Mahasiswa Angkatan-1 di PNP Padang 44 Orang Diwisuda: Program Beasiswa Kuliah dari Pemko Padang Panjang Diharapkan Berlanjut

Foto bersama 44 mahasiswa penerima beasiswa Pemko Padang Panjang saat wisuda di PNP
Foto bersama 44 mahasiswa penerima beasiswa Pemko Padang Panjang saat wisuda di PNP

Padang Panjang, Editor.- Sebanyak 44 orang Mahasiswa asal Kota Padang Panjang yang kuliah di Politeknik Negeri Padang (PNP) Padang atas beasiswa dari Pemerintah Kota (Pemko) Padang Panjang, telah diwisuda di Auditorium Universitas Andalas (Unand) Padang, Sabtu (17/9) lalu.

Itulah lulusan perdana Mahasiswa dari Padang Panjang yang kuliah di PNP Padang atas “beasiswa Padang Panjang Juara”, nama program bantuan biaya yang diluncurkan oleh Walikota Padang Panjang, Fadly Amran sebagai salah satu program unggulan bersama Wakil Walikota Asrul dalam RPJM 2018-2023.

Mereka, 44 orang Mahasiswa PNP Padang angkatan 2019 dari Padang Panjang yang telah diwisuda itu merupakan peserta program D3 program studi (Prodi) Teknik Sipil sebanyak 22 orang, dan Prodi Manajemen Informatika 22 orang. Mereka ini Mahasiswa berprestasi, mengingat kuliah di PNP Padang memakai sistem gugur.

Hadir mendampingi ke 44 wisudawan/ti PNP Padang dari Padang Panjang di kampus Unand Padang pada Sabtu itu Walikota Padang Panjang yang diwakili oleh Staf Ahli Walikota Bidang Kemasyarakatan dan SDM, Yas Edizarwin. Berikut, kalangan orang tua dari para wisudawan/ti tersebut.

Staf Ahli Wako Padang Panjang, Yas Edizarwin atas nama Walikota Padang Panjang menyampaikan ucapan terima kasih kepada Direktur PNP Padang, Dr. Surfa Yondri beserta jajarannya yang sudah membina dan membimbing mereka selama kuliah di PNP Padang sampai mereka tamat dan sudah diwisuda.

“Harapan kami dari Pemko Padang Panjang, kata Yas Edizarwin, kerja sama Pemko Padang Panjang dengan PNP Padang dalam program ini akan bisa terjalin terus. Anak-anak kami dari Padang Panjang juga terus bisa mendapatkan beasiswa untuk bisa kuliah di PNP Padang dengan kuota yang lebih banyak lagi.

Sementara kepada 44 orang wisudawan/ti D3 Prodi Teknik Sipil dan Prodi Manajemen Informatika dari PadangPanjang itu, Yas menyampaikan ucapkan selamat dari Walikota Fadly. Berikut pesan, agar mereka ke depannya berjuang memperoleh pekerjaan, atau membuka lapangan kerja, atau melanjutkan kuliah ke S1 dan seterusnya.

Sementara itu Direktur PNP Padang, Dr.Surfa Yondri mengucapkan selamat kepada 44 wisudawan/ti dari Padang Panjang tersebut. Kita mendoakan, semoga anak-anak kita yang sudah diwisuda ini ke depan akan lebih sukses dengan bekerja atau menciptakan lapangan kerja dan bisa menyerap tenaga kerja.

Kepada Pemko Padang Panjang Surfa Yondri juga mengucapkan terima kasih atas beasiswa yang diberikan kepada putra-putri di kota berjuluk Serambi Mekah itu untuk kuliah di PNP Padang. Kami dari PNP Padang akan terus melakukan kerja sama ini, demi menciptakan generasi yang lebih baik lagi ke depannya, katanya.

PNP Padang, seperti diungkap terpisah oleh Kabag Kesra Setdako Padang Panjang, Reni Agraini, salah satu perguruan tinggi (PT) di dalam dan lur negeri yang jadi tempat kuliah pelajar Padang Panjang atas beasiswa Pemko Padang Panjang. PT lainnya antara lain  UIN Batusangkar, ISI Padang Panjang dan UMSB di Padang Panjang, STIT Diniyah Puteri,  Akper Nabila.

Berikut, program dual degree Universitas Sampoerna Jakarta dengan Arizona  University, Amerika. Biaya program ini sharing antara Pemko Padang Panjang dengan Sampoerna  Foundation. Seperti  untuk angkatan 2019 lalu, sebanyak 11 orang Mahasiswa dari Padang Panjang, sebagian besar biayanya dari Sampoerna Foundation.

Walikota Fadly Amran meluncurkan program kuliah atas biaya Pemko itu menurut  Reni Agraini didampingi staf terkait Bagian Kesra, Setria, untuk membantu pelajar-pelajar berprestasi Padang Panjang dan dari keluarga miskin/kurang mampu kuliah di dalam dan luar negeri. Dan itu bagian dari program memajukan SDM kota ini.

Pantauan Editor, program beasiswa tadi merupakan 1 dari 19 program unggulan non fisik duet Walikota/Wakil Walikota Padang Panjang, Fadly Amran – Asrul dalam RPJM 2018-2023. Beberapa contoh program unggulan non fisik lain itu, seperti Layanan PSC-119 yakni bantuan darurat ke warga yang sakit di rumah/lapangan.

Berikut, Layanan Telepon-112 bantuan darurat ke warga atas kejadian bencana seperti kebakaran, bencana alam atau gangguan keamanan; kehadiran dokter warga di kelurahan; program koperasi syariah; rumah healing (rumah tempat konsultasi bagi warga yang menghadapi masalah); dan program smart city.

Terkait keberhasilan 44 orang wisudawan/ti PNP Padang dari Padang Panjang, beberapa orang tua mereka yang dihubungi oleh Editor, pertama, Efrita, ibu dari Bunga Ramadani, menyebut sangat bersyukur. Sebab, kuliah di PNP Padang begitu ketat, memakai sistem gugur. Berikut, terimakasih kepada Pemko Padang Panjang atas program beasiswanya. Harapannya, semoga program ini akan terus berlanjut.

Ucapan rasa syukur, terimakasih dan harapan senada juga disampaikan oleh Amrizal, ayah dari Endra Saputra, dan Irwan (ayah dari Cintia Fitduwanti). Amrizal, mengusulkan ke depan perguruan tinggi (PT) yang jadi kerjasama Pemko Padang Panjang untuk program beasiswa ini juga lebih dikembangkan ke PT-PT favorit lain.

Sedang Irwan, menambahkan dengan usulan, kalau memungkinkan, Pemko juga menyediakan sejenis reward bagi penerima beasiswa tadi yang meraih prestasi 5 besar akademik di kampus mereka. Tujuannya, untuk lebih memacu semangat dan daya saing mereka dalam belajar di perguruan tinggi.***Ym/Adv

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*