Memasuki New Normal, Obyek Wisata Alam GBK Mulai Dikunjungi Wisata Lokal

Pemandangan di Goa Batu Kapal.
Pemandangan di Goa Batu Kapal.

Solok Selatan, Editor – Objek wisata alam yang unik dengan ukiran alam goanya, Goa Batu Kapal (GBK), dua hari jelang ditetapkan pelaksanaan tatanan kehidupan baru (new normal) oleh Pemerintah di Solok Selatan sudah mulai ramai dikunjungi oleh wisata lokal, trutama masyarakat di empat Kenagarian di Kecamatan Sangir Balai Janggo, meskipun belum di buka untuk umum, atau pengunjung dari luar daerah.

“Padahal kondisi wisata alam ini sudah dipenuhi semak dan rumput yang menjalar hingga ke bibir goa, karena tidak terawat lagi semenjak wabah pandemi virus corona menghantui kehidupan masyarakat. Tetapi tetap masih minati masyarakat,” kata Pengelola Goa Batu Kapal (GBK) Ngalau Indah, Yuneldi, Senin (8/6).

Bahkan di hari pertama penerapan new normal, disaat seluruh pengelola GBK mulai membersihkan semak dekat Goa dan pemotongan rumput di lokasi parkir, sejumlah pengunjung tetap berdatangan, namun hanya warga sekitar. Kata pengunjung, mereka sudah bosan selama berada di rumah saja. Karena aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), seluruh aktivitas di batasi. Baik ke pasar, berkumpul sesama masyarakat, tetap menjaga protokol covid jaga jarak dan lainnya.

Sudah sekitar tiga bulan tidak di urus Goa Ngalau Indah, Di Nagari Sungai Kunyit Barat itu. Sudah terlihat wisata unik dan mempesona itu, dalam keadaan sudah dililit semak. Akar kayu dan rumput sudah menjalar ke pintu goa, ke jembatan, dan disekitar parkiran pun rumputnya sudah tinggi.

“Justru itu, kita hari ini mulai membersihkannya. Karena sudah dijamuri semak. Saat kami bekerja, pengunjung terus berdatangan. Tapi tetap kami sarankan untuk tidak berkerumunan, jaga jarak dan cuci tangan,” paparnya.

Untuk membuka kembali kawasan wisata alam yang mendunia itu, Yuneldi, mengatakan, menunggu intruksi dari Pemerintah daerah. Seperti di daerah lainnya, sudah ada petunjuk teknis tentang kapan dibukanya kawasan wisata oleh Pemko dan Pemkabnya.

Sementara, Camat Sangir Balai Janggo, Muslim menyebutkan, secara resmi Goa Batu Kapal sebenarnya belum dibuka  kunjungan untuk umum. Namun beberapa hari menjelang new normal pengunjung mulai banyak berdatangan, hal ini ketika dia melakukan pemantauan ke objek wisata itu.

Dia memaklumi mungkin pengunjung sudah suntuk selama di rumah saja. Diharapkannya, pengelola terus memantau dan untuk tetap menyarankan menerapkan aturan protokol kesehatan, seperti pengunjung harus pakai masker, jaga jarak, sering cuci tangan, tidak bersalaman dan memperlihatkan surat keterangan kesehatan.

Bagi yang shalat di musalah GBK, huga dianjurkan membawa peralatan shalat sendiri, seperti mukenah dan sajadah.

Serta membatasi kerumunan, dalam satu rombongan, jangan terlalu banyak masuk ke dalam goa wisata alam itu. ** Natales Idra

813 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*