannya.

MC pun memulai Mubes dengan pembacaan Khalam Illahi. Tampillah Margaret Maya Koto – tunduik padusi Meksiko – membaca khalam Illahi. Peserta dan undangan Mubes terkesima mendengar suaramerdu Juara MTQ Internasional Cabang Tilawah tahun kemarin itu. Usai pembacaan Khalam Illahi, MC mempersilahkan Ketua PPM Dunia menyampaikan sambutannya. (Bersambung)

426 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*