Memasuki Usia 181 Tahun Kabupaten Limapuluh Kota: Bupati Berkomitmen Genjot Sejumlah Program Unggulan

Gubernur Mahyeldi bersama bupati dan pimpinan Kab. Limapuluh Kota.
Gubernur Mahyeldi bersama bupati dan pimpinan Kab. Limapuluh Kota.

Limapuluh Kota, Editor.- Sudah dua kali Rapat Paripurna Istimewa Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Limapuluh Kota dalam rangka peringatan hari jadi, di bawah pemerintahan Safaruddin Datuak Bandaro Rajo-Rizki Kurniawan Nakasri, digelar dalam bulan puasa. Maka itu, selalu saja sidang hari Rabu (13/4), disudahi dengan buka puasa bersama di  gedung dewan, Bukik Limau.

Gubernur Mahyeldi saat memberi kata sambutan.
Gubernur Mahyeldi saat memberi kata sambutan.

Seperti tahun lalu, ulang tahun Kabupaten Limapuluh Kota ke 181 tahun 2022 ini, tetap saja tidak dimeriahkan dengan penampilan Pekan Budaya Anak Nagari, tersebab situasi daerah ini masih dalam masa pandemi Covid-19 dan juga karena dalam suasana bulan suci Ramadan 1443 H. Namun, seperti diungkapkan Ketua DPRD Deni Asra S. Si dalam sambutannya saat membuka sidang, momentum peringatan hari jadi ini diharapkan tetap menjadi komitmen bersama dalam berkarya untuk memajukan Kabupaten Limapuluh Kota agar bisa bersanding dengan daerah lain yang sudah maju pula.

Di hadapan Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, Bupati Safaruddin Datuak Bandaro Rajo, Wakil Bupati Rizki Kurniawan Nakasri, pimpinan serta para anggota dewan, anggota Forkopimda, para kepala daerah se Sumbar, bupati dan wakil bupati Limapuluh Kota periode sebelumnya yang sempat hadir, para pejabat di lingkungan kerja pemkab Limapuluh Kota, Ketua TP PKK, Ketua DW, serta sejumlah undangan lainnya, Deni Asra menekankan, pihaknya bangga dengan pencapaian prestasi selama kepemimpinan Safari, julukan Safaruddun-Rizki, dalam bentuk penghargaan-penghargaan.

“Tetapi, kita kini lebih rindu dengan hasil kinerja dan etos kerja yang tinggi dari pemkab yang benar-benar dirasakan langsung manfaatnya oleh masyarakat melalui kebijakan yang ditelurkan, ” ujar Deni Asra.

Bupati Safaruddin.
Bupati Safaruddin.

Sepertinya, Ketua DPRD ini menyinggung soal kondisi hubungan antara Bupati dengan Wakil Bupati selama ini yang dikesankannya agak terganggu. Maka itu, dia meminta segenap unsur untuk menumbuhkan suasana kondusif dalam pemerintahan dan lancarnya komunikasi dua arah.

Selain itu, kata Deni Asra, ke depan ini terbentuklah hendaknya koordinasi yang komprehensif, adanya semangat kebersamaan, kekompakan, kesolidan, dan persatuan di antara sesama.

“Termasuk hubungan antara Bupati dengan Wakil Bupati yang harus harmonis dan senafas dengan Undang-Undang Nomor 23 tahun 2014 tentang pemerintahan daerah.

Menurut Deni Asra, masyarakat Limapuluh Kota sekarang ini rindu dengan suasana kondusif, masyarakat saat ini ingin semua pengambil kebijakan bersatu dalam melahirkan kebijakan daerah guna menghadapi persoalan yang sedang dan akan dihadapi daerah ini.

Deni Asra menjelaskan, yang diperlukan masyarakat sekarang adalah kebijakan untuk meningkatkan ekonomi mereka.

Foto bersama usai rapat paripurna.
Foto bersama usai rapat paripurna.

“Maka itu, DPRD sebagai representasi suara masyarakat Limapuluh Kota, menyampaikan kepada kita semua agar di sisa masa jabatan kita baik sebagai anggota DPRD maupun Bupati dan Wakil Bupati mampu hendaknya melahirkan kebijakan secara bersama untuk kepentingan masyarakat,” sambungnya.

Sekadar diketahui, pada tahun ini, peringatan hari jadi Kabupaten Limapuluh Kota, mengangkat tema “Dengan Semangat Hari Jadi Kabupaten yang ke 181, Kita Tumbuhkan Kebersamaan Menuju Maayarakat Sehat, Ekonomi Bangkit.” Tema ini kiranya sejalan dengan visi pemkab yakni, “Mewujudkan Limapuluh Kota yang Madani, Beradat dan Berbudaya Dalam Kerangka Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah.”

Sementara Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin Datuak Bandaro Rajo, pernah menerangkan, tahun 2022 ini merupakan tahun dimulainya pemulihan bagi sektor pariwisata dan lapangan kerja yang terganggu akibat mengganasnya pandemi Covid-19. Dari itu, pihaknya merasa didesak urgensi untuk membuka peluang menciptakan lapangan kerja baru.

“Pemkab Limapuluh Kota bersama unsur terkait perlu memastikan mana saja sektor usaha yang akan dijalankan berketerusan melalui upaya pemulihan akibat pandemi tersebut,” kata Bupati.

Saat rapat paripurna istimewa DPRD Kabupaten Limapuluh Kota dalam rangka peringatan hari jadi kabupaten ini, Bupati menyatakan, selama kepemimpinannya dia berkomitmen untuk menggenjot sejumlah program unggulan. Antara lain, insfrastruktur. Sekarang Dinas PUPR sedang melaksanakan proses legalisasi Ranperda revisi RTRW. Berkas revisi RTRW, katanya, akan dijadikan acuan untuk melanjutkan pembangunan Limapuluh Kota dengan pengendalian pemanfaatan ruang melalui penertiban rekomendasi kesesuaian pemanfaatan ruang untuk setiap kawasan seperti pengembangan usaha kecil menengah dari sektor pertanian, perkebunan, peternakan maupun pertambangan dan lainnya.

Bupati juga menyampaikan, fokus pemkab saat inj adalah menyiapkan sarana dan prasarana untuk mendukung perkembangan pembangunan dengan cara membangun dari pinggir.

“Membangun kawasan pinggir tersebut seperti membuka keterisoliran daerah dengan membuat jalan dan irigasi utama di setiap kecamatan sehingga dapat meningkatkan hasil pertanian, perkebunan masyarakat,” ujar Safaruddin.

Sekwan Drs. Deddy Permana, MM.
Sekwan Drs. Deddy Permana, MM.

Berkait dengan sektor pertanian, pemkab Limapuluh Kota telah berkomitmen akan membuka seluas 20 ribu hektar lahan tidur untuk dijadikan sentra penanaman jagung. Sementara untuk sektor peternakan, pemkab mempunyai program prioritas, antara lain, peningkatan produksi ternak, fasilitasi usaha peternakan, penguatan kelembagaan kelompok tani ternak, peningkatan jaminan untuk produksi pangan asal ternak, pengendalian penyakit menular zoonosis, penetapan kawasan dan pemanfaatan lahan untuk peternakan.

“Kita berharap, adanya pertumbahan populasi sapi sebanyak 14 ribu ekor setiap tahunnya,” kata Bupati.

Dalam mengembangkan pariwisata, kini pemkab akan fokus pada 3A 1P,  yaitu aksesibilitas (jalan ke destinasi wisata), aktraksi ( apa saja yang akan dilihat baik alam, iven, atau atraksi seni dan budaya), ameniti (sarana pendukung seperti musala, toilet, kios, homestay, Ameniti (Sarana kuliner) serta pendukung seperti promosi.

Pembangunan pariwisata ini sesuai dengan misi yakni mendorong pertumbuhan dan perkembangan ekonomi lintas sektoral yang memiliki keunggulan di tingkat lokal dan regional.

Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah dalam sambutannya menyatakan rasa syukur, sebab walaupun masih di tengah kondisi pandemi Covid-19 pemkab dan DPRD Kabupaten Limapuluh Kota memastikan lenyelenggaraan pemerintahanan terus berlangsung dan tetap melaksanakan kinerja penyelenggaraan pemerintahan yang membanggakan serta mendapatkan dukungan penuh dari masyarakat Limapuluh Kota.

Bupati Safaruddi bersama unsur pimpinan Kab. Limapuluh Kota.
Bupati Safaruddi bersama unsur pimpinan Kab. Limapuluh Kota.

Kata Mahyeldi, pandemi Covid-19 jangan menjadi penghambat pembangunan daerah. Namun demikian, jadikanlah kondisi pandemi tersebut menjadi tantangan bagi penyelenggara pemerintahan daerah untuk terus memacu dan menggali potensi-potensi pembangunan di Kabupaten Limapuluh Kota.

“Hari ini, ekonomi boleh mengalami kontraksi, tapi tekad kita jelas Sumatera Barat akan kembali bangkit. Kini saatnya kita kembali bangkit dan merenda asa, merajut mimpi yang tertunda sesaat karena pandemi Covid-19 ini. Kita harus menjawab semua itu dengan inovasi dan karya nyata. Kita tidak boleh berhenti berkreasi, berinovasi, dan berprestasi, walaupun di tengah pandemi yang masih melanda. Mari kita tunjukkan bahwa masyarakat Sumatera Barat adalah pribadi-pribadi yang kuat,” tutur Mahyeldi.

Prof. DR. Ir. Hermansah, MS, MSc.
Prof. DR. Ir. Hermansah, MS, MSc.

Di Kabupaten Limapuluh Kota, ujar tokoh masyarakat Prof. DR. Ir. Hermansah, MS, MSc, putra Jorong Aur Duri, Nagari Maek, Kecamatan Bukik Barisan, sekarang nagari-nagarinya sudah menduduki posisi nagari berkembang dan maju. “Tidak ada lagi sekarang nagari yang masuk ke nagari yang sangat tertinggal. Kondisi begini juga dapat menjadi pedoman/baae lain/starting point bagi kita untuk memberdayakan nagari yang berkembang menjadi maju dan mandiri,” tutur Hermansah yang telah mengabdikan dirinya di Unand Padang sejak. 1990.

Dia juga menyebutkan, di Sumbar sudah 76 nagari yang masuk kategori maju dari 928 nagari dan hanya 3 nagari lagi yang masih tergolong nagari sangat tertinggal dan  nagari tersebut tidak terletak di Kabupaten Limapuluh Kota.

Menurut Hermansah, posisi Kabupaten Limapuluh Kota dari Indek Desa Membangun di Sumbar sudah amat menggembirakan. Sekarang, posisi daerah ini audah menempati uritan ke 5 di tahun 2020 dan tahun 2021 dengan IDM 0.7246 pada tahun 2020 dan 0.7398 pada tahun 2021. ** SAS/Adv

133 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*