Manggis Sumbar Diekspor Langsung Ke Negara Tujuan

Limapuluhkota, Editor.- Produksi manggis salah satu komoditas eksotik memiliki nilai ekonomis tinggi terutama untuk ekspor dan potensial dikembangkan dalam skala kebun. Pada tahun 2017 tercatat tanaman manggis di Sumbar 857.329 pohon dengan lebih kurang  8573 ha. Jika dibandingkan tahun 2012, 731.063 pohon dengan lahan 7310,6 ha dengan potensi sebesar 23.000 ton.

Hal ini disampaikan Wakil Gubenur Sumatera Barat pada acara, Ekport Perdana Mangis ke Cina (Tiongkok) dari PT. Bumi Alam Sumatera jorong Sawah Laweh, Nagari Tungka, Kecamatan Situjuah Limo Nagari, Kabupaten Limapuluh Kota, Selasa (2/9/2018).

Wagub Nasrul Abit lebih lanjut menyampaikan, Sumatera Barat telah menetapkan 8 daerah kabupaten/kota kawasan manggis,  Kabupaten Limapuluh Kota,  Tanah Datar,  Solok Selatan,  Pesisir Selatan,  Sijunjung,  Padang Pariaman,  Agam dan Kota Padang.

Untuk sukses ekspor buah-buahan salah satu faktor yang sering menjadi kendala adalah mendapat produk buah yang memenuhi persyaratan untuk ekspor. Dimana komoditi buah yang dihasilkan tidak lolos persyaratan  yang sering kali disebabkan kurang tepat nya perlakuan panen dan pasca panen komoditi tersebut.

Hari ini kita senang,  produksi manggis masyarakat dari kabupaten Limapuluh Kota telah berhasil ekspor langsung ke negara tujuan Cina (Tiongkok), tidak ada lagi transit ke beberapa negara sebelum sampai ke sana. Ini salah satu keberhasilan Kementerian Pertanian RI saat ini,  ungkap Wagub Nasrul Abit.

Sepuluh Ribu Ton Manggis Asal Sumbar Dikirim keChina

Menteri Pertanian RI, Andi Amran Sulaiman secara resmi melepas ekspor perdana buah manggis terbaik asal Ranah Minang yang dikemas oleh PT Bumi Alam Sumatera, di Sawah Laweh, Nagari Tungka, Situjuah Limo Nagari, Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat

PT Bumi Alam Sumatera, menyanggupi permintaan angka pengiriman, setelah sebelumnya, Kran ekspor manggis ke China ini, kembali dibuka dengan penandatanganan protokol manggis oleh Badan Karantina kedua negara pada 11 Desember 2017 lalu yang disusul dengan ekspor perdana Satu ton manggis pada Januari 2018 lalu.

Walau lounching Ekspor perdana baru dilakukan hari ini, namun, PT Bumi Alam Sumatera mengklaim sudah Dua Ton manggis terbaik asal Ranah Minang ini dikirim ke Negeri China. Pengiriman sendiri dilakukan via Bandara Internasional Minangkabau.

“Pada tahun ini, Sumbar ekspor manggis perdana, kontrak dengan China. Pengiriman langsung ke China. Dari Sepuluh eksportir manggis, baru pertama kali ini eksportir dari Sumbar dan ini bagus dicontoh daerah lain,” kata Andi Amran Sulaiman.

Menurut Andi Amran, Sumatera Barat telah sukses belajar dari nol. Maka dari itu, sudah sepatutnya didampingi, dikawal, terutama pemenuhan syarat produk bermutu mulai dari registrasi kebun, sertifikasi packaging house dan pelayanan karantina.

“Dari Sumbar ini, Indonesia mengekspor manggis perdana kontrak dengan China sebanyak 10.000 ton. Hari ini kita buktikan, berkat kemajuan teknologi yang kita hasilkan sendiri, kita tingkatkan lagi ekspor. Ekspor komoditas hortikultura ke berbagai negara,” ujar Amran.

Sementara itu, Direktur  Kerjasama Antar Lembaga  PT Bumi Alam Sumatera, Muhammad Bayu Vesky menyebutkan, tahun ini, pihaknya sudah melakukan kontrak bisnis dengan pembeli manggis di China sebanyak 10 ribu ton.

Dengan menembus pasar China, Bayu meyakini jika komoditi buah tropis ini kedepannya, akan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat petani.

“Kita yakin Kesejahteraan Petani Manggis akan meningkat. Kita akan dorong petani untuk menghasilkan manggis-manggis dengan kualitas super. Kita juga akan membeli manggis dari para petani dengan harga yang sangat bagus. Saat ini untuk Satu Kilogram kita beli ke petani dengan harga Rp 28 Ribu. Harga ini tentu bisa saja naik, tergantung dari kondisi pasar saat ini dan masa yang akan datang. Yang jelas, kita akan berusaha meningkatkan kesejahteraan para petani,” kata Bayu. ** Zardi/Hms

956 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*